Mutiara Tauhid Renungan #242
MENGGOSOK UBIN

Nabi kita yang mulia, Muhammad Rasulullah SAW, bersabda, “Di dalam diri manusia ada segumpal ‘daging.’ Bila ‘daging’ itu baik maka akan baik pula perilakunya. ‘Daging’ itu adalah KALBU”


Saatnya menyadari …, perilaku mulia tidak dapat dibuat dengan menggosok otak, sebagaimana cermin tidak pernah dapat dibuat dengan menggosok ubin.

UNTUK MEMBUAT PERILAKU. MULIA, YANG HARUS DIGARAP ADALAH KALBU BUKANNYA OTAK





Gambar:www.pixabay.com

2 komentar:

  1. Sehebat apapun ilmu agamanya kl hanya nangkring di otak, ga akan bisa merubah perilaku..

    Sebelum Tafakur perilaku itu hanya diatur dan.dikendalikan oleh akal aja. Harus ja'im.. dll.
    Kalbu tetep aja gelap... Nunjuk keluar terus, marah, sebel ...

    Ketika mengenal Tafakur baru sadar, kl perilaku cerminan isi Kalbu. Baru berasa nieh sekarang betapa luar biasa Syafa'at Rasulullah itu... (Sblm Tafakur mah ga tau)...

    Udah Tafakur aja masih sering godeg nieh Kalbu... Masih banyak hasutan
    Tapi Alhamdulillah karena aku udah punya TUJUAN, kl Kalbu godeg, alarm nya udah mulai bunyi... Udah bisa balik lagi, langsung pegang TUJUAN,  merasa-rasa, mengolah lagi...
    Alhamdulillah yg keluar kesadaran yg membawa aku ke TUJUAN...

    Aku cuma mau Taat dgn semua PengaturanNYA...
    Kl perilaku aku sekarang berubah kearah yg lebih baik itu efek dari Kalbu yg mulai terang.

    Jadi kl kemampuan udah banyak ahlak Mulia itu pasti... Otomatis

    Sekarang berproses aja..
    Sllu pegang TUJUAN,  sllu kedalam diri, fokus, konsisten dan sungguh2 menyerap dan menurunkan ilmu (keyakinan-keyakinan ilahiyyah) yg ada diakal  kedalam Kalbu, di olah Jadi kesadaran supaya aku punya kemampuan utk bisa hidup selaras dgn KehendakNYA.

    Ga mau akh menggosok ubin utk bercermin... Gelaaap ... 😁😁

    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
  2. Punya mimpi sih ingin berakhlak mulia seperti Muhammad saw. Tapi yang dibuat pinter otak terus dengan mencari ilmu kemana-mana, sementara kalbu dibiarkan tetap orisinil. Rasulullah saw. pastilah geleng-geleng kepala di alam sana. Umatku.... umatku..., katanya dengan bingung.

    BalasHapus