Mutiara Tauhid Renungan #57
IKRAR BODONG



Setiap hari, paling sedikitnya lima kali, ketika menghadap Allah kita berikrar :

INNA SHOLATI WANUSUKI WAMAHYAYA WAMAMATI LILLAHI ROBBIL ‘ALAMIN

Kita bertekad akan berperilaku karena Allah semata.

Mungkinkah tekad ini dapat kesampaian bila tidak memiliki banyak keyakinan yang tertanam di kalbu?

Ah, manalah mungkin …
Bukankah perilaku itu merupakan cerminan dari keyakinan?

“DI DALAM DIRI MANUSIA ADA SEGUMPAL ‘DAGING.’ BILA ‘DAGING’ ITU BAIK MAKA AKAN BAIK PERILAKUNYA. ‘DAGING” ITU ADALAH KALBU” (Muhammad Rasulullah SAW)






19 komentar:

  1. KEMANA SAJA AKU SELAMA INI ..............

    Karena aku gak 'ngeh' Allah memberikan potensi kalbu dan akal dan gak 'ngeh' potensi akal dan kalbu mempunyai kebisaan dan tugas yang berbeda . Akhirnya aku salah melangkah dalam mengambil prioritas .

    Sejak kecil potensi akalku selalu dilatih diasah tiap hari ,sehingga akalku menjadi superior. Walhasil aku begitu pintar mengurusi jasadku , hartaku , pekerjaanku .....yang berujung pada kesenangan ....kesenangan semu yang menipu.

    Bagaimana dengan potensi kalbuku .....?
    Kalbuku kurus karena gak kuurus .
    Kalbuku kurang gizi karena yang selalu kukasih makan akalku doang,
    Kalbuku yang harusnya hanya ibadah karena gak 'ngeh' sering kuperkosa sehingga jadi error ,jadi hitam karena sering berbuat dosa.

    Pantas saja selama hidup ini yang kudapat hanya stress,sedih ,kecewa ,khawatir ,sebel ,galau dan marah . Sholatku hanya rutinitas menggugurkan kewajiban , ucapan sholatku hanya ikrar bodong, yang kulakukan hanya sholat-sholatan.

    Memang aku sudah melakukan kesalahan FATAL (tertipu) memberikan PERHATIAN dan WAKTU yang sangat besar untuk Akalku yang hanya berdampak kepada kesenangan dunia yang jelas-jelas tidak bakalan setia menemaniku disaat kematian kutiba.

    Kini kusadari kesalahan itu .
    PRIORITAS UTAMAKU YANG KUURUS HARUSNYA KALBUKU
    yang jelas-jelas akan menjadi teman abadiku . Selama ini aku tidak paham ,aku tidak 'ngeh'. Aku lalai mengurusi kalbuku ....ya Allah bimbinglah aku dalam mengurus kalbu ini.

    KEMANA SAJA AKU SELAMA INI.....................
    hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo akal udah terlalu dimanja, nah sekarang saatnya memberikan perhatian lebih ke kalbu .. smoga dia bisa mengejqr ketinggalan dari si akal ya..

      Hapus
  2. Baru terasa..
    Selama ini akal juga bisa seolah-olah ibadah.. Seolah-olah berikrar.. Seolah-olah benar..
    Baru terasa.. Kalbu ini masih jongkok banget, gak menyadari kesalahan terbesarku selama ini.. Membiarkan si akal terus bekerja.. Gak sadar itu semu..bisa mati.. Sementara kalbu..dibiarkan tertidur.. Padahal kalbu yg gak akan pernah mati..
    Rasulullah sdh peringatkan bhw, sebagian dari umatku tertidur..dan baru terbangun saat ia mati..
    Semoga kita tidak termasuk dalam golongan orang2 yg tertidur..Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang apapun yg seharusnya dilakukan oleh kalbu bisa diambil alih oleh akal, hanya saja jiwanya jadi tidak ada..

      Hapus
  3. Aku pernah berjanji kepada Allah di alam roh tapi aku sama sekali tidak ingat, itu wajar.
    Tapi janji itu aku ikrarkan berulang-ulang setiap hari dan aku bilang aku tidak ingat pernah berjanji???? Itu sangat kurang ajar! Gila!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya...
      smoga DIA ngga kapok memberi hidayahNya ...

      Hapus
  4. Asswrwb,
    Saya tuh masih bingung bapak, bagaimana sih caranya supaya aku punya banyak keyakinan , rasanya aku sudah rajin pengajian dan sering mengikuti tausiah di TV , kok kayanya ikrarku masih bodong juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. keyakinan hanya dpt diraih dg tafakur yaitu menghidupkan "rasa"
      umumnya pengajian / tausiah tidak menghidupkan rasa tapi lebih banyak menghidupkan akal sehingga yg didapat bukan keyakinan melainkan wawasan ilmu

      Hapus
  5. Iya ya....walaupun setiap hari berikrar 1000 kali, tapi kalo miskin keyakinan ya bodonglah.....

    BalasHapus
  6. Sekarang mulai jelas nih kenapa STM (shalat terus,maksiat juga jalan), seandainya saja bacaan shalat yang meluncur dari bibir itu bukan hafalan melainkan keyakinan , pasti deh ikrarnya ga bakalan bodong....

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya STMJ kali ya ..
      Di suatu kampung yg tak ada seorangpun yg bisa bercakap Inggris sering didatangi turis bule. Menyadari kehadiran mereka membuat manfaat, lalu mereka pun berikrar mulai besok akan menyapa dg manis para turis yg datang dengan menggunakan bahasa Inggris. Nah ini pasti ikrar bodong deh ...

      Hapus
  7. Sholat yg aku tekuni krn akal yg bermain.Gerakan ruku'..sujud..dll semata aku lakukan krn biar badan sehat..biar selamat..biar rejki berlimpah..biar anak lulus sekolah..dll segudang keinginan.. Kalau sdh begini gimana kualitas sholatku bisa bener ya???.... Hanya melalui tafakur kalbu mulai terbuka ...dan ikrar yg aku ucapkan jelas hanya untukNYA dan semata agar jiwa merasa bahagia bisa berdialog dng YME. Jiwa yg harus aku isi terus dan terus menerus sehingga sholatku ibadahku hidupku matiku hanya untuk Allah swt.....semoga dengan terus menerus bertafakur ikrarku ga bodong lagi.

    BalasHapus
  8. Agree with you pak...forever goodbye for si bodong

    BalasHapus
  9. iyaa benar bangeet pak..selagi kalbu muskin keyakinan Ilahiyah...bisa dipastikan ikrar yg diucapkan bodong.... Alhamdulillah...skrg tau caranya spy kalbu aku berisi KI yg banyak...TAFAKUR AJA..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pastilah demikian, bukankah perilaku itu cerminan dari isi kalbu?
      pohon nangka walaupun bersumpah akan berbuah duren, pastilah sumpahnya itu bodong... iya kan?

      Hapus
  10. iyaa benar bangeet pak..selagi kalbu muskin keyakinan Ilahiyah...bisa dipastikan ikrar yg diucapkan bodong.... Alhamdulillah...skrg tau caranya spy kalbu aku berisi KI yg banyak...TAFAKUR AJA..

    BalasHapus