Mutiara Tauhid Renungan #79
DI TANGAN, BUKAN DI HATI

Selama manusia belum mampu merasakan di balik kesenangan terselip ujian-Nya, boro2 ia bisa lurus, perilakunya malahan cenderung melaju ke arah nekad.

Salah satu dari sekian kenekadan itu misalnya saja ia mengakui bahwa harta itu adalah ujian. Tapi mengapa dia nekad meletakkannya di hati? Bukankah bila harta ditaruh di hati ia akan dapat menggantikan posisi Allah?

HARTA HARUS DILETAKKAN DI TANGAN,” begitu kata seorang ahli hikmah.





Gambar : www.pixabay.com




12 komentar:

  1. Salam pak, tolong bantu saya untuk mengeluarkan harta yg slama ini ternyata mendominasi d hati.. Trimakasih sblmnya pak. salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo membantu utk memindahkan harta dari hati ke tangan saya mah ngga bisa, tapi kalo bantu memindahkan uang ke bank saya bisa ..
      memindahkan harta dari hati ke tangan harus dilakukan sendiri, pak Jokowi juga ngga bakalan bisa bantu
      tapi ngga usah khawatir ya, dg sering tafakur juga nanti pindah sendiri koq ... percaya deh..

      Hapus
  2. KESENANGAN ADALAH UJIAN

    Sebelum aku mengenal sejatinya diriku , tentunya aku tidak akan mengenal Majikanku . Apa yang harus aku pikirkan , yang harus aku kejar dan apa yang harus aku jaga di dunia ini......Dijamin pasti bertolak belakang dengan keinginanNya.

    Aku adalah kalbuku . Dengan pelita kalbu yang terang ,terlihat jelas faktor-faktor kesenangan seperti harta, anak , pekerjaan , jabatan terselip ujian-ujian disana. Hidup di dunia ini memang untuk diuji ,tidak terbayang setiap saat diuji tapi aku gak punya kemampuan kalbu ,akhirnya harta yang jelas-jelas ujian bukannya diletakkan ditangan malah kuletakkan di hati.

    "HIDUP ADALAH UJIAN " begitu kata ahli hikmah . Kalo kata asisten rumah tangga saya yang pengemar dangdut.
    " JENENGE UREP MESTI AKEH COBAAN , YEN AKEH SAWERAN KUI JENEGE DANGDUTAN" hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, Sebelum aku mengenal sejatinya diriku, manalah bisa merasakan KESENANGAN ADALAH UJIAN ....
      JENENGE UREP MESTI ELING

      Hapus
  3. Iya ya....betapa bodohnya aku menukar DIA dengan harta .
    Duh ampuuuuun Gusti...

    BalasHapus
  4. Mau tanya pak, apa berarti kita gak boleh jadi orang kaya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. he .. he.. he.. tentu saja boleh, punya lebih banyak uang dari nabi Sulaiman juga boleh .. asalkan ditaronya di bank ya jangan di hati ..
      Jadi orang Islam itu paling enak, yg ngga boleh cuman satu doang. Coba lihat lagi deh renungan # 27 Buah Kuldi

      Hapus
  5. Ih..tega2nya Tuhan kita gadaikan / ganti dengan harta..
    DIA pemilik segalanya..
    DIA pengatur segalanya..
    Sama anak aja sebegitu protektifnya kita, masa sama ALLAH kita gak menjagaNya untuk tetap berada dalam hati ??
    Harta & segala sesuatu selain dariNya sudah sewajarnya hanya berada dalam genggaman saja, suatu saat jika diminta balik oleh SANG MAHA PEMILIK sudah sewajarnya pula kita kembalikan..
    DIA PALING TAHU YG TERBAIK UNTUK UMATNYA..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya tak ada seorang pun yg mau menggadaikan Tuhan,
      namun karena "gelap," dia berjalan tabrak sana tabrak sini
      termasuk Tuhan yang ada dihatinya pun tanpa disadarinya ditendangnya ke luar!

      Hapus
  6. Haturr nuhunnnnnn Bapak..perenungan ini sgt membantu membangunkan kalbuku utk merasa2kan..Kebahagiaan VS Kesenangan memang gak nyambung antara kebutuhan jiwa dan kebutuhan jasad..sgt sulitttt hidupku bila gak "mikir" kebalik2 hidupku didunia ini jadinya...Alhamdulillah..dgn "tafakur" baru bisa aku mengenal makna hidupku yg sesungguhnya...pelan2 "jiwaku" terbangun baru kukenal siapa aku sejatinya..apa tujuan hidupku..dgn mikir mikir mikir baru kusadari...ternyata jiwaku butuh bahagia bagaimana caranya ???...bkn dgn materi tp dgn Spiritual dgn aku berproses berjuang..meletakkan ALLAH sesuatu yg palingggg berharga pastinya...dikalbuku dgn proses tafakur yg terus menerus.. sgt berbeda dgn jasadku yg utk menenuhi kebutuhan nafsu/ego...butuh materi (harta, tahta, jabatan dst..) jd dapat kurasa2kan dgn modal kesadaran inilah..aku baru bisa "mikir "berproses mengeluarkan berhala2 dari dalam jiwaku yg sdh lama bercokol...Never stop tafakur..Semoga Bapak sll dalam rahmatNya..Aamiinm Ya Robbal Alamin ....Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kita semua yg sangat membutuhkan rahmatNya dimudahkan jalan untuk mendapatkannya, amiiiin ...

      Hapus
  7. bener pak.. setelah saya rasakan cm diri saya sendiri yang bisa pindahin, awalnya saya gak yakin bisa tp ternyata bisa walau butuh kedalaman lagi, skrg saya mau berproses caranya yaa.. dengan tafakur sebagai pijakan awal saya sampe ke tujuan. bener kata bapak bbrp bulan yg lalu, saya mengakui bahwa ternyata slama ini saya yang "malas" merasa2kan.. trimakasih ya pak

    BalasHapus