Mutiara Tauhid Renungan #23
ORISINAL


Barang orisinal tidak selalu lebih baik. 
Onderdil mobil yang orisinal memang lebih baik, tapi “onderdil” manusia?
Bila kita lihat otak, mana yang lebih baik : otak yang masih orisinal (bahasa terangnya jarang dipake) atau otak yang sering digunakan? 
Bagaimana pula dengan kalbu, mana yang lebih baik : kalbu yang masih orisinal atau kalbu yang sering dipake?
Bila kalbu sering digunakan ia akan jadi cerdas, ibarat pisau yang sering diasah. Tak heran bila ia punya kemampuan bersyukur, sabar, ikhlas, berserah diri, rendah hati, pemaaf. Nah gampang dimengerti, mudah marah, suudzon, menghujat, culas adalah cerminan dari kalbu yang masih orisinal.

Mengapa ketakwaan kita tidak juga kunjung meningkat? 

Jangan-jangan bukannya lantaran kurang banyak mendengarkan tausiah, tetapi karena kita lebih suka mempertahankan kalbu tetap orisinal ketimbang digunakan untuk bertafakur.






Gambar : unsplash.com

22 komentar:

  1. Aslm Bapak..iya ya..klu barang lebih baik yg orisinal...tp tdk begitu dgn MANUSIA..potensinya ada AKAL dan KALBU..dua2nya awalnya orisinal..Akal yg sering digunakan utk berpikir/ membayangkan) pasti dia cerdas( berhitung,membacaca,komputer dll) pasti tdk orisinal lg..KALBU jg hrs digunakan spy kalbu Cerdas..nah MASALAHNYA itu disini ya pak!!! tdk banyak yg TAU /SADAR bgmn caranya membuat Kalbu itu spy Cerdas(sabar,ikhlas,pemaaf,santun dll)..mknya membiarkan Kalbunya orisinal..yg KASIHANNYA ingin sih spy sabar, ikhlas,pemaaf tp tdk bisa2 sampai diusia tua atau sampai pindah alam..Waaah bahaya banget....Alhamdulillah...bapak sdh menemukan METODA utk membuat Kalbu spy CERDAS..yaitu dgn cara TAFAKUR.. dominan yg digunakan KALBU utk MERASA2KAN/DIRASA2KAN..inilah yg akan membuahkan namanya KEYAKINAN/KESADARAN/HIKMAH/RUMUS2 KEHIDUPAN..dan ini yg akan membuat SIKAP/PRILAKU OTOMATIS keluar jd MULIA/ISLAMI. terima kasih banyak pak sdh mau berbagi perenungan selama ini...salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      entah kenapa kenyataannya koq masih banyak yg ngga menyadari adanya kemampuan kalbu ya... makanya kalbu dibiarkan tetap orisinal

      Hapus
  2. Jadi bapak lebih suka yang KW daripada yang orisinal ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang Zali, orisinal di dalam konteks renungan ini ngga ada kaitannya sama sekali dengan KW. Nanti ya kalo kita mau beli onderdil mobil, nah pilih yg mana : yg orisinal atau KW.
      Memang kalo kita ngga pas memahami kontekstual persoalan yg sedang dibahas, seringkali tanpa merasa salah sebenarnya kita melenceng jauh. Tapi ngga usah khawatir, selama kita ngga menghakimi tapi bertabayun, insya Allah akan aman. salam

      Hapus
  3. Saat aku belum mengenal diri sejati, mudah untuk merasa was-was, gelisah,sedih,galau, marah, kesal ,dan teman2nya..
    Tetapi ketika menyadari aku ini jiwa barulah punya keinginan untuk bahagia, tentram, nyaman ..
    Memang benar pak.. perubahan itu dimulai dari diriku sendiri..Rasulullah pun mengajarkan untuk kita bertafakur sejenak.. spy berkualitas kalbu ini, kalau dibiarkan orisinal kan kosong , gak ada isinya..gak heran, sikap nya gak mutu yah..


    BalasHapus
    Balasan
    1. yah mudah2an ketika kita sedang marah kita ingat bhw marah adalah produk dari kalbu yg orisinal, akhirnya kan jadi malu, mulai deh "mikir" ..

