Mutiara Tauhid Renungan #76
DAN SETANPUN MENANGIS....


Mungkin tak pernah terbayangkan setan yang selalu digambarkan sebagai musuh kita yang canggih dan lihai itu menangis. Koq bisa?


Coba saja dirasakan bagaimana frustrasinya setan ketika ia menggoda manusia yang memiliki kemampuan sabar, kemampuan pasrah, kemampuan ikhlas, kemampuan bersyukur, apalagi kemampuan berserah diri!

Yuk kita bikin setan menangis frustrasi, makin kejer dia nangisnya semakin baik.

“MUSUH” HASUTAN ADALAH KEMAMPUAN




Gambar: www.pixabay.com



23 komentar:

  1. Hayuuuu paak.. waahh makin semangat nih mencari kemampuan kalbu..ada target..aku harus bikin setan menangis darah..Tunggu pembalasanku setan.. harus makin kenceng lagi nih tafakurnya..yes!!!

    BalasHapus
  2. SYMPATHY FOR THE 'SAPI'


    Maunya setan setiap manusia tidak mempunyai kemampuan kalbu , jadi dia gampang memprovokasi . Harusnya setan gampang dikalahkan karna sama Majikan kita cuma dikasih kemampuan satu jurus aja 'JANGAN MEMANDANG DARI SUDUT PANDANG AQ' ,

    Sayangnya aku telah kena terprovokasi duluan untuk cuek mengejar kemampuan kalbu . Sapi kayaknya kena provokasi setan ,dia terbukti cuek ngurusin isi kalbu yang diurusin kesenangan perutnya .......SIBUK KERJA eh nyari makannnn terusssss!!!!
    #talktomyself. hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya beneer banget, setan sebenarnya ngga canggih dia cuman punya jurus yang itu-itu aja dlm menghasut manusia, yaitu 'JANGAN MEMANDANG DARI SUDUT PANDANG AQ'
      Jadi persoalannya bukan ada di setan tapi pada yg dihasutnya ini ..
      Begitulah, di antara orang buta si mata picek tampil bak superman ...

      Hapus
  3. Menyampaikan kebenaran pada 'orang degil' yang aku kasihi, awalnya membuat marah karena dia selalu menolak dan mempertahankan kebenaran nenek moyang. Lama-lama rasa marah luntur saat jiwa mulai menyadari bahwa rujukan kebenaran yang kita pegang ternyata berbeda.... ya sampai kapanpun gak akan pernah seiring sejalan.

    Jadi untuk dapat membuat setan menangis adalah saat jiwa menyadari kebenaran hakiki yang harus dipegang. Cicipi dan rasakan. Mudah-mudahan suatu saat nanti jangankan mau menghasut, baru melihat aku saja setan sudah menangis.

    Sangat benar, never stop tafakur. Tafakur baru berhenti saat jiwa sudah meninggalkan raga. Sama seperti ikan laut : selama hayat dikandung badan, pantang menjadi ikan asin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, bila jiwa menyadari kebenaran hakiki yang harus dipegang aman deh ...
      Nabi juga pernah bilang setan menyingkir kalo berpapasan dg si Fulan ( saya lupa lagi euy namanya ). Pastilah orang yang dimaksud Nabi ini sudah menyadari kebenaran hakiki yang harus dipegang.

      Hapus
  4. Terima kasih bahan renungannya pakkk.. Pantesan pantesan kurasakan selama aku tdk "mikir" selamanya aku tdk bisa melihat setan... krn sejatinya setan itu perwujudan dari egoku...krn aku tdk punya "kemampuan kalbu" utk menepis hasutannya yang sgt dahsyat .. Alhamdulillah..dengan "tafakur" baru bisa aku melihat setan dengan wujud yang nyata..yaitu segala sesuatu yang menghasutku agar membangkang...wujudnya bisa temen, anak, orang tua dst... dgn "mikir" baru aku punya "kemampuan" membuatnya menangis tak berdaya....Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. emangnya mbak Tuti ngga pernah ngaca gitu ...
      lah yg keliatan dikaca itu siapa ....
      he..he..he.. sekali2 becanda boleh donk ya ...
      kapan ke Bdg lagi nih?

