Mutiara Tauhid Renungan #24
WADUUH...!!!


Dari 208 negara, Indonesia berada di urutan ke140!

Inilah hasil survey pada tahun 2010 yang lalu tentang “Negara manakah yang paling Islami?” oleh dua orang professor Muslim yaitu Hossein Askari dan Scheherazade S Rehman.
Sebagai juara pertamanya adalah New Zealand. Indonesia masih jauh ketinggalan bahkan dibandingkan Malaysia yang berada di urutan ke 38.

Kita tentu ngga rela, bukankah kita adalah negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia?  Bukankah kita negara yang setiap tahunnya jamaah hajinya terbanyak sedunia? Bukankah kita negara dengan jumlah pesantrennya terbanyak sedunia?
Bukankah … ah, masih banyak lagi …

Mungkinkah penduduk Indonesia kurang “mikir”?  Nah, kalo ini belum ada yang melakukan surveinya.  Mungkin Anda berminat, siapa tahu lho Indonesia  juaranya …




Gambar : www.pixabay.com



57 komentar:

  1. Saluuuut buat Pak Profesor, hebat ! bisa tahu indonesia hampir dinomor bontot, ngga ketipu dengan fakta penduduk Indonesia paling banyak islamnya,paling banyak jamaah hajinya, paling banyak masjidnya......

    BalasHapus
    Balasan
    1. koq kayaknya mas Fuad seneng betul nih, masih WNI? tapi emang betul sih pak profesor hebat, cuman kalo kita tenggelam dalam fakta tak akan mengubah apa2, justru yg perlu dicari tahu dari fakta ini kenapa bisa begini ya ... why..why...why..???

      Hapus
    2. Bapak jangan hanya bisa mengangkat fakta tak sedap ini, tapi apa yang bapak lakukan untuk memperbaikinya ?????

      Hapus
    3. Pak, kalo berita negatif jangan diangkat dong...mana nasionalisme bapak ? saya besar dipesantren pak tapi nasionalisme saya tinggi sampai kapanpun saya akan jaga nama baik islam di indonesia

      Hapus
    4. waduuuh ..!!!
      Bagi saya semua info bermanfaat. Kalo infonya baik, ya kita pertahankan. Kalo infonya tak sedap? ya kita perbaiki, ngga perlu alergi dong ... Kalo kita ngga mau tahu dg fakta yg memang buruk bgmn bisa melakukan penyempurnaan ya..
      Soal nasionalisme saya kira bukan berarti kita tutup mata dan telinga terhadap cela diri.
      Apa yg saya lakukan utk memperbaikinya? Yuk kita membiasakan "mikir"!
      Kang Ginanjar alumni pesantren mana nih? Kalo saya alumni Ganesa

      Hapus
  2. Saya sih tidak mau melakukan survei itu pak...malu ah, udah hampir ketebak hasilnya ...indonesia masuk 5 besar negara yang penduduknya kalbunya masih orisinil...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh hati-hati lho kalo bilang begini ntar kedengeran sama akang Ginanjar bakalan dibilang ngga nasionalis ..

