Mutiara Tauhid Renungan #27
BUAH KULDI

Aku aslinya bukanlah penduduk dunia, aku datang dari surga. Karena ada tugas penting, aku dimutasikan-Nya ke dunia.
Tuhanku Yang Maha Pengasih Maha Penyayang tidak begitu saja melepaskan aku di dunia. Dia membekaliku dengan Alqur’an dan Rasul-Nya agar aku bisa hidup serasa di surga.
Seperti layaknya di surga, di dunia pun aku boleh melakukan apa saja yang aku mau asalkan bukan “buah kuldi.”


Aku boleh setiap hari gonta ganti mobil baru asalkan tidak membuatku lalai dari mengingatNya, ataupun takabur berbangga diri.
Aku boleh berbaju buatan perancang kelas dunia, asalkan tetap rendah hati dan tidak memperlihatkan auratku.
Aku boleh ... ah layaknya seperti di surga apapun boleh aku lakukan ..., asalkan jangan “buah kuldi” saja.



Gambar : pixabay.com

30 komentar:

  1. Assalamualaikum wwb
    Mengenai buah kuldi ini unik u jiwa aku. Di sini akan banyak keyakinan illahiyah yg bisa aku dapatkan asal pakai "mikir". Kalau perintah Allah di langgar itu namanya membangkang. Yg jd pertanyaan apakah aku selama ini malah asyik makan buah kuldi ? Apakah aku selama ini sudah TAAT ?...Perintah Allah DIA Yang Maha Pencipta sudah telak dan jelas bhw aku hanya disuruh TAAT...TAAT dan TAAT. Tafakur dan olah rasa lagi...introspeksi diri...aku ini apakah sudah menjalankan perintah dan meninggalkan laranganNYA. Semoga melalui tafakur ini aku bisa lebih sadar sudah seberapa jauh aku melangkah. Indahnya kisah buah kuldi kalau di tafakurin.
    Wassallam
    Ami Lakshmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls mbak Lakshmi, ya setuju
      semoga setiap kita mau membangkang, teringat lagi akan kisah buah khuldi ..
      salam

      Hapus
  2. Pa, buah kuldi kan kalo di surga, kl di dunia jd buah apel ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat datang kembali mas Dimas, he..he.. he.. buah kuldi itu ngga ada hubungannya sama buah apel, atau dg buah simalakama, atau dg buah apapun. Mungkin mas Dimas baca tulisan ini terlalu terburu2 shg terpengaruh deh sama gambar apel.
      "Buah kuldi" di dunia menjelma jadi aturan2 Allah dan Rasul-Nya. Jadi kalo kita makan buah kuldi, itu sama saja artinya kita melanggar Alqur'an dan sunnah Rasul. Jelaskah?

      Hapus
    2. Hehehe maaf ya pa Dimas br, belajar agamanya... gk ngerti msud buah kuldi menjelma jd aturan-aturan Allah, bs lbh dijelasin lg ..

      Hapus
    3. silakan bila ada yg mau bantu Dimas nih ...

      Hapus
    4. Ass p permadi.. sy mw coba memberi sdkt penjelasan kp sdr dimas smg bisa membantu..Mnrt riwayat N.Adam dan St.Hawa sblm mrk dipindahkan kedunia mrk hdp disurga dan bebas melakukan apa saja kecuali mendekati apalagi memakan buah kuldi. Jadi ajaran utk kita adlh sgl apa2 yg bertentangan dg AQ dan SR diibaratkan sbg buah kuldi nya N.Adam dan St Hawa saat itu.. trmksh pak

      Hapus
    5. Alhamdulillah jelas.....nuhun pa, nuhun bu.

      Hapus
  3. Assalamualaikum Pak Permadi
    Pak, kenapa kalau kata para ustad, agama itu gudangnya larangan, tapi kalau kata bapak koq semua yang kita mau boleh dilakukan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oo kata ustad gitu ya..?
      kalo menurut saya yang dilarang itu cuman satu aja koq bukannya segudang
      jadi ngga bener ya kalo disimpulkan semua boleh dilakukan, coba dibaca lagi deh pelan2 ya ..

      Hapus
  4. Aslm Bapak...klu direnungkan BUAH KULDI ini.dahsyat jg ya Pak buat JIWA...HIDUP ini jd INDAH...krn Allah memberikan KEBEBASAN PENUH utk kita melakukan apapun yg kita mau...asalkan kita TETAP berada dlm KORIDORNYA ( tdk melanggar Alq dan Sunah)...krn dunia ini Allah ciptakan begitu indah dan mempesona..tp gara2 sebelumnya punya persepsi yg tdk benar bahwa kita tdk boleh ini,itu...shg hidup jd sempit dan menakutkan....terima kasih pak perenungannya...ternyata aku bisa merasakan gimana nikmatnya disurga...walaupun msh dialam dunia..salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena itu kenikmatan dunia gara2 agama jangan ditinggalkan ya ...
      bila kita menikmati dunia diiringi dengan ketaatan, maka kenikmatan itu akan terruuuus berlanjut ...

      Hapus
  5. Baca tulisan Bapak terasa banget kasih sayang Allah kepada manusia, kepada "maha karya-Nya" yg selalu dijaga-Nya agar tidak sampai "rusak"...mudah2an aku adalah sang jiwa yg berhati2 dlm mengemban tugas dari Sang Pencipta...agar hidupku serasa di surga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin..
      moga2 kita selalu sadar ya keinginan jiwa yg tdk disupport dg kemampuan jiwa tak ubahnya dengan panjang angan2 belaka ..

