Mutiara Tauhid Renungan #81
MELUKIS DI ATAS AIR

Banyak orang yang bertekad akan :
… selalu ikhlas menerima musibah
… selalu pasrah bila dizalimi
… selalu tawadhu
… selalu bersyukur di waktu senang dan susah
… selalu berzikir ingat Allah di waktu duduk, berjalan, berbaring

Akankah tekad mereka itu kesampaian?

Ah, hanya berbekal tekad saja tanpa diiringi kesadaran tak ubahnya bagaikan melukis di atas air …





Gambar : www.pixabay.com

10 komentar:

  1. Iyaa yah melukis di atas air itu sia-sia..
    Pantas saja kalau lihat orang yg Taat kayanya mau deh bisa begitu..
    Gak sadar, Taat itu kemampuan..
    Upayanya gimana supaya bisa Taat ?? Upayanya hanya TAFAKUR.
    Jadi jangan salahkan ajaranNya ..
    Tapi aku, sudah belum berupaya membuka kalbu ini..untuk berTAFAKUR yang mendalam..
    Selama masih belum terasa ini ujianNya, berarti belum.. Sia-sia tekadku tanpa upayaku.. DIA sudah memberi , tapi aku menolaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, terkuak sudah ...
      semoga ke depan semakin lancar ya ..
      alhamdulillah ..

      Hapus
  2. LAMBORGHINI

    Diperjalanan ke rumah sehabis menjemput anak saya yang masih kelas 6 SD saat itu pulang dari sekolahnya. Anak saya dengan setengah berteriak sambil menunjuk mobil sport yang berjejer di suatu showroom yang terkenal . ’AYAH ...... . KALO BESAR NANTI SAYA AKAN PUNYA MOBIL SEPERTI ITU..Wih......bagus balas saya , gak semua orang bisa punya mobil seperti itu . Sambil muka lugu dengan keheranan anak saya bertanya , ” MEMANG KENAPA AYAH ?”
    Kamu tau gak ? mobil itu harganya 10 Milyar . Itu uang yang sangat banyak sekali untuk beli sebuah mobil....belum selesai saya teruskan bicara , anak saya langsung potong . TENANG AYAH ...AKU PASTI BISA. Ok ..jawab saya ........untuk punya mobil seperti itu artinya kamu harus punya uang , kamu tau gak bagaimana bisa punya uang ? .....agak terdiam mikir , anak saya menjawab YA KERJA SEPERTI AYAH.... . Dengan antusias saya merespon jawabannya.....kamu betul . ” TAPI SAYA BELUM BISA KERJA , SAYA MASIH SEKOLAH ” anak saya menjawab dengan sedih. Gak usah khawatir anakku ...saat ini kamu di sekolah adalah belajar mengisi agar kamu punya banyak kemampuan ....kerja cari duit itu kemampuan . Saat ini yang kamu bisa lakukan ,jangan malas belajar , fokus dan konsisten , kamu harus belajar lebih sungguh-sungguh dibanding temen-temen , kalo kamu mau punya mobil seperti itu. BERES AYAH ......SAYA AKAN BELAJAR SERIUS MULAI SAAT INI.

    Di akhir percakapan itu , sampe juga di rumah . Seperti biasa anak saya begitu ganti baju sekolahnya .....langsung deh , dia main game PS. Sempet saya singgung ......., ada PR gak ? bagaimana nih ...tadi katanya ’saya akan belajar serius mulai saat ini ’. katanya mau punya lamborghini....?.
    Sampe 2 jam berlalu ,tetap saja asik , sudah lupa rupanya dengan tekadnya tadi sore.

    Sebenarnya gak ada bedanya sama aku , doanya sehabis sholat ingin ke surga , maunya DBAS 24 jam....tapi tafakurnya on-off, ikut tafakur kalo ada waktu senggang saja.
    MEMANG GAK BISA HANYA MODAL TEKAD , TANPA KESADARAN TAK MUNGKIN ADA PERUBAHAN.
    hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru nih iqro UUTnya
      jadi, fakta menunjukan bonek saja tak cukup ...

      Hapus
  3. Iya ya ..., sesibuk apapun kita habiskan waktu untuk pengajian-pengajian tapi kalo gak dapatkan kesadaran gak ada bedanya dengan melukis di atas air

    BalasHapus
  4. Dari peristiwa-peristiwa belakangan ini nanpak jelas kayaknya banyak banget nih ahli agama yang melukis di atas air, kayak guru silat ketika berkelahi lupa ilmunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gitu ah ….. lihatnya ke diri sendiri aja
      Hati2 lho, janganlah rasa tidak suka pada seseorang membuat kita tak berlaku adil padanya.

      Hapus
  5. Bener ya pak... sia2 banget semua kebenaran2 yg aku dengar. yg ngaji kupingnya sih.. coba sampe terasa di hati... duhh sayang bgt waktu terbuang..

    BalasHapus