Mutiara Tauhid Renungan #13
PAKU

Seharusnya kita tidak perlu membanggakan diri dengan hal-hal benar yang telah kita perbuat, karena sudah sepantasnyalah kita sebagai manusia ciptaanNya yang paling sempurna melakukan hal-hal yang benar.  

Tetapi kita harus prihatin dengan hal-hal buruk yang kita lakukan, baik yang tak sengaja apalagi yang disengaja.

Bila kita memaki atau menghujat seseorang sadarilah perbuatan itu seperti menancapkan paku di dinding, walaupun akhirnya pakunya kita cabut tapi lubangnya tetap ada ….







Gambar : www.unsplash.com

26 komentar:

  1. Ya Pak....
    Ketika melihat ke diri ini berarti sudah byk lubang paku yg dibuat dlm perjalanan ditpt persinggahan ini baik yg disengaja maupun tidak disengaja dlm berinteraksi selama ini. Dan terkadang udah ke kePD an (percaya diri) kalo 'sy ngk jahat kok' pd hal menyakiti hati org sekecil apapun berarti udah membuat lubang disitu. Dan itu mesti dipertanggung jawabkan di akhirat kelak ya Pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga2 ke depan kita mampu untuk tidak membuat lobang baru ya.. malu ah kalo kalah sama keledai...

      Hapus
    2. Ketika aku melubangi hati org lain sebetulnya aku yg terperosok ke dlmnya, krn:

      1. Aku tenggelam fakta disitu, sehingga sulit tuk maju. Sehingga kebenaran yg ada dibalik fakta tak terlihat.

      2. Akibat lubang yg kubuat berbuah dosa bg ku. Dan mesti ku pertanggung jawabkan.

      Aku bilang aku mau DBAS tp rajin melubangi hati org.
      Benar Pak jika masih begitu, aku kalah sama keledai. Tdk ada cara lain selain merasa rasakan lg. Trm ksh bpk atas pencerahannya. Salam....

      Hapus
    3. ya betul, jangan dipikir-pikir tapi dirasa-rasa

      Hapus
  2. Ya Pak....
    Ketika melihat ke diri ini berarti sudah byk lubang paku yg dibuat dlm perjalanan ditpt persinggahan ini baik yg disengaja maupun tidak disengaja dlm berinteraksi selama ini. Dan terkadang udah ke kePD an (percaya diri) kalo 'sy ngk jahat kok' pd hal menyakiti hati org sekecil apapun berarti udah membuat lubang disitu. Dan itu mesti dipertanggung jawabkan di akhirat kelak ya Pak?

    BalasHapus
  3. Assalamualaikum..
    Pak Permadi nuhun penjelasan yang kemarin, tapi saya mau bertanya lagi nih, di internet pernah saya baca ada yang selalu mengomentari negatif tafakuran Mutiara Tauhid, komentarnya tuh kalau gak salah dari Sodik, kafekotaku,bentengkalbu,darussolihin,penghancuraliran sesat,aliran-aliran-sesat ..
    nah gimana tanggapan bapak selaku pembina Tafakuran Mutiara Tauhid tentang komentar itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, ada pertanyaan senada dengan ini di renungan yang lalu. Sudah saya jelaskan silakan lihat aja ya ... hati2 ya dengan pernyataan2 di internet apalagi yang berasal dari domain yang gratisan ( misalnya dot blogspot, atau dot wordpress, dll banyak lagi ) maklum aja deh apapun bisa ditulis di internet ini, udah gitu bisa bikin nama alias yang jumlahnya sangat banyak untuk memberikan kesan pada orang awam seolah2 banyak yang tidak suka padahal cuman dia sendiri (tapi menggunakan banyak nama alias)
      Terima kasih sudah mau klarifikasi, salam

      Hapus
    2. betul pak....kan buku pintarnya orang islam Al Qur'an dan sunnah Rasul, bukan Internet.
      kalau orang islam menilai sesuatu semestinya begini " setelah saya cek ke Al Qur'an dan sunnah Rasul..." bukan begini "setelah saya cek di internet...." hehehe

      Hapus
    3. sayangnya masyarakat kita sekarang ini kebanyakannya belum semelek mbak Anita, banyak yang beranggapan kalo dari Internet pasti benernya ... mungkin butuh waktu 5 tahun lagi bisa melek semuanya, Internet itu kan bagaikan kertas di tangan kita yang bisa kita tulisi apapun semau-maunya kita. Di tangan orang bijak, internet jadi alat untuk menyebarkan buah pikir bijaknya, sebaliknya di tangan penghujat, internet ini jadi alat untuk menyebarkan hujatan2nya. Wajar aja kan ...

