Mutiara Tauhid Renungan #46
AWAL DARI KEHIDUPAN


ALAM KUBUR BUKANLAH ALAM KEMATIAN.
Alam kubur adalah awal dari “benar2 hidup.” Bila dulu taat pada Allah dan Rasul-Nya, niscaya awal kehidupan yang sebenarnya ini akan diisi dengan bersyukur tanpa henti karena diberi kesempatan tinggal di dunia.

Sebaliknya, bila dulu “mabuk dunia” maka akan menyesal tanpa henti mengapa pernah mampir ke dunia.

Sekaranglah saatnya untuk memilih ...


Gambar: Proper Moon Pictures


15 komentar:

  1. Jadi inget jaman dulu SMA....jaman jahiliah . Sekolah di daerah setiabudi .......sekolahnya dapat julukan SMA Negri Teladan ...teladannya dimana ya ? . Mungkin karna diukur dari sisi aku ..he...he..he. Ada salah satu jahiliah ...kita punya basecamp rumah temen di Menteng . Nah....jadi sering banget kita lewat TL ( Taman Lawang ) . Tau donk kalo yg seumuran saya... itu tempat apa?... kalo malam . Ya tempat BANCI. Kita adalah pemuda2 yang kebanyakan energi tapi gak tau mau ngerjain apa . Ya... BANCI2 inilah jadinya sasaran keisengan kita ,hampir tiap hari kita kerjain . Buat kita saat itu, gak abis pikir ada mahluk seperti ini . Kok bisa sih jadi banci ...Muka dan make up amburadul ...Kaki tangan berotot ...Pake baju sexy bukannya buat napsu ..malah mau muntah . Singkat cerita abis lah mereka jadi korban kejahatan dan kebencian kita .Siram air comberan lah...Pukulin pake stik softball. Momen paling membuat kita ketawa terbahak2 ..saat mereka marah dan kejar kita ...keluarlah suara aslinya . BANCI... sangat rendah sekali dipandang kita saat itu ....anjing aja gak pernah kita isengin dan jahatin tiap hari. Ah.......Saat ini diumur yang gak muda lagi . Sebenarnya aku seperti mereka ......Pilihannya : KEBAHAGIAAN , harusnya kan urusin FAKTOR DALAM ,harusnya ini yang diperhatikan, Pilih Kebahagiaan tapi Tafakur bukan prioritas , Pilih Kebahagiaan tapi kalbunya diperkosa...dimasukkan ego, marah , galau , kecewa, sedih ,prasangka buruk ,iri, dengki , bergunjing ,sombong ,dll yg ngerusak hati. SEBENARNYA AKU BELUM MEMILIH .........DAN YANG PALING FATAL ......AKU BANCI. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. di "awal kehidupan" nanti kita tidak akan ketemu lagi sama banci, krn yg ada di sana hanya orang yg bersyukur kegirangan atau orang yg menyesal ketakutan ..

      Hapus
    2. MARI PARA BANCI ....SEGERALAH ALIH PROFESI. SELAGI ADA WAKTU. Anjuran sesama banci.☻. Hidup DBAS

      Hapus
  2. Terima kasih pak, renungan yang sangat pendek ini membuat aku sekarang paham mengapa para ulama tempo doeloe mengatakan kehidupan dunia hanyalah sekedar main-main saja, sedangkan kehidupan yang bukan main-main itu adalah setelah kematian

    BalasHapus
  3. idem aku dengan mas Agus, dulu aku pikir mati adalah "tamat riwayatnya" ternyata mati adalah awal riwayat baru.......
    wah rugi banget ya kalo sekarang aja hidup susah serba kekurangan , eh pas dimulai riwayat baru ternayata makin susah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata para ulama, manusia yang paling beruntung adalah mereka yang sewaktu hidup di tempat permainan bahagia, dan di tempat yg sebenarnya hidup lebih lagi dari sekedar bahagia ...

      Hapus
    2. Kalo pingin bisa kayak gitu gimana caranya sih pak ?

      Hapus
    3. caranya sih simpel aja, yaitu hanya TAAT pada aturan yang dibuat Allah dan RasulNya

      Hapus
    4. Caranya sih emang simple,gampang diucapin tapi susah dilaksanain.
      Ada ngga pak cara mudah spy bisa taat ? seperti jaman aku dulu, baca Alquran tuh susah banget, eeeh anak aku sekarang gampang banget 2 jam belajar bisa dech, canggih tuh metoda....coba kalo ada metoda secanggih itu, metoda yang bisa bikin taat itu jadi mudah......

