Mutiara Tauhid Renungan #26
BUKAN NEKAD


Seorang wanita tampak berdoa mengangkat tangannya. Di antara isak tangisnya, sayup-sayup terdengar suaranya lirih :


Ya Allah … sekiranya aku beribadah lantaran mengharapkan surgaMu, jauhkanlah surga itu dariku …
Ya Allah … sekiranya aku beribadah lantaran takut Engkau masukan ke neraka, tempatkanlah aku di dasar neraka …

Semoga saja suatu hari kelak sebelum ajal menjemput, aku pun berani mengatakan ini.  semoga … semoga …. semoga ….

PECINTA BUKANLAH ORANG YANG MENGHARAPKAN DARI KEKASIHNYA SUATU  IMBALAN ATAU MENUNTUT DARINYA SUATU KEPERLUAN (Ibn ‘Atha’illah)



Gambar : pixabay.com



29 komentar:

  1. Masyaa Allah.....
    Keyakinan menentukan sikap...
    Begitu indahnya kesadaran yang luar biasa dari kalbu yg haqul yakin akan janji-janji Allah...

    Semoga dengan terus dan terus bertafakur, bercermin diri, mengenal diri... Jiwa ini pun mampu mengenal Allah demikian kentalnya...
    Aamiin Ya Allah...

    Terima kasih Ya Allah
    Terima kasih Bapak...
    Semakin mengenalNya semakin dalam jiwa merasakan keindahan dalam ketaatan...

    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. berjuang ..berjuang ...berjuang!!
      berjuang yg bagaimana?
      tafakur .. tafakur.. tafakur..!
      DIA tak akan rela membiarkan hamba-Nya yang selalu mengetuk pintu-Nya .. pasti dibukain!

      Hapus
  2. Wah beneran ada perempuan berdoa seperti itu ...???? atau ini tokoh fiktif yang diciptakan bapak sebagai pelengkap bahan renungan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia ada beneran, namanya Rabi'ah al-Adawiyyah

      Hapus
  3. Busyeeeet bener-bener nekad tuh orang berani nantangin Allah, sok suci kalo kata gw sich

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia ngga nekad, dia ngga berani nantang Allah, dia juga ngga sok suci
      memang bener kata pepatah lama, di antara kerumunan orang gila maka yang dianggap gila adalah yg waras ..

      Hapus
  4. Mudah2an suatu hari nanti aku pun berani berdoa seperti itu. Walaupun untuk saat ini rasanya mimpiiii.... Tapi aku harus bisa!

    BalasHapus
  5. Doa yg teramat sangat berat untuk dipanjatkan...kecuali bagi mereka yg jiwanya sudah sangat mengenal sifat2 Allah dengan sangat baik dan haqqul yakin...mudah2an kelak jiwaku bisa seperti ini...😇

    BalasHapus
    Balasan
    1. bermula dari adanya keinginan,
      semoga berakhir pada kenyataan.
      Yes, We can!

      Hapus
    2. Yes, We can!

      Dengan terus bertafakur...

      Fokus dan konsisten
      Seperti tetesan air mampu membuat batu cadas yg keras menjadi berlubang...!

      Hapus
  6. Aslm Bapa...berdoa seperti itu ternyata bkn NEKAD ya...klu bgt yg hrs dilkukan adalah aku hrs punya keinginan yg kuat dulu utk bisa berdoa seperti itu... krn klu aku punya keinginan yg kuat utk bs berdoa seperti pasti aku akan mengejar dan mencari caranya.....Alhamdulillah caranya never stop.tafakur..minta doanya pak...spy Allah slu membimbing hati saya utk mau merenung setiap saat...terima kasih. salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. keinginan yang kuat itu penting, karena ia akan melahirkan semangat yang kuat untuk berikhtiar
      salam

      Hapus
  7. Assalamualaikum Wr Wb
    Bp itu Rabiah gambaran orang yang arief ya?DUh saya masih jauuuhh masih masuk type pedagang dan budak...dengan fokus dan konsisten Tafakur,spt tetesan air yg melubangi batu bila aku bersungguh sungguh spt kata bp,yes we can ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, Ra'biah itu wanita tempo doeloe yang meninggalnya tahun 801 M. Kita kan manusia zaman sekarang, yg fasilitasnya sudah menang jaauuuh. Masa sih kita ngga bisa kayak beliau kalo semangatnya juga kayak beliau? Yes, we can!

