Mutiara Tauhid Renungan #25
MANUSIA ARIF

Allah Yang Maha Suci tidak akan mengingkari janji-janjiNya.
Salah satu janjiNya : DIA akan menempatkan di surga orang-orang yang taat padaNya dan RasulNya.


Sebenarnya dalam beribadah kita tidak perlu mengungkit-ngungkit pahala ataupun surga. Lakukan saja tugas beribadah sebaik-baiknya, tak usah menuntut hak pahala apalagi hak surga padaNya, biarkanlah DIA menunaikan janjiNya.

"JANJI TUHAN MEMBUAT PAMRIH MENJADI LENYAP," begitu kata ahli hikmah.




Gambar : www.pixabay.com

48 komentar:

  1. Indahnya kalau jiwa ini sudah yakin dg janji2-Nya...
    Rasanya optimis dan semangat dalam menjalankan ibadah, tidak mengharapkan apa2 hanya ingin membalas kasih sayang-Nya...Subhanallah...
    Tafakur membuat saya jadi tambah penasaran ingin tahu apa saja janji2 Allah dan membuat saya jadi "hobi" membaca Al-Quran...dan ternyata memang dahsyat efeknya kalau sang jiwa, bukan akal, yg "membaca" Al-Quran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya adanya Tuhan itu biasa, percaya akan janji2Nya itu baru ruaaarrr biasa ...

      Hapus
  2. Sekali lagi...ini bukan lebay lho pak...tafakur membuat saya lebih "melek" kalo Islam itu paling canggih, komplit, logis sekaligus indah dan dahsyaaaaat...terima kasih pak sudah menjadi corong-Nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... bener bangeet, smoga DIA slalu membimbing langkah kita, amiiin

      Hapus
  3. Assalamualaikum.....hatur nuhunn bahan renungannya..terasa bener yaa Pak... beribadah itu tdk dapat kulaksanakan tanpa niat..tdk mungkin muncul niat bila aku tdk punya "kesadaran/key illahiyyah"..krn niat jiwanya ibadah.... Kusadari..Ibadah itu "pekerjaan kalbuku" yg namanya pekerjaan harus punya kemampuan manalah mungkin beribadah dgn kalbu yg "orisinil"...apalagi cuma modal percaya ...krn ibadahku merupakan buah dari keyakinan /kesada ran...pantesan2..Allah telah bersumpah NIKMAT TUHANMU YANG MANALAGI ENGKAU DUSTAKAN ..? kurasa2kan sapaan2 nya ini merupakan kasih sayang-Nya untuk menyelamat kan "jiwaku"...dikirim Nya..melalui surat2 cintaNya 24 jam untuk aku Iqra'... agar jiwaku dpt melakukan ketaatan demi ketaatan... Alhamdulillah...dengan "tafakur" jiwaku bisa berproses iqra'....meraih Key Illahiyyah mengisi jiwaku agar punya kemampuan untuk "taat"....apakah ibadah yg kulakukan type budak, type pedagang, type arif atau type robot..? tergantung seberapa sungguh2nya kalbu ku "mengolah rasa" ...bila kalbuku sdh "terang" jiwaku punya kemampuan meluruskan niat untuk "beribadah" ...dgn aku "tafakur " kurasakan dlm mengisi hidupku kalbuku dpt merasakan bekerja dunia nuansa akhirat ...berkarya untuk bekal kehidupan jiwaku dialam keabadian nanti...dgn aku "tafakur" Allah pastiii menunaikan janji2-Nya...hatur nuhun Bapak..doaku Semoga Bapak sll dalam Rahmat-Nya Amiiin Ya Robbal Alaminn...Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin
      ya setuju mbak, mengerjakan ibadah itu perlu punya kemampuan, kalo tanpa kemampuan nanti ibadahnya cuma ibadah-ibadahan..
      semoga Allah membimbing kita mendapatkan kemampuan2 itu ..

      Hapus
  4. Pa, sy tuh mau shalat krn pingin masuk surga, emang gk blh gtuh klo kt shalat krn pingin surga?
    wkt sy baca Alqur'an byk ko ayat di Alqur'an isinya mengiming-imingi surga klo kt mau taat

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh atau ngga itu ukurannya Alqur'an dan sunnah Rasul
      kalo ngga melanggar Alqur'an dan sunnah Rasul pastilah ngga salah
      sebaliknya kalo ngelanggar Alquran dan sunnah Rasul, apa juga alasannya, pastilah salah
      Nah, mas Dimas bisa jawab sendiri deh pertanyaannya ... Okeh?

