Mutiara Tauhid Renungan #207
TAAT BUTUH KESUNGGUHAN


Kita harus taat pada Allah dan Rasul-Nya itu sudah pasti benar. Tapi apa untungnya?
Tanpa menyadari mengapa harus taat, rasanya tidak mungkin tercipta kesungguhan. Cukup hanya sebutir kerikil saja sudah mampu  memberhentikan langkah.

Saatnya menyadari …, bila kita taat pada Allah dan Rasul-Nya tak ada yang dapat mencegah kita menikmati kebahagiaan selama mampir di dunia ini dan juga tak ada yang dapat menghalangi kita menikmati surga di ujung perjalanan nanti.

ALLAH TELAH MENJAMIN BARANGSIAPA YANG TAAT PADA DIA DAN RASUL-NYA MAKA DI DUNIA PASTI BAHAGIA DAN DI AKHIRAT PASTI DI SURGA





Gambar:www.pixabay.com


8 komentar:

  1. Iya paaak... mkn terasa pak.. rasa bahagia yg menyelimuti hati ini ketika aku melakukan ketaatan.. jd betuul dbas itu otomatis buah dari ketaatan. Ketaatan itu otomatis ketika keyakinan illahiyah sdh msk kedlm kolbu. Jd makin terasa lg..perjuanganku sesungguhnya disiniiii..bagaimana ajaran itu jd keyakinan. Dan bapak telah membantu menemukan solusinyaaa...yaitu tafakur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini kata kuncinya : bagaimana ajaran itu jd keyakinan

      Hapus
  2. Iya ya …, tanpa merasakan bagaimana nikmatnya hasil dari suatu usaha bagaimana mungkin bisa tercipta semangat yang hebat ….

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, semangat yg hebat muncul karena ada pendorongnya
      pendorong yg paling hebat itu bukan cita2, melainkan "rasa" dibalik cita2

      Hapus
  3. Bila kita ingat-ingat surga apakah itu namanya bukan pamrih pak … bukankah itu harusnya ikhlas lilahi ta’ala saja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah yg nyuruh2 kita ingat surga itu kan bukan saya tapi Alqur’an …
      banyak sekali ayat AQ yg mengingatkan surga bila kita taat padaNya

      Hapus
  4. Sebelumnya yg aku tau tentang Taat adalah mengerjakan sholat, puasa, zakat jadi cuma sebatas mengerjakan yg sifatnya menggugurkan kewajiban. akal lebih dominan. Utk Jiwa masih kosong, nol. Makanya ga heran kl masih marah, galau, nyalahin orang bahkan zalim. Kl ingat itu semua ...ngeri ngebayangin nya. Ga Ada bahagianya hidup di Dunia.

    Setelah ikut "sekolah" Kalbu di MT, dgn ber Tafakur baru melek Mata, telinga Dan hati.. baru terbangun kl Taat itu adalah bisa hidup selaras dgn Kehendak Allah Dan RasulNYA.

    Setelah mengenal diri, mengenal Allah dan berupaya mengisi Kalbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah... ternyata Jiwa ini butuh Taat. Makin terasa banget kl jiwa ini masih kosong, Terasaaa banget Jiwa belum punya kemampuan Taat.

    Berproses dgn tuntunan road map... Ngebantu banget... walaupun masih lemot Kalbu udah mulai bisa "mikir" Alhamdulillah...
    sekarang berupaya sungguh2, sllu Pegang TUJUAN, ngeberesin yg didalam diri. Fokus dan konsisten bertafakur mengisi Jiwa dgn keyakinan-keyakinan ilahiyah supaya bisa punya kemampuan Taat Dan membangun perisai Jiwa, supaya ga terkontaminasi dgn persepsi lingkungan yg non Qur'ani. Karena aku ingin didunia bisa hidup bahagia dan Akhirat bisa di SURGA. Aamiin YRA. 😇

    Salam DBAS
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, taat adalah kemampuan kalbu yg dibangun oleh keyakinan2
      dan keyakinan diperoleh dari tafakur

      Hapus