Mutiara Tauhid Renungan #52
PENA EMAS

Apakah orang yang beriman akan adanya Allah suatu saat pasti akan menempati surga?

Sebagaimana kita sudah yakini, surga akan diberikan kepada yang hasil timbangannya baik.
Namun perlu disadari, yang ditimbang itu bukanlah iman, melainkan beratnya amal perbuatan. Karena itu tak heran walaupun iblis lebih beriman dibandingkan kita tentang adanya Allah, namun kita tak akan menemukan iblis di surga.




Begitulah, IMAN TANPA KETAATAN BAGAIKAN PENA EMAS DI TANGAN SI BUTA HURUF.





Gambar : www.pixabay.com

16 komentar:

  1. Sebelum saya ikut tafakur...membaca statement diatas akal langsung berontak. Laah sdh beriman kok ga masuk surga ? Setelah olah rasa..mikir..dan mikir lagi..Ya iyalah iman adalah hny salah satu dr "aturan main" yg aku di alam dunia ini hrs jalankan. Msh buanyak yg aku hrs lakukan untuk mencapai DBAS..ibarat mau jd dokter ga akan mungkin bisa jd dokter kalau hny belajar ilmu anatomi saja....mohon petunjuk kalau salah pak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sana iman udah ngga laku, yg ditimbang kan amal soleh ..

      Hapus
    2. Kok iman ga laku sih pak, yg membedakan kita dg orang atheis itu kan justru diimannya.....ga salah tuh pernyataan bapak....

      Hapus
    3. iman itu gunanya di dunia, tanpa iman tidak ada satupun amal soleh, yg ada cuman amal baik
      di sana udah ngga ada lagi orang yg ngga percaya sama Tuhan, ‘tul ngga?

      Hapus
    4. Koq bapak tahu di akhirat ga ada orang yg ga percaya sama adanya Tuhan ?

      Hapus
    5. "mikir" aja dikit, masa sih ada orang yg sedang berada di akhirat ngga percaya sama akhirat ..
      masa sih sedang antri untuk dihisab, ngga percaya akan adanya Tuhan ..
      jangan2 udah di dalam neraka pun masih ngga percaya adanya neraka ..

      Hapus
  2. Aku adalah produk Yang Maha Kuasa dan Maha Pencipta. Dengan Maha Kasih Sayangnya dikarenakan aku adalah produk dibuatNya buku pedoman . Ya......... setiap produk di dunia ini saja pasti ada buku pedomannya. Blender saja alat sederhana untuk menghaluskan makanan ada buku pedomannya .setuju ????...Apa lagi kita ya .........Produk yang komplex.

    Begitu blender kita taro benda2 di dalamnya yang tidak sesuai dengan buku pedoman contoh batu.. pastilah JEBOL. Sama halnya dengan aku , begitu aku tidak 'fanatik' dengan buku pedoman pastilah JEBOL. Dimaksud dengan buku pedoman itu adalah AQ yang didalamnya otomatis berisi sunah Rosul.

    SUATU HAL PENTING
    Walaupun suatu pendapat nampaknya logis/masuk akal tapi bila berlawanan dengan AQ .........PASTI SALAH. Hanya ada satu kebenaran hakiki itulah Al-Quran.
    AQ : landasan dalam BERPIKIR dan BERSIKAP.

    Apalagi kalo kita bicara soal SURGA. Ini hal penting . Harusnya tanya dong sama pedoman hidup kita. FATAL kalo kita menelan begitu saja kebenaran2 yang bisa datang dari siapapun tanpa disaring AQ.

    Mengutip dari perenungan ' majelistafakur.com 11916.
    Persepsi-persepsi yang tidak sesuai dengan maksud AQ (walaupun nampak benar),bagaikan bom waktu yang kelak akan menjerumuskan kita.Sedangkan sumber kebenaran hakiki hanyalah AQ yang berasal dari Allah .

    karena itu buat aku FANATIK AQ MUTLAK . kecuali aku sapi. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju ... sapi memang ngga fanatik sama Alqur'an

      Hapus
  3. Iya ya..punya pena emas ngga bisa nulis cuman bisa bangga doang, punya iman ngga taat cuman bangga bisa pake sorban doang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beneeer ... pena itu yg penting kan bukan emasnya tapi tanda tangan yg dibuat pena itu laku apa ngga ..

      Hapus
  4. bersyukur banget, masih di kasih kesempatan ada nya surga dan neraka, amal dan dosa. nga kebayang selama aku berjalan selama 30 tahun berada di kegelapan. aku sudah menemukan Islam saat ini, sayang rasa nya untuk di lepas kembali karena aku butuh. masalah berapa amal yang aku kumpulkan di banding kesiaan waktu yang sudah aku buang selama ini, aku nga berani pikirin. yang penting saat ini aku ikhtiar maksimal mengumpulkan pahala sebanyak benyak nya agar timbangan nya lebih banyak di banding dosaku. bismillah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Allah ridho sama apa yg kita lakukan, pahalanya tak ternilai besarnya ... dosa masa lalu ngga ada apa2nya
      begitulah ... Dia adalah DIA

      Hapus
  5. Saat melihat dan mendengar adik membaca alqur'an dengan cepat, terenyuh hati ini.
    Dia belajar membaca dan rajin membacanya karena imannya kepada Allah. Tapi dia gak bisa bahasa arab, bagaimana bisa tau apa perintah Allah. Kalau gak tau bagaimana bisa yakin dengan janji-janji Allah.
    Perumpamaan Allah, seperti keledai yang membawa buku-buku tebal. Gak ada gunanya.

    Iman tanpa amal soleh adalah sia-sia. Diluaran banyak yang tidak paham bahwa amal baik berbeda dengan amal soleh. Kasat mata gak ada bedanya. Tetapi bagi yang berbuat amal baik surga bak fatamorgana.

    Semoga aku terhindar dari sekedar berbuat amal baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ... si buta huruf pun bangga sekali pada pena emasnya ...

      Hapus
  6. hati ini begitu damai manakala ditemani sama iman dan amal saleh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata orang betawi : begitulah sunatulah dari sononya ...

      Hapus