Mutiara Tauhid Renungan #165
BUKAN KARENA PEDANG

“Islam berkembang bukan karena ketajaman pedang, melainkan karena akhlak Muhammad”
Begitulah kata seorang tokoh dunia asal India, Mahatma Gandhi.



Saatnya menyadari …, akhlak mulia akan dirasakan sebagai persahabatan sedangkan pemaksaan akan dirasakan sebagai penyerangan.

PEMAKSAAN, APALAGI DISERTAI KEKERASAN, TIDAK EFEKTIF UNTUK MEMBANGUNKAN KESADARAN TAPI IA EFEKTIF UNTUK MELAHIRKAN KEBENCIAN DAN KEKERASAN BARU.






Gambar:www.pixabay.com

8 komentar:

  1. Bener banget Pak..
    Ga usah jauh2 deh... Dari lingkungan keluarga aja..misalnya... Pelajaran agama sdh didapat sejak kecil.. tapi semua hanya untuk dihafal, sholat, puasam, baca Al-Quran harus hafal juzz Amma.. dll... Tapi pelajaran ahlak tidak sesering pelajaran agama yg lain, bahkan mungkin terlupakan. Hanya disuruh ga boleh bohong, ga boleh jahat. Hidup harus sabar, harus bersyukur, that's it... Ga tau caranya, ga tau makna nya... hanya dogma. Jadi ga heran kl dlm keluarga seseorang bisa tumbuh sebagai pribadi yg egois, pemarah, kasar..
    Termasuk aku... Sprt yg aku bilang berulang-ulang.. aku dulu jadi decision maker yg salah arah.. sllu memaksakan kehendak. Iih kl inget ... Zalim banget aku.

    Alhamdulillah, sekarang sejak ikut proses Tafakur aku sadar, bahwa segala sesuatu yg dilakukan dgn pemaksaan dan kekerasan memang akan menimbulkan kebencian dan pembangkangan..

    Dengan Tafakur membuat Jiwa ini sadar, bahwa isi Kalbu lah sebagai cermin perilaku seseorang...
    Ikut Tafakuran di MT membuka akal dan Kalbu aku... Arah Tafakur harus selalu kedalam diri... Itu point penting banget. Selama ini aku kan sllu nunjuk keluar, nyalah2in org lain, lupa ngeberesin diri sendiri.
    Tafakur menyadarkan aku akan TUJUAN ini juga point sangat PENTING. Dulu belajar agama ya belajar aja, tujuan nya kemana ga pernah tau. Sekarang TUJUAN sdh jelas Dan mantap.

    Alhamdulillah setelah Tafakur dan berproses sekarang akal bisa menerima dan Kalbu bisa menyerap ajaran-ajaranNYA, berasa banget ahlak Mulia itu terbentuk karena isi Kalbu yg sdh punya kemampuan. Kemampuan meyakini semua keyakinan-keyakinan ilahiyyah. Luar biasa...

    Dengan berproses.. sllu pegang TUJUAN, sllu kedlm diri, fokus, konsisten dan sungguh2 Sekarang orang disekeliling aku terutama keluarga bisa merasakan perubahan, perubahan pada kebaikan... Alhamdulillah.. ga Ada lagi pemaksaan, ga ada lagi menghakimi, ga ada lagi menyindir, ga Ada kemarahan... Aku mulai bisa menjadi Sahabat buat anak2 ku. Semoga aku bisa memfasilitasi anak2 ku juga utk membangunkan kesadaran mereka betapa indahnya hidup ini dengan berahlak Mulia. InsyaAllah...

    Ketika pintu Kalbu sdh terbuka dan bisa menyerap 1 saja keyakinan ilahiyyah menjadi kemampuan, maka serasa pintu2 Kalbu yg lain seolah-olah otomatis terbuka semua utk menyerap banyak keyakinan-keyakinan ilahiyyah. So never stop tafakur.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesungguhnya akhlak mulia itu jauh lebih tajam dari tajamnya pedang ...

      Hapus
    2. Iya Pak.. bener tuh , dengan senyum ikhlas, Anak yg lg melototin aku, bisa langsung luluh tuh... Langsung bilang "maafin aku ya Bu... Akh luar biasa...

      Hapus
  2. Iya ya …, dengan akhlak mulia musuh sebejat apa pun akan luluh hatinya


    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, perjalanan hidup Muhammad Rasulullah SAW sudah banyak membuktikan itu ...

      Hapus
  3. Konon katanya jumlah penduduk yang beragama Islam di Indonesia pernah mencapai 98%, sedangkan saat ini turun tinggal sekitar 85%. Kalau menurut Pa Permadi apa gerangan penyebabnya, padahal sekarang ini dakwah jauh lebih rame daripada dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg jelas sih kiai dulu rasanya lebih sejuk dari kebanyakan kiai sekarang.
      Kata temen saya sekarang ini banyak kiai yg ngomongnya kalah sejuk dibandingkan preman, apa iya ya ..?

      Hapus
    2. dari rangkaian kejadian pilkada DKI, kayaknya temen bapak bener
      orang bisa ngeliat dg jelas mana preman yg berjubah ustadz
      smoga aja ya dg berakhirnya pilkada DKI mrk itu kembali jadi ustadz beneran ...

      Hapus