Mutiara Tauhid Renungan #251
MEMBUKA PINTU SURGA

Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang memberi ganjaran surga bagi yang dapat menahan hawa nafsunya ( An-Naazi’at : 40-41 ).

Saatnya menyadari …, menahan amarah identik dengan membuka pintu surga.


Nah, relakah kita mengikuti kemarahan?

UJUNG DARI KEMARAHAN SELALU PENYESALAN




Gambar:www.pixabay.com

1 komentar:

  1. Kalau dulu sieh.. kemarahan jadi bagian kegiatan hidup sehari-hari... Tiada hari tanpa marah...  Ga ada kepikiran dan ga ada rasa "relakah mengikuti kemarahan" kl marah ya marah aja... Blong aja ..

    Setelah kenal Tafakur, dan belajar Tafakur di MT baru tau kl ternyata marah itu menutup pintu Surga...
    Ternyata marah itu suatu kezaliman, ternyata marah itu juga transfer pahala.... Baru tauu.. serius...
    Sampe aku pernah nanya sama facilitator : Bener Mbak.. ga boleh marah..??

    Sekarang setelah 3 tahun lebih sekolah Kalbu, Setelah punya TUJUAN, Setelah mengenal diri dan mengenal sifat2NYA... emang bener menyesal...
    Betapa waktu itu aku sllu nunjuk keluar... Selalu pake kelogisan dan Cari pembenaran..

    Dengan fokus, konsisten  dan sungguh2 membenamkan keyakinan-keyakinan ilahiyyah, aku berproses mengolah rasa,  supaya aku punya kemampuan utk bisa memperbaiki jiwa ku yg gelap ... Alhamdulillah sekarang walaupun baru sedikit Jiwa sdh mulai terang, sdh mulai bisa meyakini firman2NYA...
    Lambat laun aku bisa merasakan perubahan dlm diri.
    Jiwa sudah lebih tenang, kemarahan yg dulu meletup-letup sdh tidak ada lagi .. aku sllu berupaya utk bisa "menenangkan" nafsu buruk ku...
    berupaya menggeser ego ku...
    Aku berproses ....

    Daan sekarang...
    Anak ku bisa bilang "sekarang udah ga pernah denger suara petir ibu" 😁😁😁
    Confirm banget : keyakinan menentukan Sikap... Otomatis...
    Bukan aku riya' : banyak hal dalam lingkungan keluarga, temen2 dll jadi pemicu kemarahan... Tapi Alhamdulillah sekarang udah ga pengaruh, malah kadang aku heran karena udah ga bisa marah..

    Sekarang aku bisa bilang : aku ga rela mengikuti kemarahan.
    Pantas aja ketika aku Tanya facilitator : bener Mbak ... Ga boleh marah, jawaban beliau cuma "senyum" aja.
    Ternyata sekarang terjawab sendiri.. otomatis

    Penyesalan dibelakang Tak berguna..
    Semoga dgn berproses menuju pada keTaatan,  pintu SURGA NYA akan terbuka untuk aku.... Aamiin Allahuma aamiin...

    Never Stop Tafakur

    BalasHapus