Mutiara Tauhid Renungan #6
NAFSU BURUK


Aku sering melecehkan binatang

            Aku katakan "anjing" pada mereka2 yang mengecewakanku
            Aku katakan "babi" pada mereka2 yang menghinaku
            Aku katakan "monyet" pada mereka2 yang menghujatku
            Benarkah binatang lebih buruk dari mereka?

            Ayam jago memang tukang kawin, tapi dia tidak rakus
            Sebaliknya babi memang rakus, tapi dia tidak tukang kawin

           Begitu pula serigala memang bengis, tapi ia tidak rakus dan       tidak pula suka mengumbar birahinya

Binatang hanya punya satu nafsu buruk
sementara diriku berjuta nafsu buruk
Ah, ternyata tidak pas bila mereka yang jahil padaku kumaki dengan sebutan anjing atau babi ataupun monyet
Nabiku benar, memaafkan lebih pas daripada menghujat!



Gambar : dreamstime










13 komentar:

  1. Salam bapak Permadi.
    Itulah aku dengan sejuta nafsu burukku. Binatang pun lebih baik dari diri ini. Dulu kusangka caranya dengan memerangi nafsu burukku, tapi rasanya mudah lelah diri ini. Gagal lagi gagal lagi. Kubersyukur dipertemukan di majelis ini ternyata tidak perlu lagi diperangi, buat saja nafsu ku menjadi tenang. Semakin kusadari hanya tafakurlah yang bisa membuat nafsu menjadi tenang. Dan lama kelamaan mulai pupus dengan sendirinya. Namun satu hal sekali saja kuberhenti berproses nafsu buruk itu akan muncul kembali. Berhenti tafakur artinya berhenti berproses, nafsu burukpun akan tumbuh suburkembali. Naudzubillah mindzalik. Mohon klarifikasi bapak jika ada yang perlu dikoreksi. Haturnuhun bapak, jzkk. salam DBAS. wasslm ww

    BalasHapus
    Balasan
    1. sejago apapun ilmu silat seseorang, bila ia berhenti berproses (berlatih) akhirnya ia akan balik lagi menjadi orang awam
      never stop bertafakur! God bless u

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah saya hanya bermaksud Silih Asih Silih Asah Silih Asuh saja, bagaimana mungkin orang yang brengsek kita katakan monyet, bukankah orang brengsek itu lebih jelek dari monyet. Lalu diapain dong?
      yang paling pantes ya dimaafkan

      Hapus
  3. Tak sanggup rasanya pak untuk melihat cermin yg ternyata 1 wujud tp bnyk rupa ����
    Terimakasih pak diingatkan kembali.. Untuk slalu kembali Ke koridorNYA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah...., mas conan hatinya masih ada ..

      Hapus
  4. Setuju pak..
    Aku dengan sejuta keinginan.. keinginan2 yg tidak selaras dgn tujuan penciptaan ternyata itu nafsu buruk.. dengan bercermin diri setiap saat dapat melihat banyak sekali keinginan2 yg tidak selaras dgn kehendakNya, termasuk di dalamnya nafsu yg berjubah ibadah..
    Makin terasa...
    Rintangan atau hasutan itu dalam diriku..bagaimana aku mampu taat, kalau aku masih memupuk nafsu-nafsu itu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. taat itu adalah "pekerjaan", tentunya kalo kalbunya punya kemampuan ia bisa melakukannya ..
      mana ada sih pekerjaan yang bisa dilakukan tanpa adanya kemampuan, 'tul ngga mbak?

      Hapus
    2. Betul pak.. taat itu kemampuan kalbu..hasil dari meraih Keyakinan2 Ilahiyah..
      Alhamdulillah.. dengan tafakur jd membangunkan jiwa yg sebelumnya tidak tau punya kalbu.. jadi tahu, dan ternyata kalbu ini harus diisi dgn banyaknya keyakinan yg selaras Qur'an & Sunnah Rasul..supaya nafsu ini bisa tenang.. gak terus eksis.