      Hapus
    2. Hatur nuhunn Bapak diingatkan lg..bener banget pakk..kalo mau liat perwujudan setan ketika aku lg pake ego..pas ngaca nahh itulah aslinya... Iyaa pakk sdh lamaaaa rasanya gak ketemu..tp hati ini tetap terhubung Insyaallah..mudah2an nanti bisa kebandung..Salam

      Hapus
  5. Iya ya....yang digoda setan kan hati. Kalo hati kita bikin punya banyak kemampuan ya sulitlah tergodanya

    BalasHapus
  6. Beneeer banget pak, kalau kita punya banyak kemampuan kalbu maka banyak deh setan yang frustasi, sambil nangis kesel dia ngeloyor pergi sambil bilang : gagal lagi...gagal lagi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeer banget mas Agus, soalnya "musuhnya godaan" cuman satu yaitu "kemampuan"

      Hapus
  7. sy blom ngerti pa, ko setan nangis bukannya yg nangis itu manusia ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. he.. he.. he… setan itu nangis bukan dlm arti sebenarnya, tapi menggambarkan betapa frustrasinya dia menggoda manusia yg tegar seperti batu karang.
      Moga2 ngga nanya koq batu karang sih, emangnya setan menggoda batu karang …?

      Hapus
  8. Yang aku liat sekarang ini jauuuh lebih banyak setan yang ketawa terbahak-bahak ketimbang yang nangis frustasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Janganlah tenggelam dalam fakta
      Mari kita lakukan “sesuatu” agar skor bisa terbalik.
      Tahukan “sesuatu” itu apa?

      Hapus
  9. Assalamualaikum Bapak...
    Saya sebetulnya pembaca setia web bapak, tapi baru sekarang berani kasi komen hehehe.
    Saya tuh pengen bangeeet buat setan menangis , bukan cuman kejer doang biar sampe gila gitu...tapi gimana sich caranya supaya saya punya banyak kemampuan kalbu , dimana saya harus belajar supaya bisa sabar, pasrah, ikhlas, berserah diri ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, selamat bergabung dalam silih asih silih asah silih asuh
      Coba lihat2 lagi ya renungan yg lalu antara lain # 21, #46
      silakan temen2 lainnya, ada yg mau bantu mbak Inez?

      Hapus
  10. Iya yaa ...,bagi aku yang sudah memilih TUJUAN hidup yaitu DBAS,memang HARUS menyadari adanya penghambat menuju TUJUANku yang namanya SETAN ini dan dengan kebisaannya yang sangat dia banggakan yaitu menghasut,karena HANYA dengan menyadari adanya hasutan SETAN yang membuat KALBU ini sibuk meningkatkan KEMAMPUAN nya dengan CARA BERTAFAKUR yang tiada henti ...,karena berhenti TAFAKUR berarti berhenti memproses kemampun Kalbu,berhenti memproses kemampuan KALBU berarti dengan SADAR kurelakan KALBU ku dikuasai SETAN...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung setan ngga mau ikut tafakuran ya
      kalo dia ikut berabe deh kita ... soalnya pasti menghasutnya semakin canggih

      Hapus
  11. Maaf, mau sharing dikit ke mbak inez.... Ini yg sy rasakan....

    Jawaban awalnya, mikir.... Krn ada pertanyaan, jadi terpancing mikir.... Dengan mikir, timbul hasrat utk menjawab... Dengan adanya hasrat utk menjawab, timbul hasrat untuk melakukan sesuatu.... Nah apa yg harus dilakukan....

    Pak permadi sudah buat kisi2 yg dibuat semuuuuudaaaaah mungkin utk diikuti.... Pertanyaan terbesarnya sekarang adl..... Seberapa kuat hasrat utk "menjawab" pertanyaan yg dipikirin tadi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang, kekuatan manusia terbesar adalah "mikir"
      nah kalo udah ngga mau "mikir" lagi hilang deh kekuatannya alias wasalaam deh...

      Hapus