Mutiara Tauhid Renungan #47
PILKADA



Salah satu asesoris dunia adalah jabatan. Tak heran bila yang dapat membuat menjadi “orang penting” ini diperebutkan.

Tapi, benarkah seharusnya kita berlomba-lomba  menjadi orang penting?

Yang jelas mah kata kang Ebet, “MEMANG BAIK MENJADI ORANG PENTING, TAPI YANG JAUH LEBIH PENTING LAGI ADALAH MENJADI ORANG BAIK”




Gambar : www.dreamstime.com

14 komentar:

  1. Pantesan 1000x.........
    Indonesia gimana bisa jadi negeri paling islami sedunia, koq banyak banget yang TERBALIK-BALIK

    BalasHapus
    Balasan
    1. lalu kalo bukan aku sendiri yg mulai merubahnya, siapa dong..?
      mari kita berebut jadi orang baik yuk ketimbang berebut jadi orang penting!

      Hapus
  2. Assalamualaikum Bapakkk..renungan pilkada ini..setelah aku "tafakuri"..luarrr biasaaa..kurasakan ..aku dapat kesadaran kalo aku gak "mikir" pasti gak kenal diri,gak tau tujuan hidup yg hakiki...mikir"mikir" "mikir" baru aku "sadar" aku adalah kehidupan JIWA bukan JASAD...dgn tafakur mendalam ...Kusadari..MENJADI ORANG BAIK lebih penting bagiku .. dalam kehidupan dgn proses mengisi jiwaku dgn meraih keyakinan2 illahiyyah agar aku MENJADI ORANG BAIK mampu berprilaku selaras dgn kehendakNYA..
    dgn "mikir" Tambah terang Jiwaku untuk menjadi orang baik tergantung diriku sendiri dalam genggaman jiwaku ...dalam kendali diruku sendiri gak perlu jabatan,uang apalagi asesories dunia..kurasa2kan pentingnya aku "mikir" agar JIWAku gak salah ngantri.. karena untuk menjadi orang baik jalannya
    ....gak perlu ngantri.. 24 jam Allah memberikan
    Jalan yang lebar, mulus dan bersih.
    Tiketnya murah, tak perlu keluar uang banyak Loketnya
    dengan Puasa, SEDEKAH, Shalat, senyum,jujur (6236 janji2 Allah)... MURAHNYA SURGA bagi jiwa yg sudah "terbangun" ...
    Tapi mengapa amat sedikit yang antri di loket ini?..ini terjadi krn jiwa ini mati sebelum mati..

    Kurasa2kan..bener yaa..tanpa mikir aku akan tenggelam dgn kehidupan JASAD ..untuk memenuhi keinginan jasad aku akan selalu menuruti hawa nafsu..dengan memburu asesories dunia dgn melalui jabatan untuk MENJADI ORANG PENTING.. kurasa2kan kehidupan JASAD akan selalu
    menuruti hawa nafsu, meninggalkan kesejukan surga dan lebih tertarik pada panasnya neraka yang hanya membuat hidup semakin haus dahaga, dgn asesoris dunia..tercermin dari prilaku para oknum PILKADA sampai rela ngantrii membeli NERAKA....padahal loket ke neraka penuh sesak, banyak manusia antri...Rebut - rebutan, cakar-cakaran, takut tidak kebagian kursi... bunuh2an bahkan sampai gila..tdk peduli Tiket ke neraka mahal
    HARUS
    merogoh kantong berjuta-juta, untuk dapat ikut berjalan kesana..betapa
    MAHALNYA NERAKA,Tetap saja
    orang-orang berbondong menuju neraka...Ooooh nasibbbb jiwa yg tertidurrrr..lelah niaan jasadnya..mengambilalih tugasnya Allah..
    kurasa2kan pentingnya aku "mikir" agar gak salah ngantri.. MURAHNYA KESURGA..
    Tapi mengapa amat sedikit yang antri di loket ini ?
    Ternyata..krn jiwaku masih "tertidur" maka Hawa Nafsuku telah memutar balik semua tatapan.
    Yang buruk terlihat indah.
    Yang baik terlihat sukar.."mikir"mikir" "mikir" aku adalah kehidupan JIWA bukan JASAD ..:never stop tafakur
    hatur nuhunn Bapak.. Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua "kelucuan" manusia memang kalo dipikir2 bermula krn tak "mikir"
      mungkin itu sebabnya Allah memberikan peringatan yg ngga "mikir" lebih sesat dari sapi!
      tapi sayangnya peringatan Allah ini hanya nendang untuk orang yg mau "mikir" aja

