Mutiara Tauhid Renungan #21
SEIMBANG

Manusia sejatinya bukanlah yang tampak oleh mata. Salah mengenal diri, akan salah pula merawat diri.
Misalnya saja, manusia dari sananya mengemban dua tugas yaitu sebagai khalifah 
(Al Baqarah 30) dan sebagai pengabdi (Adz Dzariyaat 56). 
Dari sini kalo kita mau “mikir” secuil aja, ternyata tidak cukup ya kalo kita hanya membuat akal cerdas berkemampuan (membaca, matematika, dstnya), tetapi kita harus juga membuat kalbu cerdas berkemampuan (sabar, ikhlas, pasrah, berserah diri, bersyukur, dstnya)

Bila upaya mencerdaskan akal kita lakukan begitu seriusnya, bayangkan aja hanya untuk membuat akal secerdas anak SMA aja kita rela konsisten selama 13 tahun tiap hari bangun pagi berangkat sekolah, gile ngga tuh…. Nah, bagaimana upaya kita untuk mencerdaskan kalbu, apakah seserius itu juga?

“BILA SUATU PEKERJAAN DILAKUKAN BUKAN OLEH AHLINYA, TUNGGULAH KEHANCURANNYA,” demikan Nabi kita yang mulia pernah memberikan wejangan.


Gambar : www.dreamstime.com





28 komentar:

  1. Pak Permadi, saya dulu lagi muda terkenal tukang ngambek, saat itu saya ingin berubah jadi orang sabar tapi susah, terus sobat saya bilang "ah tar juga kalo udah tua bakal sabar dengan sendirinya"
    sekarang umur saya sudah tujuh puluh tahunan tapi kenapa ya istri saya bilang saya teh makin belikan (cepet tersinggung) , menurut bapak pendapat temen saya itu benar atau salah kalau kemampuan sabar, ikhlas, berserah diri bakal datang dengan sendirinya seiring dengan bertambahnya umur ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wls pak Deden, yang namanya kemampuan tak ada yg pernah datang dg sendirinya, semuanya harus diupayakan atau dipelajari. Sabar, pasrah, bersyukur, berserah diri, tawadhu, qana'ah, shalat, itu semuanya juga adalah kemampuan, tetapi kemampuan kalbu bukannya kemampuan akal.
      Utk lebih jelasnya, manusia itu punya dua kemampuan yaitu kemampuan akal (seperti membaca, matematika dan temen2nya) dan juga kemampuan kalbu (seperti sabar, pasrah, bersyukur, dan temen2nya). Kemampuan akal tidak pernah bisa datang dg sendirinya tapi harus belajar, begitu juga dg kemampuan kalbu. salam

      Hapus
    2. Asswrwb
      Penjelasan bapak untuk pertanyaan Pak Deden Sangat menarik, bisa lebih diperjelas lagi pak, contoh bagaimana terjadinya kemampuan membaca (mewakili kemampuan akal) dan bagaimana terjadinya kemampuan sabar (mewakili kemampuan kalbu) ?

      Hapus
    3. wls pak Fuad,
      Tidak banyak orang yg menyadari adanya kemampuan kalbu, kebanyakan mengira kemampuan itu hanya satu saja yaitu kemampuan akal. Padahal silakan dirasa-rasa, kemampuan membaca adanya dimana, di otak kan? Begitu juga kemampuan sabar adanya dimana, di kalbu kan?
      Karena tempat kemampuan membaca dan tempat kemampuan sabar berbeda, tentunya cara terbentuknya juga berbeda. Kemampuan membaca terbentuk karena adanya interaksi antar alfabet. Karena itu sebelum otaknya mengenal alfabet maka tak mungkin ia bisa membaca. Nah, kalo kemampuan sabar itu terbentuk karena adanya interaksi antar keyakinan2 yang ada di kalbu. Jadi bila di kalbunya tidak ada keyakinan, yah sampai kapanpun ngga mungkinlah terbentuk kemampuan sabar. Keyakinan dimaksud antara lain : hidup adalah ujian, orang sabar dicintai Allah dan manusia, manusia tidak akan ada yang dirugikan, Allah Maha Adil, dll.
      Demikian pak Fuad, bila kurang jelas silakan disampaikan yang belum jelasnya yang mana ... saya tunggu ya ...
      salam

