Mutiara Tauhid Renungan #65
UJIAN ALLAH



Satu-satunya ujian yang soalnya tak pernah berubah dari sejak zaman dahulu kala sampai dengan sekarang hanyalah ujian Allah.

TAPI ANEHNYA WALAUPUN SOALNYA SUDAH DIBOCORKAN, KOQ LEBIH BANYAK YANG GAGALNYA YA …?

Tak usah heran …, selama kemampuannya tak ada, walaupun soalnya dibocorkan, tetap saja sangat sulit untuk bisa lulus!

MENGATASI UJIAN ALLAH BUTUH KEMAMPUAN KALBU, BUKANNYA KEMAMPUAN AKAL



Gambar: www.pixabay.com




12 komentar:

  1. Iya ya pak .. terasa bgt ketika saya gak punya kemampuan gmn mau lulus.. ngerti aja engga kl itu ujian. Gmn mau bs ngerjain wong ujian buat kalbu saya kerjainnya pake akal ... haduuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa jadinya ya kalo soal ujian Allah ngga dibocorin ...???
      memang DIA itu keliwat sayang sama kita, cuman kita aja yg lebih suka ngga lulus, buktinya kita males belajar tuh ... mana bisa lulusss...

      Hapus
  2. TELAT

    Yang diberi Amanah ................................KALBUKU
    Yang diberiUjian...................................KALBUKU
    Yang akan Bertanggung jawab .......................KALBUKU
    Yang diberikan Buku Pedoman........................KALBUKU
    Yang diberikan Suri Tauladan.......................KALBUKU

    Kenapa ......???? Yang diprioritaskan untuk diurus kok JASAD ya..........?????
    weleh-weleh .......yang jongkok ini akalku apa kalbuku ya ..........??????
    Pantesan......... gak bisa bedain Penipu sama Pencerah .
    Rupanya ' aku masih tidur' Allah berkomunikasi melalui kalbuku ........
    eh yang kuurus malah jasadku ...........
    Pantesan gak pernah nyambung euy..............Terjawab deh ,kenapa gak pernah lulus ujian walaupun soal dan jawaban sudah dapet bocoran. Aku tertidur.

    Panutanku Rasulullah SAW sebenarnya sudah mengingatkan juga :
    " Manusia itu tertidur , jika mereka mati , barulah mereka terbangun."
    Masa .................harus disholatin dulu baru bangun .
    Bukannya , udah TELAT ya...........?????
    hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terjawab deh ,kenapa gak pernah lulus ujian walaupun soal dan jawaban sudah dapet bocoran. Aku tertidur.
      ... emang bener, kalo orang tidur gimana ngajak tafakurnya ya ... dibangunin eh malah ngambek, disumpahin deh kita sesat ...

      Hapus
  3. Menyadari potensi kalbu yg harusnya di olah ini luar biasa bangett ...
    Tanpa tafakur gak akan tau si aku ini adalah kalbu..
    Tanpa tafakur gak bisa merasakan hidup ini itu ujian..
    Tanpa tafakur sampai kapan pun gak akan pernah punya kemampuan kalbu..
    Tanpa tafakur gak akan pernah bisa selaras dengan kehendak2Nya..

    Mati sebelum mati..Neraka sebelum neraka.. Surga hanya angan2 saja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanpa tafakur, mungkinkah bisa mengerti mati sebelum mati?
      Ah, tanpa tafakur banyak yang penting2 tak nampak!

      Hapus
  4. Iya ya...hanya Tuhan yang ngasih ujian tapi soalnya kita udah tahu....
    Bener bangeet walaupun soalnya udah bocor tapi kalo yang diuji ga punya kemampuan, ya sampai kapanpun ga bakalan lulus lah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kesadaran yg paling mendasar ini bisa mendunia ....
      alhamdulillah ..

      Hapus
  5. Apa menurut bapak para ustadz yang jago ilmu agama selalu lulus kalo dikasih ujian sama Allah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allah menguji manusia bukan menguji akalnya tapi menguji kalbunya. Oleh karena itu yang dimaksud kemampuan dalam renungan di atas adalah kemampuan kalbu bukannya kemampuan akal.
      Bener kan ya, yg diuji kalbu maka yg butuh kemampuan adalah kalbu.
      Kalo ustadz, yg pasti mereka jago ilmu agama dalam artian wawasan keislamannya luas. Ini masuknya dalam kategori kemampuan akal, bukan kemampuan kalbu

      Hapus
  6. Dimana sih pak bedanya kemampuan akal dengan kemampuan kalbu, bukannya sama aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. KEMAMPUAN AKAL : MATEMATIKA, BAHASA ARAB, ILMU MESIN, ILMU MEDIS, EKONOMI, POLITIK,dll
      KEMAMPUAN KALBU : PASRAH, IKHLAS, BERSERAH DIRI, BERSYUKUR, MENDEKATKAN DIRI PADA ALLAH. dll
      bisakah dirasakan bedanya?

      Hapus