Mutiara Tauhid Renungan #19
SALAH KAPRAH

Ada dua kemungkinan penyebab tidak lulus dari ujian Allah. 
Kemungkinan pertama, karena soal ujiannya berada di luar kemampuan kita. 

Sedangkan kemungkinan yang kedua, kemampuan kalbu kita lah yang payah.  Mana ya yang benar …?
Mungkinkah DIA Yang Maha Bijaksana memberikan ujian di luar batas kemampuan manusia?  
Mungkin ngga sih ya DIA Yang Maha Bijaksana memberikan ujian di luar kemampuanku? 

Kalo kita rasa-rasa, niscaya yang pertama tidaklah mungkin, sedangkan yang kedua sangatlah mungkin sekali.
Begini ilustrasinya, bila orang otaknya tidak mempunyai kemampuan berbahasa Inggris, cukup diuji dengan “HOW ARE YOU” aja dia ngga bisa jawab. Begitu juga bila orang kalbunya ngga punya kemampuan sabar, ikhlas, berserah diri, bersyukur, pastilah diuji sedikit aja, orang Betawi bilang,  udah KELOJOTAN.

Jadi, bila kita gagal dalam ujian Allah janganlah selalu divonis ujiannya yang berat, tetapi cobalah “mikir” secuiil aja, bahwa : yang diuji Allah itu kan kalbu, tapi kenapa yang selalu kita bikin pintar akal?


Pantesan …pantesan… pantesan…





Gambar : www.pixabay.com

24 komentar:

  1. Trimakasih ya pak ... Buat ak jd alarm jd kl sudah terusik berarti ak salah pake ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. apakah yang dimaksud mbak Mimi kalo ngga lulus ujianNya berarti aku aja yang sebenarnya bodoh? mestinya jawabannya YES!

      Hapus
  2. Assalamualaikum Pak ..
    Mau tanya pak, apa ada bedanya antara Mungkinkah DIA Yang Maha Bijaksana memberikan ujian di luar batas kemampuan manusia ..dengan...Mungkinkah DIA Yang Maha BIjaksana memberikan ujian di luar batas kemampuanku, kalau menurut saya itu sama pak, "ku" adalah kata pengganti dari "manusia"

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, bedanya yang pertama yang dimaksud adalah manusia, sedangkan yang kedua yang dimaksud adalah orang per orang. Misalnya saja Allah tidak akan menguji manusia untuk terbang atau untuk menyelam seharian tanpa alat, walaupun manusia belajar sampai bongkok tidak akan pernah bisa lulus karena itu di luar batas kemampuan manusia. Tetapi Allah bisa saja menguji aku dengan kehilangan harta benda, karena bila aku tafakur, ngga usah sampe bongkok deh, aku bisa punya kemampuan ikhlas. Ilustrasinya begini : andaikata dari 100 siswa SD yang lulus ujian nasional ada 95 orang, apakah berarti soal ujiannya di luar batas kemampuan anak SD? Tentu ngga kan.. adapun ada 5 orang yang tidak lulus memang karena soalnya di luar kemampuan mereka diakibatkan mereka kurang belajar aja..
      Jadi Allah tidak hanya menguji mereka yang sudah punya kemampuan kalbu (ikhlas, berserah diri, dll) saja, yang belum punya kemampuan kalbupun akan diperlakukan sama. Ngga lulus? salah sendiri, kenapa hari gini ngga belajar ...?

      Hapus
    2. Terima kasih pak, saya jadi paham sekarang, terasa adilnya kalau begini, jadi orang yang mau belajar sampai dia punya kemampuan kalbu dan orang yang tidak mau belajar, diujinya sama.
      Kalau saya umpamakan begini ,ada orang yang sudah punya kemampuan kalbu dia dapat ujian anaknya meninggal, ada juga orang yang belum punya kemampuan kalbu eeeh dia juga dapat ujian yang sama ,anaknya meninggal juga.
      Kalau begitu...anjuran orang yang mengatakan jangan belajar agama dalem-dalem, supaya ujiannya juga gak dalem ,keliru ya pak.

      Hapus
    3. ada yang berpandangan begitu ya ... rasanya kalo mau "mikir" secuil aja pandangan seperti itu akan sepi peminat

      Hapus
  3. Assalamualaikum bapak. Dikala diuji oleh Allah..bknlah karena ujian itu diluar batas kemampuan manusia..karena itu janji Allah di qs 2:286. ..tp karena kemampuan kalbuku yang kurang. Hanya dengan tafakurlah kemampuan kalbuku meningkat. So, never stop tafakur. Berhenti tafakur..hancurlah hidupku. Yang jadi pertanyaan saya, kenapa di Albaqarah 286 ...(Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya... mhn pencerahannya bapak. Haturnuhun. Salam DBAS

    BalasHapus
  4. karena itulah apa pun yang diujikan Allah, kita pasti dapat lulus asalkan kita mau berikhtiar untuk lulus

    BalasHapus
  5. alhamdulillah
    Nuhun bapak...

