Mutiara Tauhid Renungan #22
KAMBING HITAM


Tidaklah diragukan lagi, Tuhan menciptakan kita dengan tujuan semata-mata untuk beribadah. Karena itu tidaklah mengherankan bila di mata Tuhan manusia yang hebat itu adalah yang bertakwa. Di lapangan, populasi orang yang melaksanakan ibadah secara ala kadarnya jauh lebih banyak ketimbang orang yang melakukannya dengan sepenuh hatinya. Mereka mengatakan ibadah itu sulit karena adanya setan yang selalu menghasut. Benarkah?


Setan itu ada tidaklah disangsikan. Namun bila malas beribadah gara-gara ulah setan, janganlah terburu-buru mengkambing-hitamkannya dulu. Jangan-jangan ibadah itu sulit dikarenakan karena kesalahan kita, yaitu kita kurang rela “mikir” sehingga kemampuan kalbu kita minim!

BUKANKAH TANPA KEMAMPUAN, HAL SEKECIL APAPUN AKAN TERASA SULIT ?




Gambar : pixabay.com




21 komentar:

  1. Kambing hitam banyak bertebaran. Di rumah marah karena : anak yang gak nurut, suami/istri yang gqk nauin, acara tv yang manas-manasin.
    Sampai kantor marah karena : anak buah yang males, bos yang gak mau dengerin usul hebat kita.
    Semua orang lain yang salah, gak pernah merqsa kalau diri sendiri yang salah. Hati galau mikirin kenapa orang kok begini, kenapa kok orang begitu.
    Padahal kalau mau (mikir dan) merasakan, kenapa orang lain yang berbuat, aku yang marah? Yang berbuat aja kalm aja kok.
    Kalau mau marah... marahlah pada jiwa. Hajar dia dengan MIkIR, sampai setanku bisa dibelenggu.

    BalasHapus
  2. Yg sy rasakan manusia itu tdk mau dikatakan salah walaupun perbuatan mrk tdk selaras dg kehendakNya..krn yg salah adl persepsi mrk dan minimnya kemampuan kalbu..shg apabila kita terprovokasi oleh mrk..bkn karena kesalahannya tp jangan2 kita sendiri yg kurang kemampuan kalbunya..maka apabila kita kurang mikir akan dg mudah kita mengkambinghitamkan kesalahan yg kita perbuat..pdhl kita saja yg kurang kemampuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya betul, kalo ngga nemu kambing hitamnya, cari aja kambing putih lalu dicat hitam aja .. itu tentunya kebodohan yang udah parah ya ...

      Hapus
  3. Aslm Bapak....waktu masih gelap..mmg setiap prilaku yg buruk selalu yg disalahkan itu setan...aku tdk pernah salah yg salah itu SETAN...bahaya banget klu punya persepsi seperti ini..kpn mau BENARNYA..tau2 ajal menyemput....Alhamdulillah ..sekarang sdh terang...ternyata penyebab prilaku buruk atau susah utk ibadah itu krn KALBU MINIM Kykn Ilahiyah..penyebabnya hanya satu krn tdk TAFAKUR/"MIKIR"..benar pak never stop tfkr...terima kasih bapak..salam.

    BalasHapus
  4. Asslkm pa.... merasa rasakan perenungan ini sy jd ingat ketika sy mulai belajar sepeda. Jangankan untuk melewati tanjakan dan jalanan terjal, mau bs jalan 10m aja rasanya sulit banget.... tp pa ketika sy sdh mahir , tanjakan dan jalanan terjalpun bs sy lalui dgn enteng2 saja tuch.... belakangan baru mengerti ternyata sulit naik sepeda masalahnya bukan krn jalanya nanjak dan terjal hehe...
    tetapi karena kemampuanku yg masih minim

    sepertinya sama ya pa.... ibadah jg pekerjaan (pekerjaan kalbu), ketika sy merasa berat/sulit untuk beribadah, setan memang ada, tp bukan lantaran adanya setan yg selalu menghasut.... tetapi karena kalbu aku minim kemampuan, sm halnya ketika aku blm punya kemampuan bersepeda mana bisa aku menaklukan jalan yg nanjak apalagi terjal!...

    Malu jadinya.... dulu ketika aku malas solat aku sering mengkambinghitamkan setan. Ah gara gara g "mikir" ternyata.... penyebabnya karena KALBU ku minim kemampuan!
    Kalo minim, bgmn bisa aku sukses melaksanakan tugas beribadah tanpa berbekal kemampuan? Melakukan ibadah (sabar, ikhlas, tidak bergunjing... dll) bahkan ibadah sekecil apapun Pastilah akan dirasa sulit!