      Hapus
  6. Hmmm...berasa bangeet..Bapak.., merasa-rasakan renungan buah "khuldi" ini... , utk semakin membenam... selalu aware atas ketidaktaatan2ku...!! tidak tenggelam dalam keindahan dunia.., dan dgn "ket-tidakmampuan-Nya memberhentikan kasih sayang-Nya"... seberapa banyak kelokan itu.. setajam apapun tanjakan perjalanan jiwa di dunia ini....jiwa bisa..merasakan hidup serasa..di surga.... krn DIA juga membekali aku Alqur'an dan Sunnah Rasul-Nya..., tinggal pilih..aku mau pake sudut pandang yg mana...???
    Dan bersyukurnya lagi..aku temukan cara menemukan dan memilihnya..., melaui majelis tafakuran mutiara tauhid ini..Terima kasih SA3-nya Bapak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, dg berpedoman pada Alquran dan sunnah Rasul pastilah hidup selalu "lapang" serasa di surga

      Hapus
  7. terus terang selama ini saya takut masuk ke ranah agama karena banyak larangannya.Ternyata walaupun kita sudah shalat dan sering ngaji,udah pake jilbab lagi....masih boleh ya ke mall....

    BalasHapus
    Balasan
    1. agama tidak mematikan kesenangan duniawi
      kita boleh aja ke mall, asalkan jangan nyolong
      kita boleh aja berjoged ria, asalkan jangan keliatan aurat atau gerakan yg seronok
      kita boleh aja nyanyi karaokean, asalkan jangan minuman keras atau maksiat
      kita boleh aja main gaple, asalkan jangan judi
      kita boleh aja ... apapun deh, asalkan jangan 'buah kuldi'

      Hapus
  8. Subhanallah..Hatur nuhunn bahan renungannya Bapak.. mengentalkan kesadaranku..asal muasal manusia dari surga hidup "bebas" disurga..namun pada waktu itu laranganNya hanya 1 dilarang mendekati dan memakan buah khuldi...namun manusia pertama ciptran Allah ini yg gagal dgn 1 laranganNya ini...kini aku sdh terlanjur saat ini berada didunia.. dgn buah khuldi yg sgt banyak variasinya dengan "mikir" jiwaku "selamat" dgn tdk memamakan buah khuldi yg sgt banyak variasinya dialam dunia ini.. Alhamdulillah..dgn "mikir" membuatku hidupku dialam dunia ini serasa disurga sebelum kembali kesurgaNya Alhamdulillah...Hatur nuhum Bapakk..May Allah Always Bless You..Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih jauh lagi ... 'buah kuldi' itu adalah segala yg buruk2, yang pastinya bakalan marugikan manusia kalo dimakan

      Hapus
    2. Saya sekarang jadi ngerti kalo "buah kuldi" itu adalah segala sesuatu yg bisa merusak manusia, pantesan DIA larang.

      Hapus
    3. Begitulah kasih sayangNya pada manusia ... DIA selalu menjaga kita
      makanya buah kuldi jangan dimakan ya, nanti "sakit perut"

      Hapus
  9. Astaghfirullah ... Hampir saja termakan buah kuldi buruk sangka ... Untung cepat sadar langsung deh dimuntahkan ... Alhamdulillah ... Trimakasih pak

    BalasHapus
  10. Salam pak .. Bagaimana kalau saya baru sadar bahwa saya telah 'makan' 'buah kuldi' ?? Sedangkan sudah tidak bs d muntahkan lagi ... Apa yg harus saya lakukan ? #helpme 🙏🏻

    BalasHapus
    Balasan
    1. buah kuldi selalu bisa dimuntahkan, caranya bukan dengan mencolok jari kekerongkongan ya ... tapi dengan janji aja ngga mau makan itu lagi

      Hapus
  11. Trimakasih pak, karena sudah dikasih cara memuntahkan buah kuldi yg hampir ketelan ... Alhamdulillah ..

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah..
    Hatur nuhun pak atas perenungan "buah kuldi" ini.. pencerahan sekali utk jiwa ini yg ternyata pernah memakannya..
    Terasa memang Allah menyelamatkan aku dr bahayanya kalau terlanjur tertelan si "buah kuldi" ini..
    Makin terasa bhw memang DIA tidak mampu untuk melepaskan jubah kasih & sayangNya untuk umatNya..
    DIA yg lebih ingin umatNya masuk ke surgaNya.. ke tempat semestinya manusia itu berasal..
    Subhanallah..
    ALHAMDULILLAH..

    BalasHapus
  13. Assalamu'alaikum bapak..
    [asalkan jangan “buah kuldi” saja]..hiks.. sepertinya mudah..buat aku tanpa proses tafakur "buah kuldi" ditelan juga..ga sadar itu dilarang Allah.. karena ga 'berfikir sejenak' jd ditelan jg...sdh tau itu dilarang Allah.. tapi ga yakin..beginilah jadinya. Semakin terasa bedanya tau dan yakin. Semoga semakin aware dengan "buah kuldi"...haturnuhun bapak perenungan buah kuldi nya..
    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ..
      lebih banyak yg boleh dimakan koq ketimbang yang dilarang ..

      Hapus