      Hapus
  4. Assalamualaikum... Bapakkkk setelah "mikir" "kurasa2kan" bener yaa...semua informasi apapun ditangkap oleh mata dan telinga...lalu akal ini dipake All Out utk menganalisa,mengobservasi..lalu dgn "Tafakur" kalbu ini dipake All Out jg utk "merasakan" dan "menghayati"agar punya kemampuan "beribadah(taat)" berprilaku selaras dgn kehendakNya (sabar,ikhlas,syukur sholat,puasa dst..ada 6236 perintah dan laranganNya) jd SunatullahNya sangat nyambung dgn pepatah ini yaa pak...Pikir PELITA Hati...
    Bila akal gak dipake (ORISINIL) IQ jd jongkok dampaknya langsung nyata terlihat pastinya buta hurup..Bila kalbu Orisinil (gak pernah dipake pastinya dampaknya tdk bisa "BERIBADAH").. "tafakurku" melihat atraksi topeng monyett...Sarimin pake mukenah lg sholat... bener tuhh sarimin melakukan gerakan sholat... Astagfirullahalazimmmmmmmmm apa bedanya aku dgn monyet..kalo akal Orisinil yg lbh parah lg kalbu Orisinil... nahhhhh kurasa2kan kalo akal dan kalbunya orisinil pasti yg dipake naluri lg naluri lg....pastinya prilakunya lbh sesat dari binatang ternak ...sgt selaras dgn SumpahNya : manusia yg orisinil gak pake akal gak pake kalbu hidupnya lebih sesat dari binatang ternakkk... Satu2nya makhluk ciptaan Allah yg palinggggg cerdas pake akal dan kalbunya...dan satu2nya manusi yg paling mulia akhlaknya dimuka bumi ini Suri tauladan kita Rasulullah SAW.. Allohummashalli ala sayyidina muhammad wa ala ali sayyidina Muhammad...hatur nuhunnnnn Bapak ..masih banyak "yahudi2 buta" yg disuapi spt yg dicontohkan Rasulullah...hatur nuhunnnn Bapakkk ... Semoga Bapak jg mendapat kedudukan yg tinggi diakhirat nanti... Amiiin...Alhamdulillah.. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iqra' itu pasti pake kalbu, dan iqra' adalah firman Allah yg pertama turun
      dengan kata lain firman Allah yg pertama kali turun adalah : pakailah kalbumu!

      Hapus
  5. Subhanallah...hatur nuhun Bapakkk pencerahannya...Rasulullah manusia yg paling cerdas Iqra' pake kalbunya.. "kurasa2kan" 24 jam hidupku Allah menyuruhku menjalankan perintah utamanya Iqra' setiap saat....sangat pentingnya ayt yg pertama kali turun Iqra'...Rasulullah SAW digua hira 13 tahun "membaca" Al Quran bukan dgn mata fisik tp dgn mata kalbu... "berkarya" mengolah rasa setiap ayat2 Al Quran dikalbunya... Subhanallah...prilakunya membuahkan sikap Al Quran berjalan...1500 tahun yg lalu Rasulullah bersabda: dalam dirimu ada segumpal daging bila daging itu baik maka baiklah seluruh anggota tubuhmu daging itu adalah kalbu(hati)... tambah membenam kesadaranku...never stop "tafakur"... hatur nuhun Bapakk.. Salam

    BalasHapus
  6. Kalo di rasa-rasa..., kan kemampuan bersyukur, sabar, ikhlas, berserah diri, rendah hati, pemaaf ( Sikap2 ) itu hanya akan muncul dari interaksi ky2 illahiyah yg sudah berada didalam kalbu.
    Tidak ada yg bisa menentukan sikap selain dari isi kalbu/ky. Berarti kan sangat penting banget ky2 illahiyah itu.
    Kalo sudah menyadari bhw Sikap itu hanya akan muncul dari isi kalbu/ky, Pasti berasa bangeet..tafakur itu pentiiing...!!
    Semakin terasa Pak.. , karena belum "bulat" kesadaran inilah, yg membuat lebih suka mempertahankan kalbu tetap orisinil ketimbang kalbu digunakan utk bertafakur.