      Hapus
    2. Jd jawaban pertanyaan sy itu apa dong pa, ko sy balik ditanya sih ?

      Hapus
    3. he..he..he.. lagi males "mikir" nih ya ... moga2 malesnya cepet nyingkir ya, soalnya kalo males "mikir"nya berkepanjangan kapan bisa naik peringkatnya nih ..?
      Orang yang sholat mengharapkan masuk surga itu tidak melanggar Alqur'an dan sunnah Rasul, begitu juga orang yang sholat tidak mengharapkan apa2 hanya semata-mata bersyukur juga tidak melanggar. Jadi dua2nya boleh, hanya saja yang kedua itu jauh lebih baik. Bgmn, okeh?

      Hapus
    4. Nah bgitu dong pa...dimas baru ngrti hehe

      Hapus
  5. Tuhan membuat surga dan neraka.Lalu kita disuruhnya shalat, jadi menurut saya sih sah-sah saja kalau kita udah shalat menuntut surga yang menjadi hak kita. Bagaimana menurut pandangan bapak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ceritanya nih bang Zali mau menuntut hak ke Allah ..? kalo nanti Allah menuntut balik udah siap belum?
      menurut saya, sehebat apapun yang kita perbuat belum pantes untuk mendapatkan surga .. cuman karena kasih sayang-Nya dan kemurahan-Nya aja itu terjadi ..

      Hapus
    2. jadi kalo gitu, walaupun kita berjuang mati-matian untuk taat beribadah dengan sungguh-sungguh ngga ada jaminan masuk surga dong...ah saya sich kalo aturan mainnya begitu mending nyantai aja pak atau tidur sekalian...

      Hapus
    3. he..he..he.. tentunya bukan begitu dong..
      Surga itu tempatnya seperti apa sih? Rasulullah SAW menjelaskan, "Kenikmatan yang paling nikmat di dunia itu tidak ada seujung kukunya kenikmatan di surga."
      Nah kalo hitung-hitungan matematik, apapun yg manusia dapat lakukan tak akan pernah sepadan untuk ditukar dg surga yg sangat istimewa itu. Hanya karena kasih sayang dan kemurahanNya lah kita bisa memperolehnya ..

      Hapus
    4. Maaf pak, saya blm paham . Bisa dikasih contoh atau ilustrasi supaya sy lebih mudah memahaminya

      Hapus
    5. mungkin ilustrasi ini bisa membantu memahami :
      Tahun tujuh puluhan yg menjadi Kapolri adalah jenderal Hoegeng. Beliau terkenal sebagai polisi yg jujur, saking jujurnya orang mengatakan di Indonesia hanya ada dua polisi yg jujur. Yg pertama adalah pak Hoegeng. Yang kedua adalah polisi tidur. Sebagai polisi yg jujur, bekerja sekeras apapun tabungan pak Hoegeng tidak akan pernah bisa cukup untuk mendapatkan rumah di daerah elit Jakarta ( di Menteng ). Tapi akhirnya beliau bisa punya rumah di Menteng, bukan karena uang yg terkumpul sudah cukup tapi semata-mata lantaran ada kemurahan hati dari kapolri penggantinya.

      Hapus
  6. Setelah mengenal Allah dengan sifat2nya, menyadari apapun yang terjadi pada aku semata-mata karna Allah ingin memberi aku kunci surga, rasanya maluuuu menghitung-hitung pahala.... berbuat sesuatu karna ingin pahala. Kasih sayang Allah begitu luar biasa, hanya pantas dibalas dengan tunduk patuh menjalankan aturan2-NYA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. janji-Nya membuat ingin pahala menjadi lenyap ....
      taat padaNya hanya sebatas karena bersyukur saja ..

      Hapus
  7. Terima kasih SA3-nya Bapak..
    Semakin terasa..kesadaran itu ada lapisan2nya..
    Yang saya rasakan.. renungan ini lapisan kesadarannya dalem bangeeet... , semakin "nendang" renungan yg kemarin dan yg lalu2.. ( interaksi ky2 illahiyah )

    Ketaatan tipe orang arif : Melakukan ketaatan krn "Tau diri"..., ini Rasa..
    Hati ini harus tumbuh dulu Rasa..betapa Allah Maha Pengasih Maha Penyayang.., Rasa.. bhw DIA Tidak mampu memberhentikan kasih sayang-Nya.., Rasa..Campur tangan-Nya selalu "baik".. , Rasa..Tau diri.., Gak mungkin hati ini tumbuh rasa itu..tanpa adanya interaksi ky2 illahiyah di kalbu..