      Hapus
  3. Assalamualaikum... Bapak...hatur nuhun renungannya...utk sy bercermin...melihat kedalam kalbuku... apakah aku selama perjalanan belajar ilmu agama..yg sangatttt pentingg ini..kalbuku sdh "cerdas" "memahami dan menghayati"...Al Quran dan sunnah2nya...apakah kalbuku sama sepintar akalku yg dapat menghapal Al Quran dan sunnah2nya..?????.. ternyata!!! isi kalbuku masih...bercampur dgn berhala2..(harta,tahta,anak dst) dan semua sifat2 hewani (serakah,sombong, dst) ini semua sdh nancep dikalbuku setengah abad umurku...masalahnya utk kemampuan kalbuku ini tdk semudah mentransfer ilmu langsung aku bisa punya kemampuan melakukannya...tp dgn "mikir" aku berproses "mengolah rasa" agar mampu mengeluarkan "berhala2" dikalbuku kembali kefitrahnya "hanif"...(sabar,syukur,ikhlas,kasih sayang,berserah diri dst) membuat prilakuku selaras dengan kehendakNya...tambah "tersadar" aku... suri tauladanku bkn ustad bkn kiai apalagi professor... krn ada perintahNYA aku disuruh bersuri tauladan sm Rasulullah...tdk mungkin Allah menyuruh aku bersuri tauladan tp aku tdk mampu melakukannya...dgn "mikir"...kalbuku punya kemampuan spt Rasulullah.. bisa berakhlak spt Rasulullah...Subhanallah..kalo kalbuku sdh "terang" yg diluar pasti beresss...tp kalo kalbuku gelap yg diluar tambah gelapppppp gulita... akhirnya...mati sebelum mati.. Subhanallah..bukan dgn pedangnya Rasulullah mengubah dunia (merubah gelap kpd terang - zaman jahiliyyah kpd ilmu) tp dgn akhlaknya yg MULIA...(dlm perjalanan hidupnya tdk pernah Rasulullah itu memaksa, menghakimi,menghujat,memaki,dll) kusadari..segala sesuatu semua dimulai dari aku.. tidak heran indonesia negara islami yg masuk nomor terakhir...krn belajar ilmu agama diindonesia sebatas terhapalkan bkn terhayati...hatur nuhunnnn Bapak.. Salam...Ohhh yaaa Bapak kapan kejakarta??

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kata kuncinya menurut saya di "mikir"
      Tak datang pencerahan bila tak "mikir"
      Bila saja kita se Indonesia mengamalkan ayat Alqur'an yg pertama kali turun itu, saya yakin New Zealand pasti berada di belakang kita.
      Kalo mbak Tuti kapan ke Bdg?

      Hapus
  4. Pasttinya yaa Pak...krn islam diturunkan Allah sebagai Rahmat bagi seluruh manusia bkn hanya utk yg beragama islam sj...Alhamdulillah..Iyaa Bapak Insyaalah ada rencana agustus kebandung...hatur nuhun Bapak...

    BalasHapus
  5. Melihat fakta itu.. semakin terasa..betapa pentingnya "mikir"...!!
    Yang namanya perilaku islami/ takwa tidak akan muncul jika kalbu tidak menemukan pencerahan.
    sedangkan pencerahan tidak akan pernah diraih tanpa "mikir" , berasa banget saat meng-evaluasi2 diri ini..memang tanpa "mikir"..sangat jauuuh..diri ini dari perilaku islami
    Dari 208 negara, nilai Indonesia sbg negara islami berada di urutan ke140! semua itu terjasi pasti karena kurang "mikir"

    Survey :
    1. Semua muslim di Indonesia setuju bhw Alq itu sbg pedoman hidup, tapi fakta di lapangan Alqur'an bukan dijadikan sbg Pedoman hidup, tapi kebanyakan Alq dijadikan sbg syair dan mantera.
    Kalo di jadikan sbg Pedoman hidup : sbg petunjuk bgmn cara hidup ini spy benar ( Takwa ) , shg Alqur'an itu ada utk dimengerti/di pahami..di rasa-rasakan..diyakini..
    Kalo syair : gak perlu mengerti, yg penting dibacanya indah.
    Kalo mantera : gak perlu mengerti dan gak perlu indah bacanya, yg penting syaratnya ada : bacanya 100x, dst.

    Fakta masih banyak yg mengadakan kegiatan2 MTQ hanya utk menunjukkan kesombongan mampu membaca Alqur'an dgn indah.
    Di bulan Ramadhan hampir di setiap mesjid di setiap waktunya di kumandangkan ayat2 Alqur'an, berlomba2 hafis Qur'an : gak penting mengerti isinya.

    Sementara.. Islam mengajarkan dlm Alqur'an bhw : " Sesungguhnya Alqur'an ini memberikan petunjuk kepada ( jalan ) yg lebih lurus" ( sbg petunjuk bgmn cara hidup yg benar/taat ). Berarti fungsi Alqur'an semata-mata adlh utk Pedoman hidup.
    * Sabda Rasulullah SAW : " kutinggalkan utk kamu dua perkara ( pusaka ), taklah kamu akan tersesat selama-lamanya, selama kamu masih berpegang pada keduanya, yaitu Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya"
    * Jadi menurut Rasulullah SAW..supaya semua umat perilakunya benar/takwa, "pegang" ( Pedomani ) Alqur'an.