      Hapus
    5. Taat itu susah bagi si A, tapi mudah bagi si B. Koq bisa?
      Taat itu adalah pekerjaan, mudah atau susahnya tergantung pada satu hal saja, yaitu kemampuan. Kemampuan manusia ada dua jenis, yaitu kemampuan akal dan kemampuan kalbu. Karena taat itu adalah pekerjaan kalbu, mk agar mudah melakukannya ya harus punya kemampuan kalbu. Jadi selama tdk memiliki kemampuan kalbu (seperti pasrah, ikhlas, bersyukur, sabar dan lain2) pastilah selamanya taat itu akan susah.
      Kemampuan kalbu tdk pernah muncul dg sendirinya, ia terjadi karena adanya interaksi antar kesadaran2. Sedangkan kesadaran akan tumbuh bila bertafakur.
      So …, kalo mau mudah ngejalanin taat : never stop tafakur!

      Hapus
  4. Assalamualaikum......Bapak..renungan ini utk juwaku bercermin ...betapa senangnya dulu semasa aku kecil diajak berekreasi oleh orang tuaku..aku akan merasa gembira ketika orang tuaku menjanjikan hal itu... semua kupersiapkan keperluanku..aku akan lebih gembira lagi ketika aku dan orang tuaku mulai bersiap-siap untuk berangkat ke tempat rekreasi itu...Puncak kegembiraanku adalah pada saat aku sampai ke tempat tujuan...dunia terlihat nyataa indahnya... nahh sekarang umurku sdh setua ini dgn "mikir" baru aku bisa merasa2kan betapa indahnya bila kondisi "jiwaku" saat ini bisa merasakan hal yang sama bahagianya bila aku pulang kealam kubur...
    dgn "mikir" aku bisa menyapa hatiku..
    APA KABAR HATIKU…?????
    sebuah tanya, “Bila nanti ajal menjemput, dengan hati apa aku akan menemui Allah…???”

    Seringkali aku bertemu dengan saudara, kerabat atau teman dekat, pertanyaan mereka selalu sama.
    Bagaimana kabar kesehatan anda..?
    Bagaimana kabar keluarga anda..?
    Bagaimana kabar pekerjaan anda..?
    Sangat jarang atau bahkan tak pernah aku mendengar mereka bertanya, “Bagaimana kondisi HATI anda.?”
    Bagi sebagian orang pertanyaan ini bahkan terasa ANEH
    Tapi… Bagaimanapun juga aku perlu bertanya, paling tidak terhadap diriku sendiri.

    Iya, Segumpal darah yang bernama hati itu harus selalu terjaga, karena dengan hati aku mengenal Allah, dengan hati aku mendekat kepada-Nya, dengan hati aku menyusuri jalan menuju-Nya dan dengan hati pula aku akan kembali menemui-Nya.. sangat selaras dgn firmanNya:

    “(Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tiada lagi berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.” (Asy-Syu’ara’: 88-89).

    Lalu dimanakah hati yang bersih itu…?

    “Carilah (kedamaian) dihatiku dgn "tafakur" baik dlm keramaian atau saat bersepi sendiri (dalam Ibadah) Jika aku tidak mendapatkannya, maka memohonlah kepada Allah agar Dia memberiku hati yang lain..Karena (pada hakekatnya) aku tak lagi memiliki hati.”...dgn "mikir" disisa2 umurku ini baru bisa "Kurasa2kan" jiwaku "mampu memilih" mau taat atau membangkang ..hatur nuhunn Bapak terus memotivasi kalbuku meraih kesadaran...Salam

    BalasHapus
  5. Kalau mau test jiwa kyknya kudu sering datang ke setiap pemakaman biar lbh jelas. Raga dimasukkan kedalam tanah dalam hitungan bulan akan hbs tinggal tulang belulang. Jiwa yg akan terus hidup di alam berikutnya/alam kubur...udah bawa apa si jiwa ??? Krn harta benda ga bisa bantu..kerabat malah pd pergi..dalam hening dan sunyi trs mau ngapain kalau jiwa kosong. Nah lho !..bayanginnya aja udah mules. The only way is tafakur...takafur mulai dari sekarang it's the time to start tafakur...isi..isi jiwa dengan penuh keyakinan illahiyah...isi teerruuss jangan sampai nyesel
    .begitu di alam kubur baru nyadar.....dah sedihnya udah ga bisa balik lagi..Jadi mau ga mau suka atau ga suka satu.2 nya jalan yaa cuma jangan stop untuk ber tafakur. Kehidupan awal sdh didepan mata krn kita tidak akan pernah tahu kapan kita akan mati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seandainya aja kesadaran ini mendunia ...
      alhamdulillah ..

      Hapus
  6. Alhamdulillah ...
    Masih diberi waktu untuk memilih ...

    BalasHapus