Mutiara Tauhid Renungan #84
KALBU YANG TERSUMBAT

Kata-kata yang meluncur dari bibir bukanlah cerminan dari perilaku.
Perilaku merupakan cerminan dari percaya atau tidaknya kalbu pada janji-janji yang disampaikan Sang Maha Kuasa.


Allah Sang Pemilik Surga berjanji, “Barangsiapa yang dapat menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka surgalah ganjarannya”

Bila kita masih mudah marah tak usahlah berdalih macam-macam. Karena persoalannya sudah sangat jelas, yaitu tingkat kepercayaan kalbu kita pada janji Sang Maha Kuasa masih terbilang rendah. Bukankah marah termasuk salah satu keinginan nafsu?

BILA JANJI ALLAH SAJA TAK DIPERCAYA, KEMANAKAH AKAN MENCARI PEGANGAN HIDUP?





Gambar : www.dreamstime.com

13 komentar:

  1. Assalamualaikum wr wb, bapak Permadi.. bener banget pak bahwa kata2 yg meluncur dari bibir bukanlah cerminan dari perilaku. Karena manusia konsisten dgn ketidak konsistennya alias "mencla mencle"..lain dimulut lain dihati..itu pengalaman aku banget. Andaikan Tafakur tidak mendrive aku kpd kesadaran2 Ilahiyah..mana mungkin aku bisa berubah dari tahu hingga yakin bhw janji2 Allah adalah PASTI. Utk apa aku meragukannya. dari aku yg mudah marah mnjd aku yg mampu memaafkan dan mewajarkan . Subhanallah...Kekuatan tafakur benar2 aku rasakan banget menyentuh kdlm jiwaku dari sekedar tahu hingga menjd suatu keyakinan bhw marah adalah hasutan dan perbuatan iblis. Marah adalah keinginan nafsu..nggak mau ah..aku mengikuti nafsu, krn jelas nafsu itu adalah hasutan. Alhamdulillah..tafakur ini mengajarkan aku utk tidak tenggelam dalam fakta dan meraih kpd visi dan misi Tujuanku yaitu DBAS. Sebagaimana sabda Rasulullah "La tagdob..3x , jangan marah jangan marah jangan marah". Dan haqul yakin bahwa "Allah beserta org yg sabar". Karena Tafakur mengajari melihat , mengolah dengan "Mata Hati"sebagaimana firman Allah " Dan barang siapa di dunia ini buta mata hatinya, maka di akhirat nanti juga akan buta, dan lebih sesat lg jalannya" (Qs Al israa 72). Terima kasih bapak Permadi, yg sdh membantu aku bisa mengolah dan membuka mata hati ini dengan tafakur. Dengan neversrop tafakur keyakinan Ilahiyah aku bertambah..bertambah..terus bertambah..Aamiin Yra..
    HIDUP DBAS (nyontek kata2 mas Desmi).

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari kita katakan goodbye pada "marah itu manusiawi" ...

      Hapus
  2. Astaghfirillah... Skak mat rasa kalbuku "membaca" renungan ini,tak perlu cari alasan kalau datang marah karena penyebabnya hanya satu tak percaya janji Allah...

    Iya yaa..., kalau aku runut emang penyebab kemarahanku hanya satu aku ndak percaya janji Allah bukan ada yang lainnya...

    Astaghfirullah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari kita katakan goodbye pada "marah itu boleh asal pada tempatnya" ...

      Hapus
  3. BONYOK

    Jelas nampak sekarang ........ mengapa orang yang tidak bertafakur walaupun ilmunya agamanya segudang mereka rapuh ( mudah marah ,mudah tersinggung ,mudah zalim dengan mengkafirkan yang tidak sepaham denganya, mudah stress ,mudah menjual ayat dan mudah yang lainya yg jelek-jelek ....... Kenapa ? Karena yang diuji kalbu tidak punya perisai pelindung (Allah tidak ingkar janji, sabar surga balasannya ,hidup adalah ujian ) , ya pasti bonyoklah!

    Banyak yang ’ngelotok ’ ilmu Islam , tapi yang sadar ajarannya sangat sedikit , liat saja prilakunya#talktomyself .hidupDBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang ngelotok dan sadar itu berbeda
      ngelotok terpateri di otak, sadar terpateri di kalbu
      perilaku cerminan dari yg terpateri di kalbu, bukan yg terpateri di otak
      ngga nyambung kalo perilaku pengin baik tapi yg diisi otak lagi otak lagi
      ibarat maunya kambing, tapi yang dikejar2 sampe keringetan bajing ...