    Kalo-lah "mikir" dan menemukan kebenaran ini..lalu Alqur'an itu di pedomani..otomatis akan mengerti apa maksud dari Alqur'an dan menemukan pencerahan2 jiwa / ky2 yg selaras Alqur'an ke dalam kalbu maka otomatis akan mengeluarkan perilaku2 yg islami.

    Mohon SA3-nya Pak..jika SA3 saya ini ada yg tidak selaras Alq atau keliru menangkapnya,
    Terima kasih Bapak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagi saya yg menarik dari fakta ini ternyata substansi ajaran Islam bisa dilaksanakan dg baik oleh orang yg non Islam ... ini ruaaarrrrr biasaaaa.....!!!

      Hapus
    2. Terima kasih Bapak SA3-nya..

      Hapus
    3. Waah..miris ya Pak.. , memang ruaaarrrr biasaaa..!!! non muslim mampu melaksanakan substansi ajaran islam

      Perubahan itu hanya melalui "mikir"
      tidak kurang dari 700 ayat Alqur'an yg menyuruh "mikir" ( saking pentingnya "mikir" ),
      "Bertafakur sejenak lebihbaik daripada ibadah satu tahun" ,
      "mikir" adlh firman Allah yg pertama kali diturunkan..ini isyarat.. dgn "mikir" lah senjata pamungkas utk melakukan perubahan!

      salah satu faktanya..ketika iqra' ke non muslim : melihat di singapur kamar mandinya bersih2, mrk gak tau kebersihan itu sebagian dari iman, tapi krn "mikir"..!! kamar mandinya bersih2..
      tapi ktk melihat di indonesia pesantren2 kamar mandinya kotor2, karena kurang "mikir" !! shg tidak terjaga kebersihannya, padahal disitu ada tulisan : kebersihan sebagian dari iman.
      Jadi malu..kemana aja selama ini..aku yg katanya memeluk islam tapi gak sesadar itu akan pentingnya "mikir"

      Hapus
    4. Alhamdulillah saya temukan majelis yg luar biasa memberikan kontribusi besar utk perbaikan perubahan ketakwaan saya melalui metoda giringan berpikir Rangkaian2 Perenungan di Tafakuran Mutiara Tauhid ini, terima kasih Bapak..

      Hapus
    5. seandainya .. ya seandainya banyak penduduk Ind yg sadar spt mbak Celas Tuti tentang "mikir" saya haqul yakin dua profesor itu akan kaget kalo mengadakan survei ulang, pasalnya koq posisi Ind melesat jauh meninggalkan Malaysia jauh di belakang ...

      Hapus
    6. Bapak..sangat dapat dirasakan betapa besaaar...manfaatnya kalo mau iqra'.. seperti yg dilakukan saat iqra' dari survey ini utk mengambil "pelajaran" utk diri.
      iqra' / "bacalah" / "mikir" !! itulah firman Allah yg pertama kali diturunkan..ini isyarat.. dgn "mikir" lah senjata pamungkas utk melakukan perubahan!
      Minimnya perubahan ketaatanku.. krn jiwa "terlelap tidur" gara2 Kurang "Mikir"..!!!
      Semakin terasa.. kalo hati semakin terus di pakai "mikir".. tumbuh rasa itu.. menemukan suatu pencerahan lg yg membuat jiwa semakin..'bangun'..'bangun'.. dan 'bangun' lagi..

      Hapus
    7. Survey :
      1. iqra ke non muslim : Kehidupan sosial di Jepang.
      Dari pengalaman dan pengakuan beberapa ustaz dan kiai sepulang dari Jepang setelah kunjungan selama dua minggu di negeri Sakura. Setiba di Tanah Air, hampir semua mengakui bahwa kehidupan sosial di Jepang lebih mencerminkan nilai-nilai Islam ketimbang yang mereka jumpai, baik di Indonesia maupun di Timur Tengah. Karena "Mikir"..!! Masyarakat terbiasa antri, menjaga kebersihan, kejujuran, suka menolong, dan nilai-nilai Islam lain yang justru makin sulit ditemukan di Indonesia.
      aku gimana..??? "mikir"..!! sudahkah keluar perilaku taatku : sabar antri, menjaga kebersihan, jujur, suka menolong..???

