Mutiara Tauhid Renungan #63
JEMBATAN SHIRAATHAL MUSTAQIIM

Seorang ulama besar Islam, Imam Al-Ghazali wafat th. 1111, menuturkan bahwa semua manusia akan melintasi jembatan yang di bawahnya terdapat neraka.



Kelak bakal ada yang melewatinya secepat kilat, ada juga yang berlalu seperti angin atau sekencang larinya kuda, dan ada pula yang secepat terbangnya burung.

Namun di samping itu, ada juga yang berjalan biasa, atau yang merangkak hingga hangus menjadi arang.

Perbedaan cara menyeberangi jembatan ini dikarenakan perbedaan sikap hidup selagi mampir di dunia, apakah ia selalu taat ataukah ia sering membangkang pada aturan Tuhan dan Rasul-Nya.

Marilah kita “berlatih” lebih giat lagi agar kelak kaki kita mampu berlari secepat kilat!



Gambar sumber dari :www.muslimjiwa.blogspot

16 komentar:

  1. Membenamkan rasaku..Baru menyadari ...
    Sikap hidup slama aku di dunia ini ditentukan oleh keyakinan apa yg ada dalam kalbuku..

    Surga atau Neraka ditentukan oleh timbangan berat pahala dan dosa

    Terasa bangettt...
    Bekal ku belum cukup untuk bisa melewati Shiraatal Mustaqiim dengan secepat kilat atau seperti angin atau sekencang larinya kuda,apalagi secepat terbangnya burung..

    Dengan mulai bercermin diri..
    Perlahan2 terlihat kekeliruan2 ku selama ini, banyak bintik hitam di kalbuku..bintik hitam itu adalah keyakinan yg tidak selaras AQ

    Upayaku..saat ini..sekarang..
    Mengganti keyakinan2 yg tidak selaras kehendakNya itu dengan keyakinan yg Qur'ani..Olah rasa..TAFAKUR..NEVER STOP!!
    Hanya itu yg dalam genggamanku..karena hasil ada dalam genggaman Tuhan..
    Asalkan selaras dgn kehendakNya DIA tidak mungkin ingkar akan janji2Nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak ada upaya yg luput dari bantuan-Nya ....

      Hapus
  2. 'G E L A P'

    TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP’
    Ketentuan Nya tidak sesuai ego dianggap sebagai mencabut kenikmatan yg ada padahal untuk pengkilap kalbu

    TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP’
    Dampak dijadikan tujuan ......harusnya TIME IS PAHALA malah jadi TIME IS MONEY

    TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP’
    DisuruhNya mencari kebahagiaan malah mengejar kesenangan

    TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP ’
    Tersirat dibaca Tersurat...........
    memaknainya jadi keliru. Otomatis arah kompassnya jadi error . jadinya kacau yaa ....( stress,galau,sedih,sebel,marah)

    TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP’
    Jembatan Shiraatahal Mustaqiim ada di sebelah kanan ,aku malah melangkah kesebelah kiri . wasalam deh! Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneeer banget, TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI ’GELAP’
      harusnya ajaran agama dibenamkan di kalbu, eh dibenamkannya di akal...
      begitu deh jadinya, harusnya melangkah ke kanan dg pedenya melangkah ke kiri

      Hapus
  3. Iya ya....bagaimana kaki ini bisa berlari secepat kilat kalo diganduli oleh 3 TA (harta, tahta, wanita)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneer bangeettt ... semoga bisa merasakan makna "seseorang yg pada akhir hayatnya mengatakan lailaha illallah akan masuk surga"

      Hapus
  4. Di renungan yang lalu surga neraka itu katanya ditentukan oleh timbangan pahala dan dosa, tapi koq sekarang ditentukan oleh jembatan? Jadi bingung nich pak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. surga ditentukan oleh timbangan pahala dan dosa adalah kebenaran hakiki
      sedangkan jembatan shiraathal mustaqim bukan kebenaran tetapi peribaratan yg dimaksudkan agar orang dapat merasakan betapa gawatnya kalo hidup kita tidak taat pada Allah dan Rasul-Nya

      Hapus
  5. ih liat gambarnya aja udah sereeemm banget...aku pengin taat tapi kok susah banget ya...ada yang bisa bantu gaaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan siapa yg mau mencoba bantu mbak Nurul ...

      Hapus
    2. Dulu aku ..tanya sana sini..adakah yg bisa bantu aku supaya jd taat ??
      Tp begitu mengenal diri sejatiku..ternyata..
      Taat dlm genggamanku ..tidak ada seseorang pun yg bisa menolong kecuali diriku sendiri..bahkan orang terdekat sekalipun tidak bisa membuatku menjadi taat..
      Ketika aku berupaya pasti Allah sambut..itu SumpahNya dalam Al Qur'an..
      Upaya yg bisa dilakukan saat ini ..sekarang..TAFAKUR untuk meraih kesadaran supaya bisa jadi keyakinan Ilahiyah (KI)..
      1 KI aja bisa melahirkan 1 ketaatan..apalagi punya banyak KI ..selaras bangettt...
      Contohnya Rasulullah,bisa jd kekasih Allah karena perilakunya yg selaras dengan kehendakNya..Aku bisa gak yaa ??
      Bisa...asal mau "mikir"..Never Stop Tafakur !