    Aku adalah kalbu...
    Yang di uji Allah adalah kalbu...
    Utk bisa lulus ujian Allah, kalbu inilah yg semestinya aku buat cerdas denga tafakur...

    Pantesan aja ngga lulus lulus ujian ujian Allah...
    Ternyata "salah kaprah"... Salah urus...����
    Jadi makin terang mana yg semestinya di buat cerdas utk bisa lulus ujian Allah...

    "Mikir" yg membuat kalbu cerdas... Tafakur aja...
    Ikhtiar utk lulus...

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah akibat salah kaprah semuanya jadi salah urus

      Hapus
  6. Aslm Bapak...berasa banget kok klu g "MIKIR"..salah kaprah...Hidup utk diuji..tp slu gagal lg..ternyata penyebabnya salah arah..tdk sadar yg diuji itu adalah Jiwa, tp yg dibuat pintar Akal..seharusnya yg aku buat pintar/ punya kemampuan itu Jiwa aku.. pantesan2 slu berburuk sangka pada Allah..lebih gawatnya lg aku sebenarnya sdh " memaki" Allah. tp sekarang Alhamdulilah..sdh tau Arah.. yg hrs aku lakukan adalah mengisi kalbu aku dgn KI2 yg banyak.dgn cara merenung/merasakan..otomatis pasti aku lulus ujian Allah.Terima kasih Bapak sdh mengiring aku utk merenung terus. salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyebab ngga lulus diuji kan cuman satu, yaitu ngga punya kemampuan. Apapun ujiannya, tapi kalo punya kemampuan di bidang yg diuji itu bisa lulus kan ..
      Betul banget kita harus banyak punya keyakinan di kalbu, karena interaksi antara keyakinan2 inilah yang menghasilkan kemampuan kalbu seperi kemampuan sabar, kemampuan ikhlas, kemampuan berserah diri, kemampuan bersyukur dan masih banyak lagi ...
      salam

      Hapus
  7. Kalau mau "mikir" terasa yah.. gak lulus ujian karena ga mau belajar...
    Kalau mau "mikir" terasa yah.. Allah yg Maha Bijaksana tidak akan mungkin memberikan ujian di luar batas kemampuan manusia..
    Manusia disini yg seperti apa ?
    Terasa banget.. Apa aku sudah pantas dibilang manusia kalau perilaku masih di dominasi sejuta nafsu ?? Pantaslah.. dikasih ujianNya meronta..
    Pantaslah ujian untuk kalbu tapi yg dibuat cerdas akalnya terus..
    Pantas.. gak nyambung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kata kang Kabayan mah, "Jaka Sembung mukul bedug"

      Hapus
    2. Punten Pak Permadi, saya mah kolot jadul, gak ngerti bahasa anak muda , baru denger istilah "Jaka Sembung MUkul Bedug" naon maksadna pak ?

      Hapus
    3. he..he..he.. ini bahasa gaul di kuping orang tua sunda kedengarannya ngga sopan
      Jaka Sembung mukul bedug --> ngga nyambung blegug ..

      Hapus
  8. Ass Bpk.Semakin jelas skg knp sering tdk lulus dlm ujian Allah. BUKAN ujianNya yg berat krn tdk mungkin Zat Yang Maha Bijaksana memberikan diluar kemampuan aku tapi ARAH ikhtiarnya yg salah. Aku harus menyadari yg di Uji itu Kalbu berarti yg dibuat cerdas tentu Kalbu PASTI Lulus.Faktanya lagi2 yg dibuat cerdas Akal, ya...pastilah gagal ....tks Bpk udah mengingatkan lg...

    BalasHapus
  9. Ops .... Allah sangat mungkin memberikan ujian di luar batas kemampuanku, tapi DIA tidak mungkin memberikan ujian di luar batas kemampuan manusia. penjelasannya dapat dilihat jawaban dari pertanyaan Moch. Ginanjar di atas
    salam

    BalasHapus
  10. Yang saya rasakan..sebenarnya sederhana ya menghadapi ujian2 ketaatan itu kalo mempunyai kemampuan di bidang yg di uji itu..otomatis terasa enteng-enteng aja tuh menghadapinya.., Jadi kelojotan enggaknya itu karena salah saya sendiri..krn saya gak belajar..jadi gak punya kemampuan kan..
    Terasa berat karena saya gak punya kemampuan..!! Bukan karena ujian yg diberikan-Nya berat.
    Saat masih juga menyalahkan Allah/menghakimi-Nya.. aahh..saya ini sebenarnya gak mengenal siapa Tuhanku itu.
    Never stop tafakur..membuatku jadi semakin "mengenal diri"
    "Semakin mengenal diri..akan semakin mengenal Tuhan"
    Semakin mengenal Tuhan semakin mudah utk aku berperilaku selaras dgn kehendak2-Nya