      Hapus
    8. Survey:
      2. iqra lg ke non muslim : Pak Ahok ( gubernur DKI Jkt ) yg sampai saat ini banyak melakukan gebrakan2 perubahan besar dlm pelayanan dan memberikan hak yg sama memberi kenyamanan , keamana kpd masyarakatnya. Karena "Mikir"..!! sehingga begitu sungguh2 perilakunya dlm bekerja.
      Ketika iqra' melihat perilaku pejabat2 muslim di Indonesia , etos kerjannya buruk, malas dan santai2. Karena kurang "Mikir"..!! padahal islam mengajarkan bekerja itu ibadah.
      aku gimana..??? "mikir"..!! Sudahkah keluar perilaku taatku : ikhtiar sungguh2 saat menjalankan kekhalifahanku..???

      Hapus
    9. Survey :
      3. iqra lg, ke non muslim : Sampai saat ini..Perilaku Pak Ahok jujur dan amanah. Karena "mikir" ..!!
      Tetapi ketika melihat pejabat2 partai politik muslim di Indonesia, bahkan kebanyakan mrk itu lulusan sekolah agama yg terkenal, tetapi kebanyakan perilaku mrk tidak jujur dan korupsi. Karena kurang "mikir"..!! padahal islam mengajarkan : jabatan itu adlh amanah, menjaga amanah adlh ibadah. Tidak amanah dan ketidakjujuran itu akan ada pertanggunganjawab yg besar di Akhirat.
      aku gimana..??? "mikir"..!! sudahkah keluar perilaku taatku : jujur dan amanah saat menjalankan kekhalifahanku..???

      Hapus
    10. Survey :
      4. Di acara Mata Najwa : Topik : ' Semua karena Ahok ' , Saat Najwa mencecar dgn pertanyaan2 kritisnya.., Pak Ahok mengatakan dgn tegasnya " tanyakan saja semuanya.., apa2 yg saya lakukan itu saya berani mempertanggungjawabkannya di Akhirat!! ".
      Sebegitu yakinnya Pak Ahok pada apa2 yg dilakukannya itu adlh dalam koridor yg benar, dapat dipertanggungjawabkan. Karena "mikir" !!
      aku gimana..??? aku gak se-yakin itu mengatakan : aku berani mempertanggungjawabkan di Akhirat atas apa2 yg aku lakukan di dunia ini, krn belum di semua pintu ketaatan punya kemampuan Taat.
      Padahal islam mengajarkan.. manusia pasti akan ke Akhirat.. mau gak mau..siap gak siap.. harus mempertanggungjawabkan apa2 yg dilakukannya nanti di Akhirat kelak. "mikir"..!! Masihkah aku rela keluar perilaku2 yg di luar koridor-Nya ???

      Hapus
    11. Survey :
      5. iqra ke non muslim : mrk sering dan mau berbuat kebaikan.. kpd siapapun walaupun orang2 yg dibantunya beda agama.
      ketika iqra melihat Perilaku muslim Indonesia kebanyakan egois, hanya akan berbuat baik ( take and give ), berbuat baik hanya yg se-kelompok2 sendiri, berbuat baik hanya jika sesama suku atau hanya ke sesama-muslim saja.
      Padahal islam mengajarkan Berbuat baik itu ibadah, berbuat baik kpd non muslim ibadah, perbuatan baik sejatinya utk "kebaikan diri sendiri" ( Bumerang ).
      aku gimana..??? "mikir"..!! Sudahkah keluar perilaku aku "royal" melakukan perbuatan baik itu apapun jenis perbuatan baik itu ( sbg ibadah ) , masihkah aku pilih2 dlm berbuat baik..? ( Bumerang ).., "Mikir"..!!

      Semakin di evaluasi...semakin malu hati... aku ini pemeluk islam tapi gak sesadar itu akan pentingnya "mikir"
      Saat ini, skrg..!! Tanpa serius "Mikir" ketakwaan hanya mimpi!