    Begitu kentalnya aku rasa pamrih itu di berbagai pintu ujian ketaatan..
    Hanya dgn Tafakur.. Merasakan Janji2-Nya semakin be-rasaa..
    Walaupun tidak mudah, selama mau "mikir".. tidak ada yg gak mungkin..
    Pergeseran "kebodohan" saya dominan kesadaran tipe robot.., ketaatan tipe pedagang.., ketaatan tipe budak.., menuju pergeseran kataatan ke tipe orang arif..perlahan semakin terkuak...
    Berproses..utk mampu "melihat".."Allah tersenyum"..kalo aku memaafkan..
    Berproses..utk mampu "melihat"..."Allah tersenyum".. saat aku berbuat baik.., bukan objek manusianya..
    Berproses..utk mampu "melihat"...ketaatan2 ini krn rasa Tau diri..betapa besar Upaya2-Nya membantu jiwaku utk meraih Surga..

    Melalui metoda tafakuran mutiara tauhid.. "terlihat" lapisan2 kesadaran ketaatan itu.., terima kasih Bapak..
    kebayang.. kalo saya gak mampu "melihat" ini.. bgmn nasib jiwa ini..??!!
    Sang Jiwa hanya akan tinggal di "rumah abadi" di Akhirat".. sementara "aku" gak mungkin balik lagi ke dunia..dan gak mungkin lagi bisa memperbaiki diri!
    Satu2nya kesempatan utk meraihnya disini, Lewat Ketaatan tipe orang Arif.
    Never Stop Tafakur, Yes We Can!

    BalasHapus
  8. Assalamualaikum Wr Wb
    Bp dengan menyadari Allah tidak mungkin ingkar janji2NYA maka makin simple...fokus nya bagaimana aku bisa taat...menyadari taat itu kemampuan kalbu...yg tidak akan datang dengan sendirinya tapi harus di upaya kan maka tugas aku fokus bagaimana meraih kemampuan kalbu dengan tafakur.Dengan tafakur lahirlah kesadaran2/keyakinan2 Ilahiyyah yg nantinya akan beriteraksi satu dan lainnya dan melahirkan kemampuan kalbu so never stop tafakur...salam DBAS

    BalasHapus
  9. Asslkm pa...

    "Barangsiapa mengenal dirinya maka ia akan mengenal Tuhan nya".....

    Manusia arif, apapun yg dilakukanya semata2 karena rasa syukur dan sikap tahu diri......sadar banget siapa diri sejatinya dan untuk apa dia singgah di dunia.... dan lewat janji2nya ia mengenal Tuhannya.

    Lagi lagi semua itu sikap yg lahir otomatis dari interaksi antar key illahiyah....

    untuk jd manusia arif aku butuh TAFAKUR....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, tanpa tafakur terhalang tumbuhnya keyakinan ilahiyyah
      tanpa keyakinan ilahiyyah terhalang memiliki kemampuan kalbu
      tanpa kemampuan kalbu terhalang mengenal diri
      tanpa mengenal diri terhalang mengenal Tuhan
      tanpa mengenal Tuhan, manalah mungkin lurus dalam melangkah ...
      "bertafakur sejenak lebih baik dari beribadah 70 tahun"

      Hapus
  10. Assalamualaikum wr.wb.
    seperti embun pagi rasanya sangat menyejukkan jiwa saat baca artikel ini. Yaahh.. Dialah yg paling penyayang diantara para penyayang. Seandainya seluruh kasih sayang ibu di dunia ini dikumpulkan jadi satu pun takkan bisa menandingi kasih sayangNya. Dia yg menciptakan aku dan pastilah Dia mengetahui segala kelemahan dan kebutuhan ku. Dia hanya memintaku utk menyaksikan segala kekuasaanNya yg bisa saya lihat dengan mataku dan segala apa ygaku rasa dgn hatiku. Sungguh Dia Maha Tak terbatas tapi Kata2 ku sangat terbatas utk memujaNya. Segala puja dan puji hanya milikNya. Sholawat dan salam semoga sll tercurah utk makhluk Nya yg paling mulia Nabi Muhammad Saw. Beserta keluarga para sahabat dan seluruh umat yg mengikutinya juga utk bapak permadi dan keluarga yg sdh banyak sekali berbagi ilmu.
    Wassalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia Sang Maha Kuasa mampu melakukan apapun kecuali satu hal,
      Dia tak mampu memberhentikan kasih sayangNya pada manusia ...