      Hapus
  4. Ya bener, pak.... Masalahnya di "sumbatan" kalbu aku. Mau dikasi nasihat 1000 nabi... tp kalo sumbatan ini ga aku buka, ya udah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg bahaya besar itu adalah orang yg ngga nyadar kalo kalbunya tersumbat
      orang budeg aja sadar kalo telinganya tersumbat jadi dia "aman" dalam artian ngga zalimin orang (dia ngga pernah nyalahin orang lain kalo dia ngga denger omongannya)

      Hapus
  5. Iya....telinga kalbuku tersumbat, pantesan aja selepas menghadiri tausiah yang teringat cuman cerita lucunya pak ustadz doang.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa yg salah jadinya ya .... apa kalbuku yg tersumbat atau pak ustadznya yg mungkin candaannya ode (over dosis)

      Hapus
  6. Obrolan pagi via tlp dgn Sahabat
    + (Sahabat)
    - (aku)
    + Assalamualaikum... Hay say, apa kbar
    - Waalaikumsalam... Hay Wik... Alhamdulillah baik
    + Puasa lo hari ini
    - ngga
    + Kenapa ? Biasanya lo rajin banget
    - lagi ikut aturan main Allah buat diri gue
    + Apaan tuh
    - Iya gue lagi ikhtiar ... Minum obat sehari 5 x buat jantung gue...
    + Masih?
    - iya...
    + Kan lo bisa atur saur, buka puasa terus malamnya...
    - hehe, masalah nya kl malem gue tidur.
    + Alasan lo. Malees yeeee...
    - heheh, (dlm hati) duh dah mulai men-judge nieh, katanya puasa. (Dah suudzon tuh)
    + Gue sie skarang Senin-Kamis puasa, ikut Sunnah Rasul-NYA.. aplgi skarang dah ga ada halangan (ada nada Riya' disana)
    - Alhamdulillah, semoga lo bisa mempuasakan kehendak diri lo ya...
    + Apa lagi tuh...
    - (ga aku jelasin).ganti topic. Gimana kbar Shinta (Anaknya)
    +Uuh bikin gw kesel mulu tuh Anak skarang...
    - (dlm hati tersenyum)...
    Ya lg puasa koq kesel Wik.. jgn kesel dong...
    + susah diatur skarang say, maunya, maunya juga, capek gue. Ga bisa dibilangin.. Pagi2 gw dah kesel sm anak, sm suami, makanya gw tlpn lo nieh...
    - Duh Wik.. Maaf ya... Lo puasa, tapi lo dah kluar dari orbit lo tuh...kl hati lo ga ikut dipuasain, Sayang kan, ga dpt pahala... cuma dpet lapar n haus doang...
    + Abis tuh Anak bikin emosi mulu... Laki gw ngebelain lagee
    - Wik... Anak itu ujian buat lo dari Allah... Shinta tuh dititipin doang ke lo... Lo kl dititipin Barang brharga sm temen lo misalnya, pasti lo jaga baik2, ini Allah lho yg nitipin masa lo ga jaga... Maaf ya Wik...
    Ajak bicara dia baik2 Wik, Kl lo marah terus, nanti dia ga betah lama2 drmah, akhirnya dia cari kenyamanan semu diluar rmh... Marah itu menutup pintu Surga Wik... Transfer Pahala lo ke org yg kita marahin
    + Dia ngelawan mulu...
    - introspeksi diri Wik ( maksud aku Tafakurin Wik)
    + Terus maksud lo, gw ga boleh marah gitu, gw ga boleh ngebilangin dia, gw musti diem aja...
    - Bukan gitu Wik... Lo harus Sabar, Kita sbg Ibu wajib kasi tau, ngajarin, bilangin, tapi dgn cara yg baik... Maksud gw, kl lo kasitau dia, lo dlm kondisi tenang dan ngertiin kl dia tuh cuma titipan.
    + Akh tau deh ... sabar, sabar, sabar, dah cukup sabar gue...Pusing gue...
    - Wik sabar ga ada batas nya lho ...
    Tau ga Wik... Perbuatan yg dicintai Allah sekaligus dicintai manusia tuh Sabar...
    + Akhhh nonsense..
    - (astaghfirullah) Ya udah...gw brharap lo bsa sllu introspeksi diri... Pake hati, tenangin kemarahan lo.. pasti lo bisa kalau niat kuat dan lo punya tujuan dlm hidup.
    + Jiiaaah ... Ceramah pagi2 si Ibu ini
    - hehe ga ceramah cuma berbagi rasa, biar nanti kita sama2 ke SURGA
    + Yakin lho masuk Surga hehe
    - Yakin dong... Kan gue lagi berupaya utk menuju kesana...
    + t*i kucing lo.. hehehe
    - astaghfirullah (dlm hati) ... Eh Wik mending lo batalin puasa lo, hehe..
    Ooh iya Wik, kira2 nanti 8 minggu kdepan, mau ga lo gw ajak tafakuran, sekolahin qolbu kita nieh... mulai dari awal dari dasar...
    + Akh liat nanti deh, gw dah ngaji seminggu 3x.. ga ada waktu gw
    - ?????!!!!!... Oke deh... Eh Udahan dulu ya..
    + OK deh...
    (Bersambung)