      Hapus
    12. waduuhh ... koq kayaknya menurut prof eh mbak Celas begitu kurangnya orang Islam yg "mikir" di negara kita ini ya ... tapi kalo faktanya emang begitu ya harus kita terima, semoga aja kita tidak menambah populasi orang yg ngga "mikir" .. salam

      Hapus
    13. :)
      Never Stop Tafakur, Yes We Can!
      Terima kasih Bapak SA3-nya, salam

      Hapus
  6. Ass.
    Waduuuh!
    Alhamdulillah.
    Terima kasih pak atas tulisannya yg memprovokasi aku untuk jadi "mikir" nih.
    Banyak profesor2 survey ttg perilaku2 orang2. Jadi, ya udah. Setelah tau, trus apa?
    Tapi bapak 'mengajak' aku berpikir, WHY? KENAPA perilaku jadi seperti itu?
    Ketika aku ber"pikir" dan ketika menemukan jawabannya, aku jadi bisa evaluasi, introspeksi dan memperbaiki.
    Hmmm....ternyata semuanya harus berawal dari ber"pikir" yaaa...
    Waduuuh! Luar biasa!

    Kalau kita menyadari bagaimana bersikap yg benar dalam hidup ini, dan tahu bagaimana caranya, tentu hasilnya pasti akan bertolakbelakang dgn hasil sekarang yaa...
    Waduuh!

    Aku bukan profesor, sepertinya ngga kompeten melakukan survey. Jadi aku mulai dari diriku sendiri ahhhh....
    Aku sih ngga bakal nyuruh2 bapak, karena aku yakin bapak sudah jauuuh duluan "jalan"nya. Tanpa itu, ngga mungkin ada tulisan ini.

    Waduh!
    Waduuh!
    Sungguh Allah memberikan apa yg kubutuhkan untuk semakin bersikap selaras dengan Kehendak-Nya dan Rasul-Nya.
    Alhamdulillah.
    Terima kasih pak, sudah menulis ini dan memprovokasi aku utk berpikir.

    Ditunggu tulisan2nya pak.
    Terima kasih sudah menyampaikan kebenaran2-Nya. Karena aku butuh kebenaran.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh!
      ada dokter yg ngga gaptek nih ...
      maaf ya kalo jadi terprovokasi he..he..he.. salam

      Hapus
  7. Wah.. bener2 yah survey ini sangat membangunkan si jiwa ini.. memang terasa krn gak "mikir" sikap bisa jadi gak "mutu" .. karena gak "mikir" kalbu ini jd gak kualitas..
    Fakta ini sebenarnya untuk bahan bercermin diri ,, malu ya kalau sampai saat ini aku masih mengaku Islam tapi gak bisa mengaplikasikan nilai2 Islam itu sendiri..
    Terasa yg salah bukan ajaran nya tapi metode nya selama ini belajar agama untuk apa ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajarannya sudah terbukti dapat dijalankan oleh mereka yg non Islam, berarti ajarannya ngga salah..
      kayaknya orang Ind butuh cara mempelajarinya yg hasilnya dapat terukur, tidak hanya sekedar normatif saja

      Hapus
    2. Iyaa pak.. butuh bangettt.. krn dgn cara yg tepat bisa memudahkan utk bisa menjalankan ajaran2Nya..
      Yg saya rasakan dengan melalui tafakur atau bercermin diri dapat memudahkan si jiwa ini utk menjalankan nilai2 agama yg selama ini hanya puas di teori atau akal saja..
      Dengan tafakur, memudahkan aku untuk menurunkan apa2 yg sudah banyak di akal untuk bisa turun ke kalbu jadi keyakinan supaya bisa membuahkan sikap2 yg selaras dengan Al Qur'an & Sunnah Rasul..

      Hapus
  8. Iya ya pak...seandainyaaa...semua orang Indonesia mau "mikir" pasti akan terjadi perubahan besar...perubahan menuju perilaku yg selaras dengan kehendak-Nya...

    BalasHapus
  9. Sediiihhh deh baca info tentang survey ini. Waktu kalbu saya masih orisinil, masuk surga itu gampang banget. Banyak Orang yang mengaku dirinya ulama, menginformasikan demikian. Setelah saya diajarkan untuk "berpikir" baru deh terbuka akan keadilan Allah. Waduh! Ternyata untuk meraih surga itu mustahil kalau kalbu tidak punya kemampuan. Kemampuan kalbu gak mungkin muncul kalau kalbu gak pernah "disekolahin".

