Mutiara Tauhid Renungan #18
BUMERANG

Mengenal diri sejati itu sangatlah penting.
Bila belum mengenal diri sejati, maka perbuatan jahat dianggap merugikan orang lain. 

Padahal bila sudah mengenal diri sejati, perbuatan jahat itu tak ubahnya bagaikan bumerang yang kelak akan berbalik merugikan diri sendiri.


“BARANGSIAPA YANG BERBUAT BAIK MAKA UNTUK KEBAIKAN DIRINYA SENDIRI, DAN BARANGSIAPA YANG BERBUAT JAHAT MAKA ADALAH UNTUK KECELAKAAN DIRINYA SENDIRI..,” demikian penjelasan Allah dalam Alqur’an.



Gambar : www.unsplash.com



19 komentar:

  1. Perbuatan jahat berarti tidak merugikan orang lain ??????
    menurut saya pernyataan bapak ini nyeleneh pak, apa gak bikin sesat nih ?

    BalasHapus
  2. he..he..he.. wah salah nangkap pesan nih .. Maksudnya bukan perbuatan jahat itu tidak merugikan orang lain, coba deh bacanya jangan terburu2 tapi sambil dirasa-rasain. Kalo masih bingung juga, sekarang coba deh bacanya dari bagian akhir dulu. Masih menganggap nyeleneh juga? Coba deh tanya temennya yang udah mengenal diri sejati. Jangan sampe memvonis orang sesat sebenarnya lantaran ketidak-mengertian (bahasa halusnya dari kebodohan, maaf ah..)kita sendiri

    BalasHapus
  3. Ass..yg sy rasakan setelah sy mulai merasakan didlm diri ini ada 2 yaitu jiwa dan raga..maka yg dimaksud aku disini adlh jiwa..jiwa yg sdg mengembara menuju surga..dan selama dlm pengembaraan ini kelak ditempat tujuan kita hrs mempertanggungjawabkan sgl perbuatan kita.. termasuk perbuatan jahat yg kita lakukan thdp org lain..sbb sbg pertanggungjawabannya kita hrs mengganti perbuatan jahat itu dg pahala yg kita punya..itulah kerugian terbesar nanusia yg sesungguhnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini OK, tapi mengenai kerugian terbesar manusia coba direnungkan lagi renungan #17
      salam

      Hapus
  4. Terimakasih atas koreksinya pak... smg dgn kekeliruan ini aku tdk akan lupa dan semakin giat merasa rasajan ternyata kerugisn terbesar manusia adalah saat kita merasa benar pdhl keliru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja dirasa-rasain, misalnya aja orang yang yakin neraka itu ngga kekal eh taunya kekal, kerasa ngga gimana paniknya ketika dia dijebloskan ke sana ...

      Hapus
  5. Perbuatan jahat itu sebenarnya tidak merugikan orang lain...namun sebaliknya akan merugikan diri sendiri...seperti bumerang yg akan berbalik menyerang diri kita sendiri...

    BalasHapus
  6. Aslm Bapak..penting bangeet ya kenal siapa AKU..klu tdk akan SALAH ARAH terus dlm memahami KEBENARAN ILAHIYAH (ALQ)...cthnya: ktk berbuat jahat dikirain yg rugi org itu,begitu jg sebaliknya berbuat baik dikirain yg untung org itu...padahal jelas2 Allah berfirman:berbuat baik itu untuk diri sendiri, begitu jg berbuat jahat itu utk diri sendiri...terima kasih Pak sdh mengiring saya utk slu merenung..salam DBAS:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wls, kalo ngga kenal AKU secara fisik aja bahaya. Misalnya ukuran badan kita kurus, beli bajunya ukuran XL, kacau kan... Apalagi ngga kenal AKU sejatinya, jauuuuhhhh lebih kacau lagi

      Hapus
  7. Assalamu'alamum pak, ya bener pak kalau menurut logika namanya juga kejahatan pasti merugikan orang lain, tapi kalau mau menggunakan rasa kejahatan yang ku lakukan ini akan merugikan diriku sendiri,karena aku bukan jasad tapi aku adalah kalbuku yang akan bertanggung jawab , atas kejahatan yang kulakukan ...

