Mutiara Tauhid Renungan #194
KEMAMPUN MANUSIA VS KEMAMPUAN KITA

DIA Yang Maha Bijaksana sangat tidak mungkin akan menimpakan sesuatu bila sesuatu itu berada di luar batas kemampuan manusia.

Benarkah demikian? Mengapa sering kali kita dengar orang yang bunuh diri, bukankah mereka melakukan itu dikarenakan sudah tak sanggup lagi menanggung ujian-Nya?


Saatnya menyadari …, “kemampunan manusia” dan “kemampuan kita” adalah sesuatu yang sangat berbeda jauh. “Kemampuan manusia” pasti sama, sedangkan “kemampuan kita” pasti berbeda-beda.

ALLAH TIDAK MUNGKIN MEMBERI UJIAN DI LUAR BATAS KEMAMPUAN MANUSIA, TETAPI DIA SANGAT MUNGKIN MEMBERI UJIAN DI LUAR KEMAMPUAN YANG KITA MILIKI




Gambar:www.pixabay.com




7 komentar:

  1. Iya ya …, kalo DIA ngasih ujian sesuai dengan kemampuan seseorang manalah ada nanti orang yang mau belajar agama, mendingan bodoh terus aja biar ujiannya enteng-enteng

    BalasHapus
    Balasan
    1. koq aneh ya mengharapkan ujian terasa enteng dg cara tak mau belajar
      tapi ngga aneh ah, kan survei udah membuktikan manusia makhluk rational berubah menjadi tidak rational ketika masuk dunia politik dan agama

      Hapus
  2. Aku sekarang paham, ternyata Allah tak mungkin memberi ujian di luar batas kemampuan manusia bukannya di luar batas kemampuan aku. Semua manusia pasti bisa baca, berarti baca ada dalam kemampuan manusia, sedangkan semua monyet gak ada yg bisa baca berarti baca di luar kemampuan monyet. Tapi kalo manusia gak mau belajar baca, ya sampe kapan pun gak bakalan bisa baca dong …

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bener mbak, walaupun sabar ada di dalam batas kemampuan manusia tapi kalo dia engga belajar mah tetep aja dia engga bakalan bisa sabar

      Hapus
  3. Bener ya walaupun seseorang tidak punya kemampuan tetep aja dikasih ujian. Seorang ibu yang tidak punya kemampuan pasrah, tetep aja anaknya meninggal.
    Masa sih gara-gara ibunya gak punya kemampuan pasrah, anaknya gak bakalan meninggal? “mikir” ah ….

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah bahayanya kalo kurang "mikir"
      udah jelas2 pohon sirih, eh ngotot buahnya pasti semangka ..

      Hapus