      Hapus
    3. semoga lebih banyak orang yang tahu ini ya ...
      salam

      Hapus
  5. Manusia diciptakan sebagai makhluk sempurna. Dan nafsu yg dng setia menyertai kehidupannya.Sayangnya nafsu buruk ini yg saya sangat sulit kendalikan.Hanya melalui tafakur semoga nafsu buruk bisa terkikis. Dan yg bisa meredam nafsu hny diri kita sendiri.Bertafakur untuk menambah keyakinan illahiyah inilah modal utama untuk mengatasi nafsu yg setiap detik setia bersama kita dari mulai bangun smp tidur. Bagaimana mungkin nafsu busa kita atasi bila kita tidak memiliki keyakinan...untuk itu..tafakur..tafakur..mikir...mikir...have to be done day to day...mohon koreksi bila keliru Pak. Semoga saya selalu didalam koridor yg benar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nafsu buruk selamanya tak bisa dikendalikan, tapi nafsu buruk dapat dibuat tenang sehingga ia tidak muncul ke permukaan. Juga nafsu buruk tidak bisa dikikis, biarkan saja dia ada di situ yang penting dia ngga mengganggu lagi
      salam

      Hapus
  6. Terasa benar ketika aku menghujat, ngata-ngatain..aku tidak menyadari..
    aku ini dibekali oleh Allah : nafsu..ada nafsu baik dan nafsu buruk.., dibekali tidak lain selain utk mengujiku..
    diuji..apakah nafsu burukku muncul ke permukaan atau tetap tenang..?
    kalo di rasa rasakan.. "mikir".. nafsu2 burukku yg masih liar itu sangat mengahalngi utk ketaatanku..
    Pentingnya evaluasi diri yaa.., pentingnya tafakuri diri.. krn saat sdg menghujat..ngata-ngatain orang.. berarti aku sdg setuju utk tidak taat !! Berani banget aku!! mentransferkan pahalaku yg susah payah itu kpd orang yg kuhujat..berani banget aku setuju membuka pintu neraka..utk diri..!!
    inilah aku..yg bukan sama dgn binatang..tapi lebih sesat dari binatang..
    aku punya akal, kalbu, Alq dan suri teladan.. aku gak gunakan utk me rasa rasakan dan menghayatinya utk meraih ky2 illahiyah di kalbuku..shg nafsu burukku walaupun ada tapi dia tenang..
    Memang..tafakur itu dahsyat...!! hati yg keras ini yg seringkali mengumbar nafsu2 buruk..
    lama2..me-lembut sedikit demi sedikit.. nafsu2 buruk itu lama2..pada 'enggan' utk keluar..
    "nikmatnya.." gak kepengen ngebalas.. gak kepengen balik menghujat..
    ya memang mau diapain.. kalo ada orang yg berbeda pandangan dgnku dan mengatakan sesat kpdku..ataupun di pintu ujian lain ada orang yg menzalimiku..bukankah itu salah satu bentuk dari nafsu buruknya yg muncul..karena keyakinan di kalbunya yg keliru..
    kalo ky-nya selaras Alq kan gak akan begitu..
    jadi sebenarnya yg salah kan ky-nya..., wajarlah sdg gak sadar, sama saja seperti ktk aku sdg gak punya ky selaras Alq ya seperti itu..
    Lebih enak..memaafkan.., sudah hati tentram.., dapat peluang surga.., Allah bersamaku lg..
    Benar ya Rasulullah SAW..knp perilakunya qur'ani banget.. krn dikalbunya sudah 'kaya' akan ky2 qur'ani.., shg nafsu burukknya gak pernah muncul kepermukaan..Rasulullah bisa merasakan.. memaafkan lebih pas daripada menghujat!
    aku gimana..? cara memperkaya ky2 illahiyah dikalbuku gimana..?
    untung...ada Tafakur.. :)
    Dahsyat Tafakur..!!
    Terima kasih Bapak SA3 renungannya.., salam..

    BalasHapus