    BalasHapus
  7. Sambungan Obrolan pagi)
    Astaghfirullahal'adzim...
    Alhamdulillah... Hidayah Allah turun lg ke aku, makin tambah terang jiwa ini. Bener ya kl aku ga Tafakur mungkin aku bisa sprt dia dlm menyikapi hidup. Makin kental lagi kesadaran : Mau punya titel banyak, mau punya predikat Hajjah kl qolbu kosong, kalau qolbu tersumbat, hidup akan terasa jd beban yg sangat berat, hidup dah jauh keluar dari koridor Allah.

    Ya Rabb, aku sadar skarang bahwa tnpa kita sadari pahala setiap saat bisa terkikis habis, dan dosa kecil-besar bisa makin numpuk. Betapa ngerinya ketika kita kembali nanti jiwa ini hanya membawa dosa.

    Alhamdulillah ya Allah, hidayahMU luar biasa utk ku... Aku yg saat ini masih ketakutan dgn timbunan dosaku, tapi ternyata diluar sana masih banyaaak yg qolbu nya tetap kuncup, tnpa upaya apapun utk mengembangkannya utk diisi dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah MU.

    Akh biarlah orng diluar sana dgn keputusannya sendiri, karena faktor luar diluar kendali aku... Semoga Allah memberi hidayahNYA kpd mreka.
    Saat ini yg paling utama adalah kebutuhan aku... Aku ingin meraih DBAS...

    Hari-hari kedepan dan seterusnya aku akn berupaya menjaga tujuan hidupku, dgn menjaga tujuan ini, aku bisa menenangkan nafsu buruk yg ada dlm jiwa, dan menjalani hidup dgn menghanyutkan diri dlm ketetapanNYA, berperilaku selaras dgn aturan main NYA. Sangat Sulit memang tapi harus berproses terus, praktek terus dengan ujian-ujian yg dihidangkan Allah. Berjuang itu butuh kemampuan. Aku butuh tafakur setiap saat.

    Terasa sekali tulisan Nara Sumber Bpk. Permadi dlm buku Renungan Kalbu, bahwa keutamaan Tafakur sdh tak terbantahkan, tapi hanya sedikit sekali org yg mau bertafakur. Penyebabnya karena mereka membiarkan pikiran dan hati mereka dibelenggu oleh kentalnya masalah keduniawian yg akan berakibat menjauhnya hidayah.

    Sesungguhnya buah dari Tafakur adalah keyakinan-keyakinan ilahiyyah yg akn memudahkan kita dlm pengendalian diri agar dpt selalu Taat pada keinginan Allah dan Rasul-NYA.

    Alhamdulillah... Terima kasih Ya Allah atas bimbinganMU kpd ku dalam "membenamkan" kesadaran-kesadaran yg aku butuhkan utk bekal ku dalam menjalani hidup yg cuma sebentar ini.
    Aku ingin Taat, aku ingin mencapai TUJUAN aku DBAS.....

    "Kerusakan" Manusia itu terjadi ketika ia mengganti perintah Tuhan dengan perintah nafsuNYA.

    "Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul-NYA, mereka itu akan bersama-sama dgn orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah" (An-Nissa :69).

    Salam DBAS
    Sahabat Jiwa ku
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. di balik kejadian, selalu terselip pelajaran bagi kalbuku ...
      tentunya kalo kalbunya dipakein kacamata hitam ya ngga keliatan deh ...
      yes, never stop tafakur!

      Hapus