Mutiara Tauhid Renungan #71
TUNGGULAH SEJENAK....

Layakkah bila hidup di dunia mengikuti kemauan nafsu?
Bila dunia dipandang sebagai kesempatan hidup yang sekali-kalinya, tentulah layak banget
Tetapi bila dunia dipandang sebagai “alam ujian,” tentulah sangat tidak layak bangeet ...!

Tuhan Sang Pencipta alam dunia mengatakan bahwa dunia adalah alam ujian bagi manusia. Dari sini mestinya kita bisa merasakan bahwa hidup yang paling benar di alam ujian adalah prihatin mengekang nafsu, bukannya malahan mengaminkan keinginan nafsu yang seabrek itu.


TUNGGULAH SEJENAK, TOH TAK LAMA LAGI JUGA ALAM UJIAN INI USAI..., begitu kata seorang ahli hikmah.


 Gambar: www.pixabay.com

14 komentar:

  1. PUSAT KENDALI

    Aku adalah kalbuku yang menunggang jasad menempuh ujian Allah di dunia .

    Jika kalbu ku lapang karena terisi keyakinan Illahiyah sehingga bening mengkilat karena amal soleh maka luruslah jalan jasadku , tentunya terasa tidak layak bila hidup di dunia yang sebentar ini kuhabiskan untuk memuaskan keinginan nafsuku yang seabreg ini.

    Jika kalbuku kusam karena dosa dan sempit karena terisi keyakinan non Illahiyah ,maka oleng dan melencenglah jalan jasadku ,tentunya tidak akan bisa merasakan bahwa dunia adalah alam ujian bagi manusia . Hidup di dunia yang hanya sekali ini akan dipandang sebagai kesempatan untuk memenuhi semua kesenangan-kesenanganku. Aku tidak akan sabar menunggu walaupun diusia senja ini alam ujianku hampir usai.

    MEMANG KALBULAH PUSAT KENDALI.
    hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang yg bisa merasakan bahwa dunia adalah alam ujian udah langka
      kita patut bersyukur bila termasuk manusia langka itu ...

      Hapus
  2. Iyaaa yaa paak...
    Kalau dirasa-rasakan yang namanya alam ujian yaaa pasti ngga enak. Namanya juga ujian.
    Sementara kematian terus berjalan menghampiri aku. Artinya semakin sedikit waktuku di alam dunia ini.
    Aku akan berpindah alam kan suatu kepastian, kenapa juga nafsu yang seabreg diikuti, toh, sebentar lagi kontrakku dengan dunia abis.

    Dari aku kecil hingga sekarang usia menembus 50 tahun, rasanya seperti sekedipan mata. Tahu2 aku disini, sekarang.
    Tentunya kepergianku mungkin saja ("rasa"nya) seperti belum sampai sekedipan mata, tau2 saat itu tiba.
    Ngga layak bangeeeet ngikutin nafsuuu!

    Masalah?
    MASBULOH??? MASALAH BUAT LOO, Inca?
    Ngga lah yaauuu..

    salam DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah punya kesadaran ngga layak bangeeeet ngikutin nafsu, mata kaki ini akan otomatis memilih jalan yg bersih, dia ngga mau lagi jalan di tempat yg becek

      Hapus
  3. Bila aku yakin aku adl jiwa yg diperjalankan dilima alam, yg dialam ke5 ada 2 persimpangan jln. Arah kekiri menuju neraka sedangkan arah satu lagi menuju kesurga. Disitulah perjalanan kita berakhir dan selamanya. Surga adl satu tempat yg kondisinya : kenikmatan dan keindahan yg plg luarbiasa yg pernah kita bayangkan tdk seujung kukunya dibanding kenikmatan dan keindahan disana. Sedangkan neraka sgt bertolak belakang.. disana ketidaknyamanan dan keadaan yg plg buruk yg pernah kita lihat didunia tdk seujung kukunya dibanding disana. Utk dpt menempati surga yg bayangan kita tak seujungkukunya itu, hanya dg 1 cara yaitu dg TAAT . Maka hidup prihatin mengekang nafsu demi mengikuti kehendak Sang Maha Pencita tentulah tdk mengapa. Bukankah lamanya hidup didunia hanya sekejapan mata dibanding dg lamanya tinggal dineraka.. Kalo semakin dirasakan seperti ini keyakinan itu mkn tumbuuhh...alhamdulillah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup prihatin mengekang nafsu demi mengikuti kehendak Sang Maha Pencita tanpa mempunyai kemampuan kalbu yg memadai tentulah susah ..
      Sambil terus meningkatkan kemampuan kalbu ini, satu hal harus sudah kita sadari yaitu menahan nafsu yg seabrek itu suangaaat layak dilakukan karena akan mendapatkan sesuatu yang tak dapat diberikan oleh manusia

