Mutiara Tauhid Renungan #61
INSAN KAMIL

Menyadari adanya kekeliruan diri, merupakan langkah awal menjadi insan kamil.


Perlu dirasakan kembali sabda Nabi kita yang mulia empat belas abad yang silam : “Barangsiapa yang amal solehnya hari ini sama dengan hari kemarin ia adalah orang yang merugi. Barangsiapa yang amal solehnya hari ini lebih buruk dari hari kemarin, ia adalah orang yang celaka!”

BILA AKU SANGGUP TERTAWA TERPINGKAL-PINGKAL PADAHAL TAMPILANKU LEBIH BURUK DARI KEMARIN, BOLEH JADI INI SALAH SATU PERTANDA AKU TELAH KEHILANGAN HATI …



Gambar:www.pixabay.com


14 komentar:

  1. Semoga dengan terus tafakur aku tidaklah termasuk kedalam golongan orang-orang yang merugi apalagi celaka.Setelah bercermin diri memang tampak jelas hanya orang2 yg memiliki kemampuan kalbulah yang akan sanggup menjadi insan Kamil.. setelah ikhtiar dan do'a..anugrah Allah memberi aku kesadaran sangatlah aku nantikan..❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang2 yang merugi bisa dipastikan pastilah mereka mempunyai kemampuan kalbu yg kurang

      Hapus
  2. KESALAHAN DIRI

    Awal dari PERBAIKAN DIRI adalah menyadari adanya KESALAHAN DIRI.

    Sadar akan KESALAHAN DIRI memicu PERGANTIAN PARADIGMA

    Sesungguhnya paradigma inilah BONGGOL AWAL DARI PERUBAHAN. Sehingga menjadi insan kamil yaitu manusia yang paripurna bukanlah hal yang sulit . Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya beneer bangett... paradigma inilah BONGGOL AWAL DARI PERUBAHAN

      Hapus
  3. Yang amal sholehnya sama dengan hari kemarin pun sudah dikatakan rugi...betul2 gak bisa santai2 nih menjalani hidup di alam ujian...dalam arti harus selalu tafakur untuk mendapat kesadaran supaya punya kemampuan yang dapat mengalahkan semua faktor yang menghambat ketaatan...
    Semangaaaat....berjuang meraih DBAS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tafakur membuat menjalani hidup dapat dg santai ..

      Hapus
  4. Iya ya....kok terpuruk bisa tertawa ya kemanakah hati ini.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga hatinya cuman ngumpet, ngga ngilang gitu ...

      Hapus
  5. aku selama ini anti kritikan, merasakan tulisan pak Permadi hari ini aku tercerahkan, ternyata aku butuh dikritik....Alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang lain lebih jago melihat kesalahan kita ketimbang diri kita sendiri ..

      Hapus
  6. Iyaa pak..Membenamkan rasaku.. Bener yah...menyadari kekeliruan diri membuka pintu gerbang kesadaran2 berikutnya..

    Hanya dengan tafakur atau bercermin diri..tidak melihat kesalahan diluar diriku..mudah introspeksi..

    Karena aku yg mau perubahan..bukan orang lain

    Hanya dengan tafakur..aku jd mengenal diri sejatiku..otomatis jd kenal sama Tuhanku..otomatis juga jadi tahu tujuan belajar agama itu untuk meraih apa..satu2nya yg layak diperjuangkan .. Keselamatan jiwa,DBAS!

    Hanya dengan tafakur..aku jdi tidak merasa yg paling benar..krn kebenaran bukan datang dari manusia, tapi dari Allah berwujud corong2nya dimana saja..apa saja..

    Hanya dengan tafakur..hidup jadi punya tujuan..indah.. bisa damai..krn arahnya selalu ke aku..perubahan aku..ketaatan tidak ada batasnya..sampai nafas terakhir..perintahNya yg utama cuma 1..TAFAKUR...




    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, makna keselamatan bagi sang jiwa adalah Dunia Bahagia Akhirat Surga
      dan tentunya keselamatan itu harus diupayakan
      tafakur adalah langkah awal dari upaya itu ..

      Hapus
  7. Jadi insan kamil masihh sangat juaaauuuhh pak. Ini jiwa yg kudu diisi dulu. Kemarin.2 ini kepedean bhw aku sdg lakukan yg terbaik. Mnrt versi yg aku ketahui. Tapi begitu sadar ternyata si jiwaku ini kosoong ga ada isi. Betul setuju dng ibu vina....hny dengan tafakur tidak ada cr lain u bisa menjadi insan kamil. Still long way to go..but..better late doing tafakur than never.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting disadari, insan kamil bukanlah harapan melainkan target
      kalo target tentunya harus ada langkah nyata (action)
      tanpa action, target hanyalah angan2
      bila angan2 pastilah selamanya akan juaaauuuhh ....

      Hapus