Mutiara Tauhid Renungan #56
HARUS MURNI

Kita butuh keyakinan, karena kemampuan kalbu seperti sabar, pasrah, ikhlas, bersyukur dan lainnya itu terbentuk melalui interaksi antar keyakinan2.
Mengambil keyakinan tidak boleh keliru, ibarat orang bikin kue pakailah telur ayam jangan telur cicak.

Selama orang masih mengambil keyakinan salah, seperti misalnya sabar ada batasnya atau marah itu manusiawi, tak mungkinlah akan dapat terbentuk kemampuan sabar.


KEYAKINAN ITU HARUS MURNI, YAITU SELARAS DENGAN ALQURAN DAN SUNNAH RASUL. Di luar itu adalah KW !





Gambar : www.dreamstime.com





15 komentar:

  1. Kita semua kalo mau mengakui ,sejak dari kecil bahkan mungkin sejak mulai dari alam janin sudah dicekoki oleh lingkungan untuk menjadi pencari kesenangan.

    Begitu derasnya lingkungan yang non Quran ini menghantam kalbuku sehingga mengkristal di dalam kalbu , membentuk keyakinan error ( non Qurani).

    PENTING DISADARI : KEYAKINAN MENENTUKAN SIKAP
    pantesan aku susah taat ,memposisikan selalu menjadi hambanya ,karena kalbuku penuh dengan keyakinan error.
    KEYAKINAN ERROR = SIKAP ERROR.
    seotomatis, aku makan = aku kenyang.

    Ayo.......ganti keyakinan error ini dengan yang seharusnya berada di kalbu kita yaitu Keyakinan Illahiyah ( selaras dengan AQ dan sunnah Rasul) .Tak sulit air menjadi basah . Tak sulit api menjadi panas . Sulitkah aku menjadi hambaNya.???
    GAMPANG KOK , ASAL AKU MAU DAN IKHLAS MENGGANTI KEYAKINAN YANG ERROR DENGAN KEYAKINAN ILLAHIYAH .
    Hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneeer bangeet ... tinggalkan yg KW, ambil yg asli!

      Hapus
    2. Bangun rumah gak mau kalo pake KW .Padahal ditinggal mati .
      Nah ....untuk yang dibawa mati kok mau-maunya pake KW.
      AH ....JANGAN NEKAT GITU DONK. hidup DBAS

      Hapus
  2. Kata.2 pak Desmi di atas menarik juga pak..dari alam janin sdh dicekokin kata.2 yg non al qurani....aku sebagai salah satu pembisik kata.2 non alqurani ketika janin bersemayam dlm rahimku....msh pantaskah aku menyandang predikat surga ditelapak kaki ibu ?.....haazzzuuhhh terdiam deh tuh !!...sebelum terlambat aku harus ....it's a must beginning from right now...tafakur dan tafakur.....semoga tdk akan pernah ada lagi kata.2 non alqurani yg meluncur deras.

    BalasHapus
    Balasan
    1. para ibu sedunia harus ekstra hati2 ... krn di tangan para ibulah pertama kali anak2 mengenal kebenaran, jangan beri mereka produk KW!

      Hapus
  3. Iya ya...ibarat minum obat kan biar sembuh, eh salah ngambil obat ya bisa tewas

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang kan ngambil kebenaran gara2 hidupnya pengin lurus,
      eh kebenaran yg diambilnya salah terang aja jalan hidupnya jadi mencong
      parahnya lagi ngga ngerasa tuh mencong ...

      Hapus
  4. Kejawab deh sekarang kenapa aku merasa suliiit banget taat, ternyata aku ga hati-hati waktu ngambil kebenaran, celakanya ternyata hampir semuanya KW !

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, smoga tidak lagi menyalahkan setan ya ...
      begitulah produk KW, tampilannya seringkali lebih indah dari yg orisinal tapi akhirnya berbuah penyesalan

      Hapus
  5. Alhamdulillah...
    Semakin jelas kenapa kemampuan itu tidak pernah muncul...
    Ternyata ada ada satu saja keyakinan yg salah dalam kalbu pasti gagal...!

    Never stop tafakur selama hayat di kandung badan...
    Terus bercermin ke dalam diri mengganti keyakinan KW dgn yg Murni...
    Jd makin terasa merasa beruntung Allah berikan Acuan kebenaran Alqur'an dan suri teladan Rasulullah SAW...

    Alhamdulillah

    BalasHapus
  6. Keyakinan harus murni selaras dengan alquran dan hadist tanpa campura...

    Disini jadi semakin terasa bahwa betapa penting terus menerus ngecek keyakinanku, karena tercampur satu aja keyakinan yang tidak qurani maka sikap juga keluar tidak akan murni qurani,bisa bercampur enggak enakan, apakata orang dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah memang karakteristiknya kalbu ... dia ngga tahu mana yg salah mana yg bener, pokoknya semua yg masuk padanya dia blender jadi satu
      kebayangkan kalo di antara buah2an masuk cicak, lalu di blender jadi satu, jadi deh jus buah rasa cicak ..

      Hapus
  7. Pak, saya abis mencicipi kembali juice buah cicak bikinan sendiri (si sikap error)...duh ga enak bgt. Tp hayuk terus dirasa2. Akhirnya jd ktemu biang keroknya..keyakinan KW mana yg bikin sikap error itu. Sebelum ini saya merasa hampir murni isi kalbu,#pede amat yaaa...tp skrg,benerr pak. Sebagian besar KW :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa merasakan (bukan tau doang) ngga enaknya jus buah cicek itu udah kemajuan besaaarrr ... semoga jadi kapok ya ngga mau lagi minum jus yg begituan

      Hapus