Mutiara Tauhid Renungan #183
ILMU PUNCAK


Dari semua ilmu yang ada di dunia seperti misalnya ilmu teknik, ilmu ekonomi, ilmu hukum, ilmu kedokteran, ilmu agama dan lain-lainnya itu, manakah yang paling utama?

Tentunya pilihan mana yang paling utama bagi masing-masing orang berbeda.

Bagi yang sangat ingin jadi dokter, ilmu yang paling utama tentunya adalah ilmu kedokteran.
Bagi yang sangat ingin jadi pengacara, ilmu yang paling utama di kolong langit ini tentunya adalah ilmu hukum.
Lain lagi bagi yang ingin jadi bankir, tentunya menurut dia ilmu yang paling utama adalah ilmu ekonomi.

Lalu, bagi yang ingin di dunia ini hidup bahagia dalam artian tenteram bebas dari rasa gelisah, takut, ataupun cemas dan bila mati menempati surga, ilmu apakah gerangan yang paling utama?
Mudah ditebak, pastilah ilmu agama. Bukankah tidak ada ilmu selain ilmu agama yang mengajarkan untuk meraih dunia bahagia akhirat surga?

Nah, nampaknya persoalannya bukan mana ilmu yang paling utama tapi apakah sudah tepat bila yang paling diinginkan itu jadi dokter, pengacara, ataupun bankir?

DI KALA SAKRATULMAUT DATANG, BOLEH JADI KITA AKAN MENYESAL KARENA SELAMA INI TERNYATA MEMBURU ILMU YANG TAK BISA MENOLONG ….






Gambar:www.pixabay.com

11 komentar:

  1. Betul paakk.. mkn terasa kalo tujuan itu menyetir langkah. Ketika hasrat dbas sdh kuat.. kegiatan2 lain akan diwarnai oleh nuansa keilahiahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, sayang banget ya kalo kegiatan hanya sekedar utk membunuh waktu saja ..

      Hapus
  2. Menurut saya tidak tepat kalau keinginan puncak adalah ingin jadi dokter, pengacara, ataupun bankir. Kita boleh saja jadi dokter, pengacara, ataupun bankir tapi kalau gara-gara keinginan itu ilmu agama diabaikan, itu sih namanya kurang “mikir”

    BalasHapus
  3. Kalo ilmu agama diutamakan lalu makannya apa dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya tetep nasi lah …
      Maksud renungan ini bagus saja bila kita ingin jadi dokter, pengacara, atau bankir ataupun lainnya. Tapi menjadi tidak bagus kalo gara2 mau jadi dokter, pengacara, ataupun bankir ilmu agama dicuekin.

      Hapus
  4. Iya ya…, sering lupa nih kalo akhirnya aku pasti ketemu dengan sakratulmaut

    BalasHapus
    Balasan
    1. DI KALA SAKRATULMAUT DATANG, BOLEH JADI KITA AKAN MENYESAL KARENA SELAMA INI TERNYATA MEMBURU ILMU YANG TAK BISA MENOLONG ….

      Hapus
  5. Kenapa ya kok orang2 pinter mayoritasnya gak mau ato cuek utk belajar agama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kira sih mau orang pintar atau orang bodoh kalo ngga mau "mikir" ya sami mawon

      Hapus