      Hapus
  4. Alam ujian..hmmmm.. yaa kerasaaaa bgt aku hidup didunia ini hanya untuk diuji.. seandainya pun Allah tidak mengatakan itu..sudah terasa hidup ini hanya sekedar untuk diuji.. kebetulan ujiannya reni buanyaaaakkk buanget..yang tidak nyaman tidak nyaman tentunya..dulu kan kerasanya ujian itu hanya yg tidak nyaman..padahal ya skr sih ngeh kenyamanan juga ujian.. justru dikenyamanan aku seriing buanget mengumbar nafsu..mm..ga tau atuh ya..kok bisa begini sih..cara melihat hidup ini kok "pecah kongsi terus"..ujian apapun rasanya berat dan seolah tak ada jalan keluar..Alhamdulillah berkat tafakur reni ngerti. Kenapa.reni begitu tuh krn aku ga punya "kemampuan KALBU".. pantesan ya selama ini aku tuh ngikutin nafsuuu terus..abis kalbunya kosong keyakinan2 sih..ya manalah mungkin punya kemampuan kalbu?..Aihh baru reni sadari setelah tafakur.. yaa..ngeri buanget sih..waktu terus berjalan jatah umurkupun makin berkurang, kematian semakin mendekatiku..tidak ada pilihan lain selain "kuat-kuatin" bentar lagi juga kamu ga disini lagi ren..ngapain mengorbankan kehidupan diakhirat demi kehidupan fana ini..udah ya pleaseee tafakur terus ren..biar rasa hidup adalah ujian makin dalem..makin dalem..semoga ada waktu untuk memperbaiki kesalahku ya Allah..😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu terus berjalan jatah umurkupun makin berkurang, kematian semakin mendekatiku.. tidak ada pilihan lain selain "kuat-kuatin" bentar lagi juga ga di sini ..
      ngapain lagi mengorbankan kehidupan di akhirat demi kehidupan alam ujian ini ..

      Hapus
  5. Ya..betul bapak.. ngapain lagi mengorbankan kehidupan di akhirat demi kehidupan alam ujian ini.. tuuh kan bapak mah kerasanya lebih nendang waee..lebih kerasa alam ujian ketimbang alam fana😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga semua orang lho bisa merasakan lebih nendang dg sebutan alam ujian ketimbang alam fana ... yg jelas mah salah satunya adalah Reni

      Hapus
  6. Iya ya....kalo aja aku sadar banget dunia hanyalah tempat menguji ketaatan, tentunya mengumbar nafsu sama aja dengan bunuh diri

    BalasHapus
  7. Jiwa pengembara pasti tau tujuan..
    Jiwa pengembara pasti tau arah..
    Jiwa pengembara pasti tau cara untuk mempercepat sampai ke tujuan..
    Memang pentingnya menyadari.. Aku ini mau kemana, mau ngapain ??
    Kalau gak kenal siapa sejatinya aku pastinya salah kejar.. Kegelapan di awal akan menuju pada kegelapan berikutnya..
    Bersenang senang koq diperjalanan??? Nanti dong..Di tujuan!! (Mengingatkan diri sendiri)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bila sudah menyadari aku ini mau kemana, mau ngapain ...
      pastilah akan heran, bersenang senang koq diperjalanan ...???

      Hapus