Mutiara Tauhid Renungan #86
KALBU YANG PEKA


Kalbu yang peka mudah saja ia meyakini janji-janji Allah.
Apa yang mesti diperbuat agar kalbu peka?

Pisau akan menjadi semakin tajam bila sering dipakai,
kalbu akan semakin peka bila ia sering digunakan.

BARANG ORISINAL PASTI LEBIH BAIK, TAPI KALBU YANG ORISINAL PASTI LEBIH JELEK!



16 komentar:

  1. Alhamdulillah bapak sudah menunjukkan jalan agar kalbuku peka..semakin kalbu sering digunakan merasa-rasakan semakin pekalah kalbuku..makin yakin pak never stop tafakur tuh bener banget..walaupun masih tertatih-tatih tapi reni skr tau cara..one day besar harapan reni dapat memegang janji-janji Allah..reni merasakan bantuan Allah selalu datang..Ahh..Allah tidak pernah bisa memberhentikan kasih sayangnya padaku..❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allah pasti menolong orang yg berusaha menjadi orang yg bertakwa ...

      Hapus
  2. Alhamdulillah,semakin terasa kalau kalbuku tak mau tetap orisinil,dalam arti kosong belom tersentuh KI,maka tiada yang lain jawabannya selain tafakur tiada henti,karena begitulah cara mengasah kalbu,semakin dipakai kalbu ini maka akan semakin tajam/peka..., sehingga Janji2 Allah mudah landing disana...

    Trimakasih pak atas SA3 nya,kini semakin terasa lagi bahwa semua terserah padaku, mau kubuat setajam apa kalbuku, aku sendiri yang mengasahnya..., karena CARA sudahpun tau....

    Salam dbas....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener bangeeet, semua terpulang kepada diri kita sendiri

      Hapus
  3. Assalamuakaikum bapak,,,kalbu ini masih belum pintar seperti akalku..baru 2 th ini qalbuku sekolah,, lola banget utk merasa kan kepekaanya.,harus mikir lamaa dulu baru ngerti..tidak seperti akalku yg cepet banget nyambernya...walaupun qalbuku masih lola, dengan neverstop tafakur pelan2 qalbu sdh memiliki detektor/sinyal, bhw sesuatu itu hasutan atau bukan. Alhamdulillah,, dengan rajin me rasa2 kan timbul kepekaan qalbuku.betapa krn kasih sayangNya Allah padaku , yg ingin aku masuk ke surganya dia berikan kepekaan qalbu bahwa utk sampai kpd Tujuanku DBAS aku harus memperjuangakan mati2 an.,dengan mengolah sinyal2 kepekaan yg Allah berikan.. krn sadar aku adalah jiwa..yg diperjalankan yg selalu hidup sampai dipengadilan Allah nanti., ya Allah bantulah aku untuk membersihkan qalbu ini agar pada saat kembali kepadamu putih,bersih dan mengkilap...tanpa bantuanMU aku tidak bisa apa2.. salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepekaan kalbu itu memang melalui proses yg istiqomah, begitulah memang sunatulahnya ..

      Hapus
  4. Bener Pak....qolbu ini harus selalu diasah... Biar tajem....
    Sebelum Tafakur berasa banget qolbu "Jongkok" , apa yg seharusnya menjadi porsi qolbu selalu "dicaplok" sama akal, makanya selalu "pecah kongsi" . Lemot banget nieh qolbu....
    Sebelum Tafakur qolbu ini penuh dgn ilah-ilah. Setelah ketemu Mutiara Tauhid, Aku Belajar, bertafakur, mikir pake qolbu, dan mengisi qolbu ini dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah. Merubah teori yg ada diakal menjadi kemampuan qolbu ... mengganti ilah-ilah dgn keyakinan-keyakinan yg Qurani. Sulit memang, karena banyak hasutan, tapi aku berproses terus... Membenamkan keyakinan-keyakinan.
    Mengental kan kesadaran bahwa aku ini diciptakan hanya utk ibadah, utk mengabdi.

    Sekarang, Alhamdulillah sudah mulai bisa merasa-rasa, qolbu ini sdh mulai terisi dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah, qolbu ini sdh mulai terang, udah bisa menggeser ego yg dulu lebih dominan ...

    Aku Pegang Tujuan DBAS, Aku sllu kembali kedalam diri, aku Berproses terus mengasah qolbu biar lebih tajem, biar lebih peka, mengental kan kesadaran, merubah wujud teori biar jadi kemampuan supaya nanti ga KO, ga godeg kl dapat "hidangan" dari Allah.

    Aku berproses terus, karena Allah cinta proses...

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bila tujuan selalu kepegang, ketemu 'persimpangan kehidupan' ngga akan bingung milih belok kiri atau belok kanan ...
      tapi kalo tujuan terlepas ..., nah awal bencana baru saja dimulai!

      Hapus
  5. Iya ya...., selama kalbu aku istirahatkan terus menerus akhirnya dia bisa "pikun" ya....

    BalasHapus
  6. Bukannya kalbu orisinal itu bagus pak, kan masih putih bersih...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila konteksnya kebersihan kalbu ya betul
      Renungan di atas konteksnya bukan ke sana
      beda konteks akan berbeda pula maknanya, setuju?

      Hapus
  7. Menggunakan kalbu itu contohnya seperti apa ?

    BalasHapus
  8. FORMULA

    Kalbu + Tafakur= terang,
    Kalbu - Tafakur= gelap,
    Tafakur - Kalbu = Tertipu
    hidup DBAS

    BalasHapus