    Saat saya me-rasa-rasakan dan menemukan kebenaran :
    manusia itu ada 2 : fisik dan jiwa.., sejatinya aku ini adlh jiwa.., aku mahluk yg punya kemampuan terbatas ini sangat perlu bantuan-Nya utk meraih pada keinginan puncak.
    * Allah sangat ingin manusia masuk Surga, Sebaik-baik manusia yg paling Taat, Allah Pasti campur tangan dlm kehidupanku.., jika Allah campur tangan Pasti "baik" utk aku meraih keinginan puncak.
    mulai terkuaklah..saat Allah Berupaya agar aku ke Surga-Nya..melalui diberinya ketidaknyamanan2..
    terasa..yg di uji ini jiwaku nih.. , upaya2 yg dilakukan menjadi gak salah kaprah lagi.. :
    aku tidak hanya puas di TAU.., tapi ikhtiar konsisten di ME-RASA-RASAKANNYA.. ( ajaran2 islam yg mana yg belum "terserap" dijiwaku nih..sampe2 di ujian ketaatan ini aku belum punya kemampuan utk lulus.
    Bapak..terasa benar ya..saat sudah ikhtiar di merasa-rasakannya..mengalir saja rasa itu..
    ko' skrg hati enteng2 aja ya mengahadapi ketidaknyamanan yg ini, yg ini..
    ko' skrg hati enteng2 aja ya menghadapi musibah yg menimpa ini..
    Albamdulillah..
    Terima kasih Bapak SA3 renungan Salah Kaprah ini..buat saya menjadi semakin membenam.., yg di uji Allah itu kalbuku..!! sia2 dan salah kaprah banget di sisa2 perjalanan jiwa ini justru yg dibikin pintar akalku terus. salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga mengenal dirinya semakin dalam lagi..
      salam

      Hapus
  11. Assalamualaikum wr wb
    Bp sebelum nya minta maaf nih yg akan d tulis disini ngg nyambung dg topik...saya cari kolom utk bertanyaa d luar topik tdk ada jd terpaksa deh d tulis disini

    Bp ada pembeli cdmp3 dr majalengka punya bbrp pertanyaan mohon bantuan bagaimana saya menjelaskan sama bp ini

    Begini pertanyaan nya:
    Bu setelah saya dengar sebagian cd ada pertanyaan bahwa cara untuk mendapatkan keyakinan dengan pengalaman langsung.terus bagai mana agar pengalaman langsung yang kita peroleh menjadi keyakinan ilahiyah bukan keyakinan yang tidak sesuai dgn kuran sunah,Ada lagi pertanyaan saya dengar di kaset bahwa ada amal shaleh dan amal baik yang di terima alloh dalah amal saleh.setelah saya baca di buku SK hal 14 ada rosul menyambut wanita tua dengan alasan dia pernah jiarah ke makam khodijah.dari uraian di atas saya menyimpulkan bahwa balas budi pun termasuk amal shaleh.mohon klarifikasinya

    BalasHapus
  12. wls, udah cukup bagus koq kalo menyadari ngga nyambung dg topik, kan topiknya aja '"salah kaprah" he..he..he..
    Penjelasan atas pertanyaan pertama, cek aja keyakinan yang diperoleh dari pengalaman langsung itu melanggar Alqur'an dan sunnah Rasul apa ngga? Bila ngga, itulah namanaya keyakinan Ilahiyyah.
    Penjelasan atas pertanyaan yg kedua, amal soleh itu segala perbuatan yang memenuhi persyaratan ibadah. Ada tiga. Pertama, ada perintah dari Allah atau RasulNya. Kedua, niatnya lilahi ta 'ala. Ketiga, caranya tidak bertentangan dg yg diajarkan Alqur'an dan Rasul.
    Moga2 dg info ini, dapat direnungkan sendiri ya apakah seseorang yg melakukan balas budi itu masuk amal soleh ataukah amal baik
    salam

    BalasHapus
  13. Assalamualaikum wr wb
    Nah sekarang yg nyambung dg topik ya pak😃
    Terasa sih pak ketika sudah mengenal tafakur ujiannya utk kalbu maka klo mau lulus ya kalbu nya smakin di pinter in

    Apa yg ada di akal di olah bagaimana bisa turun ke kalbu dan berproses menjadi keyakinan.

    Apalagi dg materi yg paling akhir Arti Hidup Mengenal Manusia...smakin faham aku tuh yg mana supaya gak salah urus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... kebayang kan ya, yang kesandung batu kakinya tapi yg dikasih minyak tawon jidatnya ..

      Hapus