      Hapus
  2. Benar ya Pak..Semakin terasa betapa pentingnya mengenal lagi lebih dalam siapa aku sebenarnya..kalo tidak langkah di dunia tidak akan lurus..
    Jiwa yg sdg berjalan di dunia ini tidak disinggahkan begitu saja tanpa tujuan..tetapi ada tugas yg harus aku lakukan..menjadi khalifah dan pengabdi..
    Kalo di rasa-rasa..tidak mungkin kan suatu tugas bisa sukses dijalankan tanpa punya kemampuan!
    selama ini saya sadar banget kalo berhitung, membaca dll-nya itu suatu kemampuan ( kemampuan akal ) gak mungkin tiba2 diraih tanpa berupaya belajar dulu, terevaluasi begitu rajinnya banyak melakukakan pengolahan akal.
    tetapi..sabar, pasrah, berserah diri, ikhlas.., tidak terasa kalo itu juga suatu kemampuan ( kemampuan kalbu ) yg juga tidak bisa muncul tiba2 tanpa upaya pengolahan rasa. Terevaluasi dari upaya utk meraihnya tidak sedahsyat seriusnya perjuangan saat sekolah.
    Sangat tidak mungkinlah.. tanpa melakukan tafakur yg efektif/pengolahan rasa yg serius lalu aku bisa punya kemampuan kalbu itu. Tanpa punya kemampuan kalbu bgmn mungkin aku bisa menjalankan tugas2. Dengan tambah mengenal jati diri semakin terbuka langkah lurus jiwa di dunia ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, tepat sekali. dg mengenal diri terbukalah "jalan yang lurus" itu ...
      alhamdulillah ...

      Hapus
  3. Assalamualaikum Pak Permadi....
    Pak saya dan teman-teman sering mengundang ustadz kondang di pengajian kami, pengajiannya rutin loh pak kaya sekolah walaupun hanya seminggu sekali. Yang saya mau tanyakan apakah dengan sering mendengar ceramah (tausiah) dari para ustadz tersebut kami bisa meraih kemampuan kalbu seperti sabar, pasrah, berserah diri dll ? kan kalau kita rajin sekolah, otomatis kita bisa membaca pak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, kemampuan kalbu akan tumbuh kalo kalbunya sering dipake merasakan. Kalo ustadznya ngajak merasa-rasakan, tentunya kemampuan kalbunya bisa tumbuh, misalnya : "..cobalah dirasakan apa jadinya bila kita mati sementara dosa menggunung, apa nanti ngga jadi bahan bakar api neraka.." . Tapi bila ustadznya spt ngajar matematika, apalagi sering bersenda gurau, ngga nyambung kalo berharap bisa muncul kemampuan sabar, pasrah, bersyukur ....

      Hapus
  4. Saya paham sekarang bahwa manusia memiliki 2 kemampuan , yaitu kemampuan akal dan kemampuan kalbu, saya setuju tidak ada kemampuan yang bisa datang dengan sendirinya, kalau ngga belajar ya pastilah kemampuannya nol, pantesan saya gak bisa ikhlas dan pasrah kalo ditimpa musibah , orang ngga punya kemampuan pinginnya macem-macem....ths pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ..
      semoga kita ngga jadi "orang aneh" yaitu menyuruh orang yg ngga punya kemampuan sabar untuk bersabar ataupun menyuruh orang yg ketimpa musibah untuk pasrah padahal kita tahu dia ngga punya kemampuan pasrah .. lebih baik kalo kita doakan saja