      Hapus
    2. Bagaimana kalau kita berpaling saja dari janji2Nya, tapi fokus dan berpegang hanya pada Dia Sang pembuat janji.

      Hapus
    3. maaf pisan mbak saya belum nyambung nih mbak arahnya mau kemana ... kalo saya sih arahnya bagaimana kita bisa menjadi sebaik2 makhluk sesuai dengan keinginanNya..

      Hapus
    4. Maafkan saya juga ya bapak. Saya selalu agak melenceng dari judul. Tapi intinya sama berjuang utk menjadi sebaik2 makhluk sesuai tujuan dicipatakannya manusia. Dgn tidak berpegang pd apapun juga selain hanya berpegang padaNya. Baik itu janji2Nya, surgaNya dll tp hanya Dia the one and only. Seperti makna laailahaillallah. Mohon dikoreksi kalau hasil tafakur saya keliru.

      Hapus
    5. kalo kita tujuannya ingin jadi manusia yg paling pasrah dalam menjalani hidup, mengalir saja seperti air, paling berserah diri, paling dekat dg Dia, memang sih ngga perlu berpegang pada janji2Nya juga bisa ..
      barangkali kita perlu menyamakan persepsi dulu sebaik2 makhluk sesuai tujuan diciptakannya manusia itu yg kayak apa sih...
      salam

      Hapus
    6. Menjadi hambaNya sesuai dengan perjanjian. Tanpa syarat. Bukan karena apapun tapi karena Dia adalah Tuhanku. Ilustrasinya mungkin seperti seorang penggemar terhadap idolanya rela melakukan apapun semaksimal nmungkin sesuai kemampuannya. Pd awalnya mungkin baru tahu namanya kemudian mencari tahu kegemarannya, sosmednya dst. Kira2 bgitu menurut saya dengan segala kebodohan dan keterbatasan saya yg masih sangat jauh dari pemahaman2 tentang ketaatan. Mohon dikoreksi

      Hapus
    7. dalam berSA3 ngga ada yg pinter atau yg bodoh, hanya berbagi pandangan aja, saling melengkapi gitu ..
      kalo menurut saya untuk tahu maunya Tuhan apa, jangan tanya pada manusia tapi tanya aja langsung padaNya. manusia pandai berlogika, tapi masalahnya logis itu kan belum tentu benar ..
      mari kita tanya DIA, "Ya Allah, manusia yg spt apakah yg paaliiing hebat di mataMu?

      Hapus
    8. Saya merasa bodoh dan sangat terbatas karena saya menyadari betapa kebenaran menurut ukuran manusia itu tdk mutlak. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yg telah menurunkan kitab suciNya dgn segala kebenaran yg sebenar2nya, utk menjawab segala pertanyaan dan menuntun jiwa manusia agar selamat bisa kembali pada Sang Pencipta. Terimakasih bapak. Salam

      Hapus
    9. setuju mbak ... kebenaran menurut manusia sangat tidak mutlak. Why? sedehana saja, krn manusia terbatas.
      Contohnya, ada manusia yg berpendapat berperilaku selaras dg kehendakNya itu adalah pasrah, ada lagi yg berpendapat ikhlas, ada juga yg berpendapat dekat padaNya, adalagi yg berpendapat berserah diri, ada sebagian orang Jawa berpendapat sumeleh, ada lagi yg bependapat .... banyak sekali
      Tapi kalo menurut Allah, berperilaku selaras dengan kehendakNya itu cuma satu yaitu bertakwa.
      salam

      Hapus
    10. Ya pak betul sekali. Petunjuk yg sangat jelas dari Allah melalui kitab suciNya. bertakwa dan beriman dgn sebenar2nya takwa dan sebenar2nya beriman hanya pada Allah Swt.