    Jadi kalo aku ingin jadi manusia yg hebat, kalbuku hrs punya modal kemampuan ya pa? kemampuan hrs aku upayakan.. satu2nya cara..... kalbuku harus rela "MIKIR"... "MIKIR" lagi... TAFAKUR terus......

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah kalo udah mahir, jalanan nanjak atau turun bedanya hanya di waktu nyampenya aja ...

      Hapus
  5. Setuju pak.. "mikir" pelita hati..
    Memang aku ini kalau belum mengenal diri sejati rasanya mudah ya bilang karena setan aku jd sulit taat..
    Ini pernah saya alami ketika marah sama anak dan anak saya tanya kenapa saya harus marah? Iya..karena tadi ada setan yg menghasut utk marah..
    Kelihatannya kaya benar..padahal pembenaran aja.. karena aku nya belum jiwa, makanya gak "mikir" ..
    Karena minim kemampuan kalbu nya..
    Makin terasa sekarang, pentingnya "mikir" karena aku ini jiwa yg akan mempertanggung jawabkan smua perbuatanku di Dunia..
    kalau gak "mikir" jadi berteman dengan setan..

    Salam DBAS..

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mbak, kalo ada orang yg ngga mau "mikir" dikarungin pasti deh kita ngga bakalan bisa nebak yang dalam karung itu orang atau sapi .... tul ngga? he..he..he..

      Hapus
    2. Betul pak..
      Gak mau "mikir" si aku ini bisa lebih liar dr pd binatang yg hanya punya 1 nafsu saja..
      Alhamdulillah..dengan tafakur si aku jadi bisa menyadari adanya kalbu & mengisinya dengan keyakinan2 ilahiyah.. ini yg membedakan diriku dengan binatang..
      Terima kasih perenungannya pak..


      Hapus
  6. Astaghfirullah ...
    Memang kalau ndak "Mikir", pasti aku suka sekali nyari kambibg hitam terus kerjaannya ...

    Contohnya saat kacamata hancur ringsek karena keinjek suami, mulai deh aku nyari kambing hitam, padahal akunya aja narok kacamata sembarangan ...

    Itu baru contoh sepele ... Ampyun dech ...

    BalasHapus
  7. Waaduduhhh soal kambing hitam.....unik yaaa....tema nya langsung menohok niihh pak....Lahhh si kambing hitam malah sedeng bersemayam dengan gagahnya di jiwaku....obatnya cuma tafakur....mikirr....olah rasa terus menerus...jadikan al quran dan sunnah sebagai pedoman hidup bukan hiasan hidup.Biar si kambing hitam berubah menjadi putih.....salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. kambing hitam jangan dirubah jadi kambing putih, soalnya nanti bisa dicet ulang jadi hitam lagi
      kambing hitam harus dipotong, biar tamat riwayatnya ...

      Hapus
    2. Mantap pak....100% agree with your statement..😃 salam dbas

      Hapus
  8. Asww

    Benar pa,

    Memang sulit untuk mengakui kesalahan maupun kelemahan diri,
    sehingga lempar kesalahannya kepada si Kambing...

    Yang ada sebenarnya tidak ikhlas mengakuinya,
    tidak mampu ikhlas karena tidak punya keyakinan,
    tidak punya keyakinan karena tidak mau "mikir" / tafakur

    Seperti yg bapak sampaikan, "Bukankah tanpa kemampuan, hal sekecil apapun akan terasa sulit?"

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo merasa salah tapi melemparkannya pada sang kambing yg lagi bengong itu masih mending, yg paling repot dia kira itu emang bener2 kesalahannya si kambing ...

      Hapus
  9. memang rada bahaya.

    kalau masih cari "kambinghitam" atas ke eroran diri.

    jadinya, susah evaluasi,

    Kalau susah evaluasi, lalau bagaimana akan ada perubahan diri?

    ngeri..ngeri...

    BalasHapus
  10. Assalamualaikum bapak..
    sepakat pake bingits.. ibadah itu sulit, males2an.. dikarenakan karena kesalahan ku, yaitu aku kurang rela “mikir” sehingga kemampuan kalbu ku minim!...pas2an.. alhamdulillah sekarang ga lagi mengkambing hitamkan setan.. tp kesadaranku yg diatas (utk 'mikir') belum kental..masih encer..hikshiks..jd tetep ibadah ku belum berkualitas penuh penghayatan padaNya.. mohon bimbingannya bapak.. haturnuhun.. Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibadah itu kan kegiatan, yaitu kegiatan kalbu.
      sebenarnya ngga ada orang yg mau beribadah males2an, yg ada adalah orang yg ngga punya kemampuan kalbu tapi mengerjakan ibadah. jadilah dia kelihatannya kayak males2an .. nah utk menutupi kejelekannya itu dicarinyalah si kambing hitam

      Hapus