    BalasHapus
  7. memang untuk yang baik2 selalu aja banyak rintangannya ya ...
    Yes, we can!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heehee.. iya benar Pak.. :)
      Never stop tafakur, Yes we can!

      Hapus
  8. Kalo di rasa-rasakan lagi.. kalbu itu tempatnya ky2 illahiyah.. berarti kalbu itu sbg "jembatan" utk terhubungnya jiwa dgn Allah.. , jika interaksi ky illahiyah di pintu ujian itu sudah terpateri di kalbu..gak ada yg bisa mengahalangi utk mampu sabar..
    upaya yg kulakukan harusnya kan me-rasa-rasakan..bukannya me-mikir-mikirkan..( dominan akal ) kan gak nyambung lg.., udah puas di TAU..tidak lanjut di Me-rasa-rasakannya..
    dgn me-rasa-rasakan renungan ini..semakin membenam..knp ketakwaan gak meningkat / knp belum punya kemampuan di semua pintu ujian.., pasti karena saya kurang tafakurnya.., apalagi setelah ngerti..ky illahiyah itu akan mudah dirasakan jika kalbu bersih.. sdgkan membersihkan kalbu yg kotor itu hanya dgn tafakur.. , krn tidak ada yg bisa memunculkan kemampuan kalbu selain dari interaksi ky2 yg sudah berada didalam kalbu.

    Terima kasih Bapak SA3-nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ... sdgkan membersihkan kalbu yg kotor itu hanya dg tafakur ..., mungkin maksudnya dg tafakur maka muncul Keyakinan Ilahiyyah yg dapat menjaga kalbu

      Hapus
    2. iya Pak, maksudnya dgn tafakur maka muncul keyakinan2 illahiyah yg dapat menjaga kalbu
      pentingnya.."mikir"..

      Hapus
    3. Terima kasih Bapak SA3 koreksinya.. , semakin membenam..

      Hapus
  9. Kalo di rasa-rasakan lagi.. kalbu itu tempatnya ky2 illahiyah.. berarti kalbu itu sbg "jembatan" utk terhubungnya jiwa dgn Allah.. , jika interaksi ky illahiyah di pintu ujian itu sudah terpateri di kalbu..gak ada yg bisa mengahalangi utk mampu sabar..
    upaya yg kulakukan harusnya kan me-rasa-rasakan..bukannya me-mikir-mikirkan..( dominan akal ) kan gak nyambung lg.., udah puas di TAU..tidak lanjut di Me-rasa-rasakannya..
    dgn me-rasa-rasakan renungan ini..semakin membenam..knp ketakwaan gak meningkat / knp belum punya kemampuan di semua pintu ujian.., pasti karena saya kurang tafakurnya.., apalagi setelah ngerti..ky illahiyah itu akan mudah dirasakan jika kalbu bersih.. sdgkan membersihkan kalbu yg kotor itu hanya dgn tafakur.. , krn dgn tafakur maka muncul ky2 illahiyah yg akan menjaga kalbu.

    Terima kasih Bapak SA3-nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      jalannya udah ketemu, tinggal terusss melangkah aja..
      salam

      Hapus
    2. Terima kasih SA3 ajaran2 islam yg Bapak sampaikan melalui Metoda Tafakuran Mutiara Tauhid ini, salam

      Hapus
  10. Assalamualaikum bapak..
    Haturnuhun bapak pencerahannya...jadi tertohok:-)..alhamdulillah..
    Mengapa ketakwaan ku tidak juga kunjung meningkat? sebaik apapun metode nya, ujung2nya kembali pada diri ini. Mau kah aku 'mikir'..? agar kalbuku terpakai lewat tafakur..jika tidak sayang disayang...orisinal..mubazir..sudah jelas Allah peruntukkan kalbuku untuk digunakan (Al A'raf:179)..tp tidak kugunakan dengan sebaik2nya untukNya, bahkan kuabaikan begitu saja. Astaghfirullahal adziim.. semoga menjadi manusia yang lebih baik..aamiin..

    haturnuhun bapak..
    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kita "mikir" maka mau ngga mau kita akan 'terpaksa' jadi orang baik
      jangan2 kenapa kita ngga mau "mikir" krn ngga rela jadi orang baik nih ...

      Hapus