Mutiara Tauhid Renungan #16
BBM


BBM yang dimaksud di sini bukanlah Bahan Bakar Minyak, tetapi Bahan Bakar Manusia.

Ya, memang manusia dapat menjadi bahan bakar api neraka.
“PELIHARALAH DIRIMU DAN KELUARGAMU DARI API NERAKA YANG BAHAN BAKARNYA ADALAH MANUSIA DAN BATU,” begitulah Al Qur’an memperingatkan.

Bagaimana memelihara diri agar terhindar dijadikan bahan bakar api neraka? 
Hanya ada satu cara , yaitu taat pada Allah dan Rasul-Nya.

Ya, bagi manusia ketaatan itu adalah segalanya.





Gambar : www.pixabay.com


13 komentar:

  1. Assalamualaikum bapak. Kesadaran manusia bisa menjadi bbm di neraka kelak belum haqqul yakin tertancap di kalbu ku. Terlihat dari sikap ku yang masih sering error. Sudah tahu mau bisa menjadi bahan bakar neraka masih juga nggak "mikir" setiap saat. Terima kasih renungan yang bapak berikan. Semoga dengan merasakan aku bisa menjadi bahan bakar api neraka proses "mikir" ku bisa on terus karena cuma dengan "mikir" aku bisa taat sehingga terhindar menjadi bbm di neraka. Salam DBAS..

    BalasHapus
    Balasan
    1. menjadi penghuni neraka aja ternyata mendingan ya ... coba kalo jadi BBM?
      wah..wah..wah .. jangan sampe 1000x

      Hapus
  2. Salam bapak. Pas baca BBM..biasa saja, tapi setelah tahu kependekan dari Bahan Bakar Neraka baru terasa..takut saya bapak..sesakit2nya di dunia tiada seujung kukunya sakitnya di neraka. Takut saja tanpa action tiada artinya. Jika aku introspeksi diri dgn kembali ke roadmap DBAS..taat pada Allah dan rasulNya bknlah hal mudah jatuh bangun dibuatnya..karena ada nafsu dan setan. Dibutuhkan keyakinan ilahiyah yang banyak dan juga semakin hari semakin kental.actionnya ya tafakur sajalah. Tiada yang lain..semoga bisa terus berjuang untuk bertafakur senantiasa agar tidak jadi BBM neraka.
    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takut bila hanya sekedar takut, belum bermanfaat
      Takut yang bermnafaat itu kalo dapat memicu action,
      Semoga takutnya kali ini dapat membuat action tafakurnya semakin kental ya ...
      salam

      Hapus
    2. Aamiin ya robbal alamiin...haturnuhun bapak..

      Hapus
  3. Aslm Bapak...dahsyatnya Alq itu utk JIWA ini..Allah sdh memperingatkan bahwa bahan bakar neraka itu bs manusia itu sendiri... Dan begitu sayangnya Allah..spy aku tdk jd bahan bakarnya caranya satu " TAAT pd AM Allah dan Rasulullah..utk bs TAAT caranya hanya satu yaitu " memindahkan ilmu yg ada diotak kedalam kalbu menjd KYKN..itupun caranya satu "MIKIR"/ Tafakur ( merasa2kan).terima kasih bapak sdh menemukan CARANYA/ METODANYA...salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ....
      nampaknya sudah "terang" ya .. cara untuk jiwa agar dapat "keindahan" ngga ribet tapi cuma satu doang

      Hapus
  4. nuhuun bapak...
    Alhamdulillah... Perenungan ini semakin membuka kesadaran... Penyebab manusia jd BBM krn ngga "mikir"..!
    Akibat ngga "mikir" jd ngga bisa Taat...
    Krn Taat adalah pekerjaan kalbu, bagaimana kalbu bisa melakukan pekerjaan dgn benar kalau tdk punya kemampuannya?
    Kemampuan kalbu terbentuk hasil dari interaksi antar keyakinan, keyakinan hanya bisa di raih dgn "mikir"/tafakur...

    Pantesaan tafakur sejenak lebih baik dari ibadah satu tahun...
    Pantesan tafakur begitu istimewa di mata Allah...
    Karena begitu besarnya manfaat tafakur...
    Bisa membuat manusia terhindar jadi BBM...!

    Ketaatan bagi manusia adalah segalanya...
    kenikmatan bagi manusia bermula dari ketaatan...
    Masyaa Allah....

    Alhamdulillah
    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. bermula dari ketaatan, berujung pada segala yang "indah2"
      alhamdulillah ...

      Hapus
  5. Asslm, pak permadi. Saya menemukan blog bapak ini, 'sesuatu' banget. Membekas ke hati...sampe kebawa2 di aktivitas sehari2. Misalnya, lg telp-an dg teman...jd ga pengen lama2. Takut ngomongnya ke mana2. Terus lg beberes rmh...jd ga terasa bete kayak dulu. Kebayang2 BBM ini salah satunya. Klo Tuhan ga suruh sy ini itu...pastilah saya salah satu BBM itu. Haduuuuh... Saking semangatnya, sy sebar2in ke orang2. Eh ini blog bagus bgt, baca deh. Tp banyaknya orang datar2 aja pak. Emmm kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang membedakan manusia dg binatang adalah manusia punya kalbu, binatang tidak. Kalbu inilah yang menangkap "rasa". Pada awal penciptaannya ketajaman semua kalbu manusia ini sama, tapi lambat laun menjadi berbeda, ada yang semakin tajam tapi ada juga yang jadi tumpul bahkan ada yang mati! Nah, itulah sebabnya ada yang menangkapnya sebagai "sesuatu" tapi ada juga yang datar saja, bahkan ada yang nganggapnya ngaco!

      Hapus
  6. Assalamu'alaikum pak,memang sudah seharusnya ketaatan itu adalah segalanya bagi aku manusia,karena memang hanya untuk taat pada AturanNya aku dicipta ...
    Alhamdulillah teimakasih pak, salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah .. itulah sebabnya gara2 manusia melanggar aturanNya ia menjadi 'rusak' (stress, galau)

      Hapus