    Trimakasih pak atas perenungannya, sehingga membuat aku jadi berfikir / ada rem setiap kali akan melakukan kejahatan ... Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah antara "bangun" dan "tidur" memang beda...

      Hapus
  8. Asslkm... betuuuul banget pak dengan mengenal diri sejati, maka sudut pandang aku (sang jiwa) otomatis akan berbeda, memandang setiap peristiwa dari sudut pandang Al-Qur'an, maka sikap kitapun akan selaras dengan kehendak-Nya

    Terimakasih pak semoga dgn perenungan ini jiwaku semakin terbangun....

    BalasHapus
  9. Assalamu'alaikum Bapak, terasa sekali betapa pentingnya mengenal siapa sejatinya diri ini..
    Yang saya rasakan..disaat saya temukan kebenaran.. siapa "aku" ini..: ternyata sejatinya "aku" ini adlh Jiwa.. yg hanya singgah sebentar di dunia ini..dan.. ada "tugas" yg harus kulakukan dan kulaporkan utk menentukan di tempat "rumah" abadinya "aku" ( jiwa ).., lalu saya temukan..ternyata segala action2ku itu adlh "bumerang".., langsung terasa..betapa..byk pertanggungjawaban jiwa yg tidak selaras.., krn tidak terasanya segala perbuatan burukku itu sejatinya utk kerugian diriku sendiri.., dan aku "pelit" berbuat baik krn tidak terasanya..segala perbuatan baik itu sejatinya utk diriku sendiri..
    Dengan mulai mengenal diri.. ( bumerang ) , Alhamdulillah.. ada celah lagi utk semakin berperilaku selaras dgn kehendak2-Nya..
    Terima kasih banyak SA3 Ajaran2 islam yg selama ini Bapak sampaikan melalui metoda Tafakuran ini, yg setelah saya ikuti fokus dan kosisten di jenjang kurikulumnya dan saya tafakuri mendalam..dirasa-rasakan kembali..terasa memberikan perubahan2 utk keselamatan jiwa ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... hasilnya udah kelihatan, so .. never stop tafakur!

      Hapus
  10. Assalamualaikum bapak. Berbuat baik buat diri sendiri..berbuat jahat buat diri sendiri. Ilustrasi bumerang ini bisa dirasakan. Semoga lebih menghujam di dalam kalbu. Hakikatnya tiada yang dirugikan..semua kembali pada diri sendiri. Aku akan bertanggungjawab terhadap apapun yang kulakukan nanti di alam keabadian. jangankan di alam keabadian, di dunia pun ditunaikan saat berbuat jahat (ga taat) pasti ada rasa was2 gelisah...dan saat berbuat berbuat kebaikan (taat) diberikanNya rasa bahagia tiada was2 gelisah... (2:38). Semuanya bisa dirasakan buat diri sendiri. Wallahualam
    Mhn bimbingannya bapak. Haturnuhun...salam DBAS

    BalasHapus
  11. begitulah memang sunatulahnya, kalo kita melanggar sunnatulah pastilah munculnya kerugian, bisa sekarang atau bisa saja nanti
    salam

    BalasHapus
  12. Memang terasa sekali ya pak.. jika blum mengenal diri sejati ini pasti salah arah terus..
    Dulu, sebelum tafakur..rasanya rugi banget utk berbuat baik ke orang yg pernah fitnah aku, kelihatannya dia merugikan aku koq untuk apa aku berbuat baik terhadap dia ?
    Tapi setelah bertafakur.. sedikit demi sedikit kelihatan cermin diriku.. sejatinya perbuatan baik ini utk bekalku sendiri nanti di alam keabadian,, dan ketika ada yg memfitnah ataupun menzolimi diriku sebenarnya dia telah memberikan pahala atau amalannya secara cuma2 untuk aku..seharusnya org seperti ini aku balasi dengan kebaikan pula..
    d
    Dunia kan babak pra kualifilasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah .. telah lahir lagi orang yang menyadari pentingnya mengenal diri sejati
      semoga populasinya bertambah terus

      Hapus