      Hapus
    11. nah, kalo mau menjadi orang bertakwa menurut saya sangatlah sulit bisa terwujud kalo kita ngga berpegang pada janji2Nya
      mengenai "bertakwa dan beriman", ngga mungkin ada orang yg bertakwa tapi ngga beriman, kalo sebaliknya (beriman tapi ngga bertakwa) sangatlah mungkin sekali

      Hapus
    12. Sulit itu relatif. Tergantung niat dan kebutuhan. Contoh, makan. Pada balita itu menjadi terasa sulit dan tdk mudah utk menuruti orang tuanya yg sering kali mewajibkan makan 3x sehari. Tp tdk utk org dewasa, makan sdh menjadi bukan hal sulit lagi dan tdk merasa lagi diwajibkan bahkan sdh menjadi kebutuhan krn dia merasakan tanpa makan tubuhnya tdk akan berfungsi dgn baik. Begitupun ketakwaan, kalau sdh merasa butuh maka hal sesulit apapun akan bisa dilaluiny bahkan mungkin akan mnjdi lbh mudah. Sama halnya dengan tubuh yg merasakan lapar dan haus, jiwapun demikian dia akan menderita lapar dan haus kalau tdk dipenuhi kebutuhannya. Utk memenuhi kebutuhan jiwa tdk lain adlh hnya dgn ketakwaan yg kaffah, tanpa ketakwaan maka jiwa akan rusak dan tdk bisa berfungsi sebagai mana mestinya. Kalau masih merasa sulit dan wajib dlm bertakwa, pertanyaannya adalah "siapakah diri sebenarnya? Aku yg masih fokus pd lapar dan haus akan makan minum atau aku yg sdh merasakan lapar haus akan ketakwaan?

      Hapus
    13. he..he..he.. takwa itu adalah kegiatan
      tiada kegiatan yg mudah dilakukan tanpa adanya kemampuan (sesulit apapun kegiatan pasti akan menjadi mudah karena adanya kemampuan, sebaliknya semudah apapun kegiatan pasti akan sulit bila tdk punya kemampuan, setujukah..?)
      karena takwa adalah kegiatan kalbu, maka utk melakukan kegiatan itu butuh kemampuan kalbu (pasrah, ikhlas, berserah diri, dan temen2nya..)
      nah, untuk mendapatkan kemampuan kalbu butuh "pegangan" pada janji2 Allah dalam Alqur'an..
      (jangan2 kita sama2 menggunakan istilah "takwa" tapi dg pengertian yg tidak sama nih .. mungkin kita perlu "kopi darat" krn kalo tulisan2 pendek begini kan banyak keterbatasannya ya..)
      salam

      Hapus
  11. Ass. Terasa banget ya pak, sebenarnya hidup ini simple banget. Sangat sederhana. Bekalnya hanya berpegang/ yakin akan janji2-Nya. Haqqul yaqin dgn janji-Nya, Kita akan berpegang pada buhul tali yang kokoh.
    Hidup jadi indah.

    Terima kasih ya paak...
    Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setuju
      ujung dari kerumitan adalah kesederhanaan

      Hapus
  12. Assalamu'alaikum pak ..., iya betol pak, napa aku harus memikirkan.yang sudah Allah janjikan yaa ...,pahala surga itukan.sudah Allah janjikan ..., mestinya aku fokus aja pada ibadahnya / ketaatan aja ...
    Karena untuk bisa always Taat / Ibadah itu ndak mudah butuh kemampuan Kalbu yang tidak sedikit ...

    Trimakasih pak. Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga jalan menjadi manusia arif semakin terbuka lebar

      Hapus
  13. Asww
    Setuju bangetttt pa!
    Lakukan saja ibadah dengan sebaik2nya tanpa hitung2an pahala, koq mau ribetttt amat...
    So simple!
    Yang Maha Suci tidak akan pernah ingkar janji.


    Inget cerita seorang pemanah yg berhasil membidik tepat titik sasaran, karena dia hanya fokus untuk membidik sasarannya tanpa beban memikirkan hasilnya.

    “Janji Tuhan membuat pamrih menjadi lenyap,”

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. simple is beautiful .. Nca sering banget ngomong begini..

      Hapus
  14. Assalamualaikum bapak..
    Subhanallah..perenungan manusia arif ini luarbiasa..taat saja..beribadah saja..tiada perlu memikirkan pahalanya. Rasanya malu minta surga..tapi takut juga karena tak sanggup ke nerakaNya. Apakah aku masih manusia tipe pedagang? ataukah tipe budak? tipe arif rasanya masih jauh.. atau jangan2 aku tipe 'robot' yang melakukan ibadah tanpa 'mikir'...astaghfirullah ampuni aku ya robb.. laahawla walaa quwwata illa billah.. sungguh terasa bahwa surga adalah rahmatMu..ya Allah..
    haturnuhun bapak..atas bahan introspeksinya..

    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga curahan karuniaNya mampu kita gunakan untuk merubah diri menjadi manusia arif ya ...
      salam

      Hapus