    Meraih cumlaude itu sulit, harus belajar dengan senang, fokus dan konsisten. Bisa taat pada aturan2 Allah itu sulit (banget), kalbu harus mau belajar dengan mengakui borok diri, fokus dan konsisten. Hadiahnya gak main2, DBAS!

    Waduh! Selama ini aku tertidur karna informasi yang menina bobokan. Karna merasa nyaman dengan informasi itu. Begitu mau "mikir", rasanya bagai disambar gledeg! Tapi masih untung "bangun" disaat raga masih berjalan, apa jadinya bila "bangun" saat raga sudah didalam tanah? Waduh!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak lho yg baca hasil survei ini datar2 aja, koq bisa beda2 ya reaksinya?
      memang kalo ngga "mikir" pasti deh ngga melek. Bagi yg ngga melek, cuaca cerah dan cuaca mendung memang ngga ada bedanya ..

      Hapus
  10. Aslm Bapak...Alhamdulillah sdh mengiring saya utk merenung lebih dalam lg...dgn merenungkan fakta yg terjd di Indonesia ini...bg saya sekarang saya Bersyukur banget semenjak thn 2004 msk majelis Mutiara Tauhid...sdh ketemu METODE utk MUDAH Mengamalkan Ajaran Alq/Hadits..metodenya adalah TAFAKUR..Kegiatannya adalah "BERPIKIR"mengunakan Akal dan Kalbu...akal digunakan utk berpikir,membayangkan, sedangkan kalbu digunakan utk MERASAKAN/MENGHAYATI...tujuan dari TAFAKUR itu sendiri adalah utk MENNGKATKAN KEDADARAN,bknnya utk menjd PINTAR..kalaulah semua orang Indonesia MENYADARI satu2 METODE utk MAMPU menjd MANUSIA yg BERPRILAKU SELARAS DGN KEHENDAK ALLAH/TAQWA adalah " MIKIR"....saya yakin bangsa Indonesia termsk peringkat 1 yg punya Akhlak MULIA...Terima kasih banget Bapak sdh mengiring saya utk MERENUNG/"MIKIR"..salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Islam sejatinya mengajarkan agar selalu nomor satu

      Hapus
  11. Salam bapak...

    Waduuh... Bener bener bikin saya jadi "melek" pak...
    Langsung "mikir" kok lucu aku ini merasa orang Islam, merasa belajar Agama Islam tapi ngga punya kemampuan menjalankan AjaranNya dengan benar...

    Aahh ternyata memang bener...
    Selama ini aku kurang "mikir"...
    Belajar agama tapi ngga tau tujuannya buat apa...
    Ngga tau kalau yg mestinya belajar itu kalbunya...
    Ngga tau kalau perilaku Islami itu kemampuan kalbu..
    Ngga tau kalau yg namanya kemampuan kalbu itu ngga datang dgn sendirinya...

    Masiih banyak yg belum aku tau krn ngga "mikir"...

    Alhamdulillah...
    Nuhuun bapak...
    Membuat aku terprovokasi terus bercermin diri,
    Agar perubahan itu terjadi...
    Utk menjadi nomor satu... Selaras dengan kehendakNya...aamiin..

    Barakallahu fikum...

    BalasHapus
  12. Asslkm pa...

    Terimakasih pa... dari hasil survey ini membuat aku berpikir apa yg disebut negara yg islami itu? pasti bukanlah dr ktpnya tp perilakunya yg sesuai dengan ajaran agama islam... lalu knp penduduknya paling besar beragama islam tp peringkat perilakunya di 140? Ahh... pasti ada prosedur yg salah ketika menyerap ajaran2 islam... jangan2 selama ini kita salah prosedur, ajaran islam kita masukan kedalam akal padahal seharusnya ajaran islam ini kita masukan ke dalam kalbu.

    Padahal sabda Rassulullah sdh jelas bahwa perilaku ditentukan oleh isi kalbu (keyakinan) bukan akal (ilmu)...

    Hanya satu jalan melalui tafakur ajaran islam bisa turun dr akal kedalam kalbu.

    Alhamdulillah dipertemukan dgn majelis tafakur... tanpa tafakur pasti aku akan salah urus....

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu gunanya kesalahan adalah untuk mengetahui yang bener harusnya bagaimana
      tapi kalo ngga "mikir" ya ngga bakalan ketemu deh ...