      Hapus
  3. Begitulah fakta yang ada pak, Selama ukuran kehebatan belom diganti dengan yang takwa, maka selama itu ambisiku jadi orang penting selalu bersinar dihati... :)

    BalasHapus
  4. : Akibat nga ngeh bhw ’aku itu adalah kalbuku’ dan juga ga ngeh bhw ” yang diuji itu adlh kalbuku ” jadinya langkah salah arah . Bayangkan aja bgmn mungkin yg diujinya adlh kalbu tapi yg dipersiapkan utk tampil prima adlh jasad dgn segala asesorinya . Banyak sekali persepsi lingkungan yg bertolak belakang dgn AQ, termasuk diantaranya meletakkkan uang,jabatan ,keluarga,kerjaan jadi tujuan , padahal kan mestinya tujuan manusia itu sampai kapanpun ibadah dan asesori dunia hanya sampingan saja . Ketika ini dibalik ( spt banyak dilakukan orang2 sekarang ini) dimana asesori jadi tujuan dan ibadah jadi sampingan, mk hidupnya ya jadi amburadul . Nabi kita yg mulia jauh2 hari tlah mengingatkan hal ini ” Bila kita bekerja utk dunia (uang) mk kita akan dpt dunia ( uang) ,sedangkan kita bekerja utk akhirat ( ibadah ) disamping dpt akhirat (pahala) juga dapat dunia (uang ) ” orang PINTAR tak diragukan lagi tentunya akan memilih yg terakhir . sebaliknya 'orang ..........(silahkan isi titik2 ini )tentunya akan memilih yang pertama. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. titik2 itu isinya : ngga "mikir", bener ngga Om ...

      Hapus
  5. Menjadi orang baik. Membacanya saja kadang si kibr yg msh suka hinggap krn keyakinan yg masih sangat kurang merasa aku sudah jadi orang baik.Pertanyaannya benarkah aku sudah jadi orang baik ? Krn kalau ada yg bilang kita tidak baik langsung reflek jiwa terganggu...pdhal.pdhal..pdhal kalau kita tafakuri dan terus tafakur input dr luar sangat bisa jadi merupakan reminder bhw yg kita anggap benar atau baik eehh nyatanya salah. Jadi sifat ge er kalau kita sudah baik sudah takwa kudu di tafakuri lagi dan ditafakuri lagi....khawatir malah jd sombong..krn yg menjadi sngt señsitif kan paling ilfil kalau dibilang aku ga baik pdhal aku kan sdh bla.bla..bla...tapi kalau keyakinan udah buanyaakk dibilang apapun jd ga ngaruh lagi. Jiwa yg langsung bisa berkata eehh iya aku kibr atau eehh iya aku lulus dpt cobaan ini...ya Allah beri aku kekuatan Dll..dll..mohon petunjuk pak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah merasa baik, sebenarnya belum baik

      Hapus
  6. Pilkada td krn merasa aku sdh merasa paling baik makanya pantas dipilih...tapi apakah betul aku sudah baik sesuai buku pedoman ?....

    BalasHapus
    Balasan
    1. merasa aku sdh merasa paling baik makanya pantas dipilih itu baik
      tapi merasa pun tidak kalo udah baik tapi maunya dipilih, itu yg masih jauh dari baik

      Hapus
  7. Iya ya....ngapain lagi ngotot untuk jadi orang penting, ngga penting !

    BalasHapus