      Hapus
  5. Utk mendptkan kemampuan akal sy tahu pa kt hrs sekolah, semakin tinggi sekolah pastilah kemampuan akalnya smkn tinggi.sy pingin pa seimbang antara kemampuam akal & kemampuan kalbu , kl utk mdapatkan kemampuan kalbu apakah sy hrs masuk pesantren atau UIN ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa khabar nih mas Dimas? Selamat ya udah bisa paham perlunya seimbang antara kemampuan akal dan kemampuan kalbu.
      Utk punya kemampuan kalbu (pasrah, sabar, ikhlas, dll)apakah harus masuk pesantren / UIN? Yang perlu disadari kemampuan kalbu itu terbentuknya karena adanya interaksi antar keyakinan2 di dalam kalbu. Jadi kalo kita punya banyak keyakinan otomatis akan terbentuk dg sendirinya kemampuan kalbu itu. Saya ngga tahu apakah di pesantren atau UIN diajarkan menanamkan keyakinan, ataukah hanya diajarkan ilmu spt layaknya di SMA hanya saja kurikulumnya tentang agama Islam. Setahu saya keyakinan hanya dapat tertanam di dalam kalbu melalui tafakur

      Hapus
  6. ternyata sedikit yg mau "MIKIR" ya pak..manusia diberi tugas oleh Allah sbg KHALIFAH dan PENGABDI..utk jd khalifah hampir semua TAU/SADAR yg digunakan itu AKAL..shg upayanya kelihatan bgmn mati2an membuat akalnya cerdas (matematik,Ir,Dokter dll) mk jd lah ia seorang yg AHLI...tp sedikit sekali yg Tau/SADAR utk jd KHALIFAH yg Baik itu yg dibutuhkan KALBU...kelihatan tdk ada upuya utk membuat KALBU nya Cerdas/punya KEMAMPUAN ( sabar,ikhlas,berserah diri dll). Alhamdulillah..terima kasih bapak..sdh berbagi bgmn caranya utk punya Kemampuan Kalbu..yaitu mengisi kalbu dgn sebanyak2 nya dgn Keyakinan Ilahiyah..caranya dgn memindahkan ilmu yg ada diotak kedalam kalbu menjd KYKN..caranya dgn MERENUNG( merasa2kan bkn dipikir2kan)..salam Pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bener ya "mikir" itu ibarat pelita. Kalo pelitanya ngga dihidupkan ya gelaplah. Nah di dalam gelap perilaku kita kan tak jauh beda dg orang buta yg kehilangan tongkat, iya ngga Uni? Tugas sbg pengabdi itu kan dilakukan oleh kalbu bukannya oleh akal, krn itu kalbu harus diberi kemampuan. Tanpa kemampuan, benar kata Nabi yg mulia, mana ada pekerjaan yg akan bisa beres.

      Hapus
  7. Ass.yth. Pak Permadi. Saya silent reader nih pak. Tp stlh baca pertanyaan saudara Dimas,jd mau ikut nanya. Krn soal itu jg lg kepikiran terus. Udah setahun ini, anak saya masukin ke pesantren, tp di luar dugaan, kepribadiannya malah berubah jd keras. Mudah marah dan sedikit2 tersinggung. Lalu keponakan saya yg kbetulan sudah lbh dulu sekolah di pesantren yg sama, bilang kalo anak sy itu jd korban bully di asramanya. Makanya dia jd sensitif bgitu. Saya yakin pengurus pesantren tidak pernah bercita2 anak didik mrk jd seperti itu... tadinya bingung, kenapa jd bgini ya. Tp stlh baca penjelasan bapak, memang iya sih pak... saya rasa pelajaran agama di sana cara menyampaikannya seperti pelajaran biasa, dihafal,diperlakukan seperti ilmu2 matematik dan sains. Terus saya tertarik dengan tafakur yg bapak bilang sbg satu2nya cara membuat hati punya kemampuan sabar, pasrah, ikhlas, dll. Duh, gimana ya pak klo terlanjur salah.. kasian anak saya. Mulai dari mana dulu memperbaikinya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls pak Wira, perilaku itu cerminan dari keyakinan yg tertanam di dalam kalbu. Jadi kalo mau merubah perilakunya ya kita harus bisa merubah keyakinan2 salah yang terlanjur tertanam di kalbunya
      salam