      Hapus
  4. Assalamualaikum bapak. Ilustrasi paku ini membuat aku jadi merenung. Ternyata bolong-bolong yang telah aku buat sudah banyak..ada yang besar dan ada yang kecil. Bolong-bolong itulah yang harus aku pertanggungjawabkan di alam keabadian..takut. Ini kesempatan introspeksi sebelum ajal menjemput, Kenapa banyak bolong? Karena tidak sadar apa yg kulakukan. Kenapa tidak sadar? Karena ga 'mikir' atau tidak bertafakur. Sudah tahu saking pentingnya rasulullah bersabda bertafakur sejenak lebih baik dari ibadah 1 tahun...tapi kesadaran bertafakurku belum kental juga. Bapak, saya baru mudeng bahwa memang terburu2 sifat setan..tanpa 'mikir' ngegas nafsu jalan, hasutan setan diikuti.... bikin bolong baru terus. Padahal Allah berikan waktu terhampar untuk bertafakur 24 jam.. Semoga bisa snntiasa 'mikir' agar ga nambah bolong lagi. ikhtiar ku jika memang sudah banyak bolong2 adalah mengentalkan kesadaran utk 'mikir' lewat tafakur sehingga melahirkan sikap sabar, tenang..ga terburu2..mudah memohon maaf, sifat mulia lainnya dan terpenting memohon ampun pada Allah .Sikap2 ga usah difikirkan yang penting tafakur saja. mohon bimbingan bapak tentang sinergi ini. Haturhuhun bapak. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, telah lahir lagi hamba Allah yang menyadari pentingnya "mikir" ... semoga semakin banyak "bayi" yang lahir ...

      Hapus
  5. Wajarnya manusia itu melakukan hal hal yg benar yaitu yg selaras dengan kehendak Allah...
    Untuk itulah Allah ciptakan si aku manusia ini dgn sempurna...

    Persepsiku selama ini keliru...

    Sdh seWajarnya aku selaras dgn kehedak Allah dan prihatin bila melakukan perbuatan2 buruk...
    Seharusnya aku malu krn Allah ciptakan sempurna utk berbuat yg benar... Yg selaras dengan kehendakNya...

    Astagfirullah...
    Sangat pantas bila Allah murka

    Hatur nuhun bapak...salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allah "kecewa" koq udah AKU buat sempurna, tapi kelakuannya kayak gitu ya....
      ammpuunnnnn Gusti

      Hapus
  6. Assalamualaikum pak. Iya pak di majelis tafakur inilah aku bisa bercermin diri jadi bisa melihat lubang-lubang yang sudah aku buat. Dulu sebelum ikut majelis ini nggak kerasa tuh pak kalo sudah membuat banyak lubang. Semakin terasa aku butuh tafakur karena dengan tafakur aku dapat kesadaran. Dengan kesadaran yang banyaklah baru aku bisa tidak membuat lubang2 baru. Di posisi aku yang sekarang yang masih miskin kesadaran masih sering membuat lubang2 baru. Tak ada cara lain ya pak selain tafakur supaya tidak membuat lubang baru lagi. Terima kasih renungannya pak. Salam DBAS..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, telah lahir lagi insan yang menyadari pentingnya "mikir" alias tafakur
      alhamdulillah ya Allah ....

      Hapus
  7. Alhamdulillah dari dulu saya tidak peduli dengan ucapan orang lain tentang tafakur MT, percaya dengan apa yang saya pikir dan saya rasa, sambil gak lupa baca Al-Qur'an (bahasa Indonesia) hingga makin tebal keyakinan bahwa kegiatan tafakur MT mengajar kalbu untuk bisa menjalankan janjiku pada Allah.

    Kalau dirasa-rasa, begitu seringnya aku membuat lubang jarum. Kalau lubang paku? Itu duluuu...
    Apakah memang lubang jarum lebih sulit ditaklukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan pernah ragu akan wasiat Rasul bahwa kebenaran itu adalah Alqur'an dan sunnah Rasul, sebab sampai kapan pun, kata orang nih, "dimana ada Muhammad disitu ada Abu Jahal" Nah, kalo kita ga bisa membedakannya akhirnya kacau beliau deh ..... lobangnya tak terhindarkan semakin banyak ...