      Hapus
  8. Assalamualaikum... Bapak bahan renungannya... sangat membantu mengentalkan kesadaranku ... hakekatnya berdoa... untuk apa aku berdoa..? Apakah sebagai tunggangan egoku /nafsuku atau kebutuhan jiwaku... Kusadari...bila yg berdoa jiwaku.. Spechlesss..semua terlihat terang tanpa batas..Alhamdulillah ...Salam

    BalasHapus
  9. Subhanallah... begitulah seorang mukmin sejati itu ya... , dia mampu menjadikan Do'a sbg senjata utk meraih tujuan puncaknya.. mampuuu...berdo'a seperti ituu..krn nafsunya sudah selalu mampu diperanginya..sebegitu dalamnya mengenal diri sejati..
    aku belum mampuuu... , Rasa..bhw do'a sbg senjataku utk meraih di dunia bahagiaa..Akhirat Surga...belum kentaal..berasaa...
    aku pilih islam tapi aku gunakan ajaran do'a versi ajaran lain..
    Dalam do'a2ku..masih ada do'a2 sbg tunggangan nafsuku.. masih ada lintasan2 "kambing" itu..
    ooh..jiwa.... lagi2...khianati islam.. nasibmu..( jiwa ini ) bgmn...??!!
    Begitu pentiiing..mengenal diri sejati semakin dalam..semakin meyakini janji-janji-Nya..
    benaaarrr...hidup ini perjuangan.., perjuangan never stop tafakur..
    Terima kasih Bapak SA3-nya...

    BalasHapus
  10. Itu doa dahsyat banget....itu wanita udah bener.2 devoted to Allah swt only....Kalau aku ini lho melihatnya adalah kepingin surga tp kelakuan masih jauh dr surga..kalau mengharap neraka jujur kalau saat ini mati yaa itu kayaknya tmpku.Dari kisah doa ibu tadi justru cambuk untukku agar bisa terus introspeksi diri day to day dan olah rasa terus detik ke detik sehingga neraca yg tadinya berat neraka semoga bisa setidaknya beratnya beralih ke surga.Yang jadi masalah bhw diri ini blm bisa jujur bhw kesalahan yg sudah dibuat lebih banyak dr perbuatan baik.Jadi perbanyak mikir yg ada Allah nya disetiap keadaan agar jiwa ga salah arah dan tetap berjalan dijalan NYA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "bahaya" kalo "mikir" itu cuma satu, yaitu neraka jadi sepi he..he..he..

      Hapus
  11. Dalam setiap ibadahku tak berani berharap lebih apalagi berharap syurga sedang aku hamba yg masih berlumur dosa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harapan itu kadang kala dibutuhkan untuk ke luar dari lumuran dosa .. setelah ke luar dari lumuran dosa, nah harapan sering kali tidak lagi dibutuhkan

      Hapus
  12. Contoh doa org yg udah haqul yakin banget nih hehe udh ga penting mau d surga apa neraka yg ptg taqwa sesuai manual book....pak permadi sya pernah doa agak sedikit "memaksa" krn berkaitan dgn dbas krn pd saat itu db sy ilang krn dihajar 3 ujian skaligus dan ternyata bnr y klo doa yg ujungnya taqwa psti dikabulin....mnrt sy kita "maksa" minta suatu hikmah sih sah2 aja kan y? Bukan doa printipan tp hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. *printilan mksdnya pak hwhe

      Hapus
    2. ya, "maksa" minta sama Tuhan agar menjadi orang yang bertakwa boleh2 aja, masalahnya adalah Tuhan punya aturan sendiri, DIA tidak mau merubah kita bila kita sendiri tidak berusaha merubahnya ..

      Hapus
  13. Assalamu'alaikum pak, syahdu rasanya mendengar doa Rabi'ah diatas..., jadi pengen bisa berdoa sesyahdu Rabi'ah ...

    Tapi aku optimis bisa berdoa seperti dia, asalkan aku mau memperbanyak keyakinan illahiyah yang ada dihatiku dengan cara bertafakur tiada henti ...

    Trimakasih pak atas Bahan Renungan Kalbunya ... Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju ..
      Allah pasti membantu orang yang menghampiriNya .. yakin!

      Hapus
  14. Assalamualaikum bapak..

    berikut ini ada link di youtube lagu Haddad Alwi-Pengakuan..

    Lirik :
    Oh Tuhan, aku bukanlah ahli surga
    Juga tak mampu menahan siksa neraka

    Kabulkan taubat ampuni dosa-dosaku
    Hanyalah Engkau pengampun dosa hamba-Mu

    Dosa-dosaku tak terhitung bagai debu
    Ya Illahi terimalah amal taubatku

    Sisa umurku berkurang setiap hari
    Dosa-dosaku makin bertambah Yaa Illahi

    Hamba yang berdosa datang bersimpuh
    Menyembah-Mu
    Mengaku menyeru dan memohon ampunan-Mu

    https://www.youtube.com/watch?v=8t0MC5nqcvM


    sungguh lagu diatas perwujudan isi hati ini...

    mhn maaf bapak jika krg berkenan, haturnuhun bapak atas perenungannya...semoga Allah merahmati bapak dan keluarga.. barakallahu fiikum.

    Salam...

    BalasHapus