      Hapus
  8. Bapak berpendapat harus seimbang antara kemampuan akal dan kemampuan kalbu pastilah alasannya supaya bisa beribadah yang ujung-ujungnya supaya bisa masuk surga.
    Padahal jalan menuju surga kan banyak , bisa lewat agama manapun yang penting berbuat kebaikan, jadi kalau saya bisa melakukan kebaikan tanpa punya kemampuan kalbu kan tetep aja masuk surga, gak ribet-ribet amat ko untuk masuk surga itu , jadi kenapa mesti seimbang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, ini mas Fachri yg mantan wakil ketua DPR itu bukan? Moga2 bukan ya ..
      Menurut hemat saya, untuk mengetahui syarat masuk surga sebaiknya kita tidak mengarang-ngarang sendiri atau bertanya pada manusia yg mempunyai kemampuan terbatas, tapi tanyalah pada Sang Pemilik Surga.
      salam

      Hapus
    2. Mas Fachri salam kenal bro....! merinding saya baca pernyataan mas, hehehe....tapi saya setuju sekali sama jawaban pak Permadi...tapi gimana caranya nanya syarat masuk surga sama Tuhan sebagai pemilik surga pak? Apa saya harus mati dulu pak ? kan info ini dibutuhkan saat di dunia , kalo tahunya udah mati percuma dong....

      Hapus
    3. Nanya sama Tuhan jangan nunggu mati dulu dong mas Luki ... lagian emangnya kalo mas Luki mati bakal ketemu sama Tuhan gitu ... soalnya kata ustadz yg bakal ketemu Tuhan hanya orang2 yg ada di surga doang .. he..he..he..
      Di dunia kita bisa bertanya pada Tuhan, jawaban Tuhan terekam abadi di Alqur'an. Misalnya aja kita bertanya apa syarat utk bisa masuk surgaMu, Tuhan pun menjawab di An Nisaa' 13. Begitulah ...

      Hapus
  9. maksudnya PENGABDI yg baik...

    BalasHapus
  10. Assalamualaikum Bapak Permadi..
    Izinkan saya untuk bergabung .. Agar kalbu saya lebih faham lagi arti "pengabdian" yang sesungguhnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah "pengabdian" yang dimaksud, adalah perilaku yang "berkemampuan kalbu Selaras dengan Qur'ani" untuk menjalankan perintah2 Allah Swt ? Sedangkan untuk menjadi Khalifah yang baik saja, saya (57th)
      merasa belum tercapai, Pak .. Gimna nasib saya jika tiba-tiba, saat ini mati? Saya tidak mau seperti yang digambarkn di DLM QS: AL-MULK : 10.. Mohon saran u/selamatkan Roh/Jiwa ini. Terimakasih, Pak ..
      saja

      Hapus
    2. wls bu Rini, pengabdian itu bahasa lain dari ibadah, yaitu mentaati segala yg dikehendakiNya atau juga "berperilaku selaras dengan kehendakNya"
      Utk bisa berperilaku selaras dg kehendakNya inilah kita butuh kemampuan kalbu, bgmn caranya? Silakan lihat kembali jawaban2 di atas ya... salam