      Hapus
  8. Alhamdulillah...aku masih bisa memperbaiki diri dialam dunia..terasa banget klu tdk "MIKIR" telat MIKIR itu neraka. ternyata selama ini aku tidak pernah tau klu prilaku aku ERROR..terutama dlm ucapan2 yg aku lakukan...begitu berkata ternyata tanpa disadari maupun disadari aku sdh menancapkan paku..terima kasih pak sdh menginggatkan aku utk selalu merenung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... semakin banyak lahir insan "mikir" alhamdulillah ... 1000x

      Hapus
  9. Astaghfirullah ...
    Betol pak, ucapan.yang terlontar itu seperti kita menancapkan paku dipohon dan apabila paku dicabut lubabg bekas paku tidak serta merta hilang begitu saja yang pasti akan terus membekas, meskipun maaf sudah dipintakan atas ucapan yang menyakitkan dan maaf telah diberikan, akan tetapi luka ucapan akan terus membekas. hanya dengan tafakur arah ke aku yang terus menerus saja yang aku lakukan, maka sikap buruk yang keluar dari lisan ini baik disengaja maupun tidak akan terseleksi ...

    Alhamdulillah ...
    Trimakasih Mutiara Tauhid ...
    Trimakasih Pak Permadi ...
    Karena atas Metoda yang bapak perkenalkan pada saya membuat saya jadi lebih bisa introspeksi diri ...
    Salam dbas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebaik apapun metoda kalo ngga "mikir" manalah ada artinya .... sayangnya "mikir" ini ngga bisa diwakilkan ya ...

      Hapus
  10. In the midle of tafakuran materi 56......."Jadi bgmn Ibu dan Bapak berapa nilainya ???" Bgmn mana nih hasil selfie kalbunya .....????. "Selfie fisiknya terus sih....." Suasana hening ...gak ada yg mau ngaku. Dari 20 bercermin brp yg lulus ....????. ....Masih hening gak ada yang mau ngaku ." Bgmn ini ....ini baru 20 lho . Sumpahnya itu banyak . Ini 20 saja gak 50%nya lulus . Lalu gimana. ? Katanya mau surga . Tujuannya DBAS. Gimana nih ....."
    Tiba 2... Seorang Ibu nyeletuk di keheningan dengan muka terlihat sebel ...".EMANGNYA NILAI BAPAK BERAPA...?"
    Kaget juga ... sambil menenangkan diri , saya menjawab " Kalo ibu tau kan juga gak banyak ngaruh ke Ibu kan ?" . IA...TAPI JAWAB SAJA PAK ..dengan tone maksa. Berusaha mengalihkan ...." Begini ya ibu2dan bapak2. materi ini buat AKU bukan Buat KAMU....jadi kalo merasa masih kurang , ya rubah donk . Perubahan kan kalo kita sudah merasa ada kesalahan , kalo tidak merasa salah , bgmn mau ada perubahan . Sambil melanjutkan materi.bla....bla...bla.
    Di perjalanan pulang bengong(mikir) teringat pertanyaan ibu , menanyakan nilai saya. Dengan muka menunduk . Kalbu yang gak bisa bohong malu berucap :

    ".RASANYA TIDAK ADA LAGI SPACE / TEMPAT YANG RATA UNTUK PAKU TERTANCAP . ". Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang udah bolong ya udah, yang penting ke depan jangan sampe diledekin sama keledai, nanti apa kata duuniaaa ...

      Hapus
  11. Selagi merenung, tiba2 teringat "lubang paku". Tidakkah sama lubang paku dengan bintik hitam?
    Ya Alllah.... rugi bangeeettt.....!!
    Membayangkan, aku menzalimi orang, maka Allah memberi aku dosa, mengambil pahalaku untuk diberikan kepada orang yang aku zalimii dan memberi "tanda" dihatiku.
    Aku meronta saat musibah datang, maka Allah memberi aku dosa dan "menandai" hatiku. Dalam meronta pastilah aku melanggar aturan main yang lain hingga Allah makin "terpaksa" memberi dosa, mungkin juga mengambil pahalaku dan " menandai" hatiku. Kok jadi berlipat-lipat??????
    Ya Allah.... aku SANGAT BUTUH keyakinan qur'ani dan kacamata tauhid. (dijawab : makanya mikiiirrr..,,)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah... nampaknya semakin mengerti aja pentingnya "mikiiirrr....."

      Hapus