      Hapus
  13. Assalamualaikum wr.wb.
    saya mencoba mentafakurinya dari sisi yg berbeda, mohon pencerahannya kalau saya keliru. Kenapa orang tidak mau mikir? Menurut pengalaman dan apa yg saya tafakuri bahwa pemikiran manusia berbeda2 sesuai dengan level pemahaman mereka tentang kehidupan/ilmu agama. Semakin tinggi pemahaman seseorang tentang hidup/ilmu agama maka dia akan semakin luas dan bijak dlm berfikir. Begitupun sebaliknya semakin rendah dan minimnya pemahaman seseorang tentang hidup/ilmu agama semakin sempit dia dlm berfikir. Seandainya semua orang "mau mikir" pun tetap tdk akan pernah sama persepsi satu org dgn yg lainnya. Kalau semua org "mau mikir" disini dalam satu persepsi mungkin tdk perlu lagi yg namanya dunia karena pasti sudah menjadi surga dan tidak akan ada lagi yg tidak taat. Itulah kuasa Allah. Segala puji bagi Allah yg telah menciptakan segala sesuatu dgn keunikan sendiri2. masing2 orang tidak ada duanya. Mereka menjadi ujian utk satu sama lainnya. Jgn pernah menjadi Tuhan utk menyalahkan siapapun karena yg maha tahu ttg kebeneran hanyalah Allah. Bisa jadi hari ini dia tdk mikir karena sedang diperankan Allah utk menguji kita. Bisa jadi besok dia disentil Allah dan tiba2 berfikir dan mendapat kebenaran dan mengubah hidupnya mnjadi lbh baik. Allah memberikan pelajaran pada setiap kejadian. Itulah firman Allah yg tersirat di balik setiap kejadian yg harus kita tangkap dan kita tafakuri dan menjadi pelajaran utk menambah ketaatan kita kpd Allah SWT. Mohon maaf dengan segala keterbatasan dan kebodohan saya. Mohon pencerahannya kalau saya keliru.
    Wassalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sebelum saya SA3 (silih asih silih asah silih asuh) perlu penyamaan persepsi dulu, bahwa mikir dan "mikir" itu berbeda. setujukah?
      Dlm konteks SA3, tidak akan pernah menjadi Tuhan mengatakan yg tidak sepaham salah, tapi hanya sekedar menyampaikan barangkali belum pernah ke"pikir"an gitu ... selanjutnya sih terserah masing2, ngga ada paksaan sama sekali ( swear! )

      Hapus
    2. Mohon dimaklumi atas kekeliruan saya. Selama berproses saya merasa seperti berjalan diatas satu tali. Kalau tdk fokus dan tdk hati2 dalam menangkap kebenaran akan sangat mudah aku tergelincir jatuh dan terperdaya oleh tipuan ego dan nafsu yg terkadang tanpa disadari akan merasa benar dan menganggap yg lain keliru. Sering kali saya merasa paham padahal sebenarnya saya masih dlm kebingungan. Ternyata memang benar betapa Pentingnya seorang pembimbing dlm perjalanan spiritual. Menyusun skripsi saja butuh beberapa pembimbing apalagi masalah jiwa. Terimakasih pak. Salam

      Hapus
    3. belajar spiritual akan membingungkan kalo kita ngga tahu apa yg mau kita ambil
      menyalah-nyalahkan orang lain yg tak sepaham, itu salah satu indikasi tidak tahu apa yg mau diambil
      salam

      Hapus
  14. Assalamu'alaikum pak ... Wadyuch ... Jadi malu hati ini, saat tau bahwa ternyata aku tinggal di Negeri yang sangat tidak Islami ini, padahal penduduknya sebagian besar memeluk Islam ...

    Memang untuk bisa Bersikao Islami itu jalannya hanya satu "Mikir",karena dengan "Mikir" akan terbentuk keyakinan di hati, nah .. Keyakinan inilah yang akan mengeluarkan secara otomatis sikap2 Islami ..., berarti bisa diartika bahwa penduduk Negriku ini sedikit yang mau "Mikir".

    Alhamdulillah aku dipertemukan dengan Majelis yang senantiasa menggiring aku untuk "Mikir", sehingga aku bisa terlepas dari penduduk yang ikut andil dalam meletakkan Negeriku ke urutan teratas Negeri yang tidak Islami ...