      Hapus
  11. Assalamualaikum.wr.wb...hatur nuhun Bapak..renungan ini menyadarkanku...dalam menjalani hidup ini sewajarnya aku seimbang antara urusan ukhrowi dan duniawi...sebelum tafakur aku tdk menyadari siapa sejatinya aku? dan aku diperjalankan dialam dunia ini tujuannya untuk apa ?...dan akibat yg kurasakan langkah ku dlm menjalani hidup gak tentu arah...gak bisa memilah-memilih.. gak tau mau ngapain 24 jam mengisi hidupku didunia ini..(yg kutahu hanya sholat, puasa, sedekah, haji, silaturahmi gak lbh dari itu) itupun kulakukan tanpa "kesadaran" gak ada ruhnya...hanya ritual belaka...lebih parahnya lg aku dulu hidup sering hanya menggunakan naluri...!!! Melihat setiap peristiwa dgn hukum sebab akibat ...apa bedanya aku dgn hewan ?..krn hewan hidupnya hanya menggunakan naluri sj tanpa akal apalagi kalbu..! Naluri itu sdh GIVEN dari Allah tdk perlu belajar...Semua makhluk ciptaanNya diberikan naluri...dulu aku gak "sadar" selain naluri aku jg punya potensi akal dan potensi kalbu yg harus diolah dalam menjalani hidup... agar hidupku balance menjadi makhluk ciptaanNya yg plg sempurna.. Subhanallah dgn "TAFAKUR" inilah baru kusadari... ternyata tugasku didunia ini sbg khalifah dan pengabdi...untuk menjadi KHALIFAH yg baik utk dapat mengelola bumi ciptaanNya...ada sekolahnya..utk aku mengolah potensi akalku All Out...shg muncul kemampuan menjadi khalifah yg baik dpt membaca, berhitung ,membuat pesawat terbang, mobil, mengelola bumi dst...jd tambah tersadar aku..akal hanya mampu melihat yg "tersurat" krn dunia ini nyata dan hasilnya terlihat langsung...selain khalifah tugasku utk menjadi PENGABDI yg baik ada sekolahnya melalui "tafakur" (sekolah kalbu) utk aku berproses mengasah potensi kalbuku... Karena kalbuku hanya mampu melihat yg "tersirat" aku mutlak menggunakan "Spiritual" yg hanya dapat ditangkap oleh yg tdk terlihat juga yaitu kalbu..krn spiritual sesuatu yg tdk nampak...tp dpt kurasakan..dpt kuraih melalui akal mata dan telinga berproses "mengolah rasa" agar kalbuku dpt menghayati , memahami,dgn aku mengolah potensi kalbu..kalbuku punya kemampuan sbg pengabdi(ada 6236 perintah dan laranganNya)...sejatinya hidup ini tdk ada rasa khawatir... sedih, stress, sabar,syukur berserah diri, BAHAGIA, tenteram terus dimanapun jiwa ini berada...sikapku selaras dgn kehendakNya...rasa ini aku sendiri yg meraihnya bila "kalbuku terhubung" sm Sang Maha Pencipta pastinya... kusadari seimbangnya hidupku bila akalku,kalbuku dan Al Quran melebur dlm mengisi hidupku...pantesan selama ini bila aku "salah " mengambil alih tugas pasti aku "rusak" ... sgt selaras dgn sumpah Nya...bila aku tdk mengguna kan potensi yg diberikan-Nya lbh sesat dari binatang ternak..Alhamdulillah ..hatur nuhun Pak semoga Bapak sll dalam rahmatNya dpt terus berbagi kesadaran bagi jiwa2 yg sedang diperjalan ini...Amiiin....Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin ..
      kasih sayangNya tak pernah luntur, upaya kita pun tak kenal mundur..
      salam

      Hapus
  12. Assalamu'alaikum bapak...sudah berapa minggu saya ga tafakur di blog bapak...menjadi orang yang istikomah memang tidaklah mudah. Urusan dunia bukanlah alasan. Ini sebagai pembuktian diri saya sendiri, selama off tidak menseriuskan penambahan kecerdasan kalbu, rasanya hambar..bleng..ga DBAS. Betapa pentingnya utk switch tafakur mode on terus...agar kecerdasan kalbu terus bertambah. Yang saya rasakan kecerdasan akal akan ngikut..jika kecerdasan kalbu bertambah. Contohnya, dulu sebelum bertafakur, sulit menghafal kisah nabi..tapi sekarang lebih mudah dengan menghayati dan merasakan..bisa teringat..subhanallah.. Wallahualam. Mohon pencerahannya bapak. Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. dg tafakur akal jadi cerdas? mungkin yg dimaksud bukan akal jadi cerdas ya tapi hafalannya jadi kuat

      Hapus