      Hapus
  6. TAAT ITU KEMAMPUAN .cuma satu solusinya mendapatkan kemampuan tersebut yaitu TAFAKUR. Selamat bertafakur. hidup DBAS.

    BalasHapus
  7. Subhanallah...hatur nuhun Bapak renung an jembatan shirotol mustaqim ini dgn "mikir" baru bisa kurasa2kan jembatan ini hanya bisa kulewati dgn KEKUATAN HATI/KALBU itu semua tergantung isi kalbuku selama aku diperjalankan dialam dunia ini..tambah banyak keyakinan2 illahiyyahnya dikalbuku semakin mudah aku Menyeberangi jembatan itu..secepat kilat..sgt berbeda bila selama diperjalankan dialam dunia ini isi kalbuku berhala2 (harta tahta anak suami istri dan masih banyak berhala2 lainnya belum lg sifat2 hewani dikandangi dikalbu) tanbah lumpuh dehh aku boro2 nyebrang melangkah aj sdh langsung ibarat kaki yg lumpuh..ooh iyaa pertanyaan mb nurul menjadi cermin buat ku..tks yaa.. untunggggg aku belum pindah kealam kubur nihhh..msh ada kesempatan memperbaiki isi kalbuku..dulu sebelum mengenal tafakur /IQRA dalam pencarian spiritual/agama aku tdk mengenal siapa aku sejatinya... tujuanku belajar agama pingin taat.. pingin ridho Allah... duhhh gustiiii malunyaa akuu kalo inget itu...bagaimana mungkin aku bisa mengeluarkan buah "ketaatan" wong aku gak tafakur ("mikir") dateng duduk.. pasang telinga mencatet ilmu2 agama pulang kerumah dehh... minggu depan ngaji bawa lagi tuh bukuu..begitulah pola pencarian spiritualku yg kudapatkan otakku sedikit pinter itupun kalo nyantol.. jd dehh ahli tausiah terutama dikeluarga kecilku..maklum baru punya ilmu..kblinger Alhamdulillah aku terselamatkan bertemu majelis tafakuran dalam pencarianku belajar spiritual/agama..baru bisa kurasakan dgn aku "mikir" baru aku mengenal siapa aku..ooh ternyata aku sejatinya adalah kehidupan jiwa bkn sijasad dan utk apa tujuanku diperjalankan dialam dunia ini..ooh ternyata Allah ingin "sijiwa" yg diperjalan kan ini hidup di dunia BAHAGIA akhirat masuk SURGA dgn modal kesadaran inilah membuatku bisa fokus dan konsisten utk meraihnya..krn ada sunatullahnya..aku diberi 2 potensi yaitu akal dan kalbu.. akal/otak utk tugas sbg kekhalifahan (belajar sains utk bisa mengelola bumi titipannya) tambah cerdas otaknya tambah bagus mengelola bumi..dan aku jg ada potensi kalbu utk tugas pengabdian kpd Allah semata (melalui tafakur aku mengisi jiwa ini dgn keyakinan2 illahiyyah) tambah banyak yg tertancap keyakinan2 illahiyah dikalbuku.. otomatis keluar buah ketaatanku...Subhanallah..mimpiiii kali yee ingin taat tp yg diisi akal lg akal lg..jaka sembung bawa gitar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ... selama belum bisa merasakan adanya kemampuan kalbu, sekuat apapun yg dilakukan selamanya akan jalan di tempat (bahkan mundur!)

      Hapus
  8. Iya ya pak. Sebenarnya sederhana y pak. Selama kita bisa melihat bahwa taat itu adl pekerjaan, sama saja seperti pekerjaan dunia lainnya. Dan setiap pekerjaan itu, membutuhkan kemampuan... Itu saja sih intinya... Hanya taat itu kemampuan kalbu.... Krn kemampuan kalbu, harus sering direnungkan, dan dirasa2 pakai hati atau kalbu... Tp awal dr semuanya, kita mau dulu meluangkan waktu utk merenung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, bila kita bisa melihat bahwa taat itu adl pekerjaan, sama saja seperti pekerjaan dunia lainnya, pasti utk mengerjakannya butuh kemampuan.
      Satu lagi harus sadar, yg mengerjakan pekerjaan taat itu adalah kalbu bukannya akal karena itu yg dibutuhkan adalah kemampuan kalbu bukannya akal.
      Persoalannya sekarang menjadi sederhana tinggal bagaimana membuat agar kalbu punya kemampuan. Nah, jawabannya adalah : never stop tafakur!

      Hapus