    Trimakasih pak karena terus menggiring aku untuk "berfikir", semoga Allah membalasi dengan kebaikan yang tiada henti. Aamiin. Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. "pikir itu pelita hati"
      petuah kuno itu nampaknya salah dimaknai, di Ind banyak yang mikir tapi sedikit sekali yg "mikir"

      Hapus
    2. Ya pak, sejak tafakurn jadi ngeh bahwa mikir dan "mikir" itu beda ..., beda tempat dan beda produk ...

      Kalau mikir tempatnya di otak/akal dan produknya pinter, sedang kalau "mikir" tempatnya di kalbu dan buahnya sadar ...

      Kalau belajar agama / spiritual harusnya "mikir" bukan mikir ..., sehingga dengn "mikir" jadi tambah sadar bukan tambah pintar.

      Alhamdulillah ... Trimakasih pak sudah menunjukkn.jalan terang ... Salam dbas

      Hapus
    3. Ya pak, sejak tafakurn jadi ngeh bahwa mikir dan "mikir" itu beda ..., beda tempat dan beda produk ...

      Kalau mikir tempatnya di otak/akal dan produknya pinter, sedang kalau "mikir" tempatnya di kalbu dan buahnya sadar ...

      Kalau belajar agama / spiritual harusnya "mikir" bukan mikir ..., sehingga dengn "mikir" jadi tambah sadar bukan tambah pintar.

      Alhamdulillah ... Trimakasih pak sudah menunjukkn.jalan terang ... Salam dbas

      Hapus
    4. jalan terang itu hanya terlihat oleh kalbu yang melek ..
      walaupun dikasih 1000 senter kalo matanya ngga mau dibuka ya tetap gelap deh ..

      Hapus
  15. Byk islam si indo tp knp ya sikapnya kesana kemari hehehe bnr apa yg pake permadi blg quran di indonesia diperlakukan 3 hal....syair mantra pedoman hidup....mslhny jumlah yg syair sama mantra msh byk dilingkkungan bahkan sy pernah liat ustad d tv ngasih suatu amalan yg klo ditafakuein sbnrny mantra sih hehehe....masa ayat quran dijadiin utk usaha lancar yg lbh hororny si penceramah ngasih amalan biar ga kena musibah hehehe....pdhl ga da yg slah dgn musibah kan ya? Yg trpenting mnrt saya sih respon dlm stiap situasi...dan respon yg bagus y dbas prinsipil itu hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Byk typo pak maklum d hp op ny hihi

      Hapus
    2. begitulah sunatullahnya, yaitu bila suatu produk diperlakukan tidak sesuai dg tujuan penciptaannya pastilah amburadul..

      Hapus
  16. Asww,
    Terasa jika ga "mikir" bahaya sekali !!
    Bagiku bukan masalah Indonesia peringkat #140, tapi lebih kepada fenomena mengapa faktanya bisa terjadi demikian?
    Apa yg sebenarnya bisa aku evaluasi untuk diriku dengan fakta yg dihadirkan itu?

    Introspeksi!

    Terimakasih Allah, fakta yg dihadirkan membuat diri untuk selalu makin ber"pikir" dan terpacu untuk makin berbenah diri.
    Terimakasih pa Permadi untuk sarana blogging ini serta pendapat2 partisipan yg ada.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener mas, udah #140 masih ngga mau "mikir" juga, apa nungguin sampe dapet peringkat #208..??
      jangan dooong ....

      Hapus
  17. Assalamualaikum bapak..
    Survei prof muslim tersebut sungguh membuat tercengang. Semoga aku lebih banyak 'mikir'..sehingga jadi orang Islam bukan hanya Islam di KTP saja tapi juga jiwaku Islami..Qurani..haqul yakin akan sebaik2 nya tujuan hidup adalah DBAS..aamiin..
    Haturnuhun bapak atas perenungannya..

    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. fakta adalah fakta, yg penting kita tahu mengapa fakta itu terjadi
      salam

      Hapus
  18. Kenapa harus takut dan malu ya pak... kan kl ada bau busuk harus segera dibersihkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan2 karena ngga tahu caranya gimana membersihkan bau busuk itu ...

      Hapus