Mutiara Tauhid Renungan #60
PAMRIH TERSEMBUNYI


Ketika aku menyapa, aku mengharapkan dia membalas
Ketika aku tersenyum, aku mengharapkan diapun membalas tersenyum
Ketika aku menyampaikan kebenaran, aku mengharapkan dia menerima

Aku sebel bila perlakuan santunku dibalas dengan cuek.
Ada apa dengan diri ini, bukankah malaikat Raqib telah mencatat dan tak akan mengurangi atau menambahnya bila orang itu tak membalas dengan santun juga?

“KEINGINAN AGAR KEISTIMEWAANMU DIKETAHUI ORANG, ADALAH BUKTI TIDAK ADANYA KEJUJURAN DALAM KEHAMBAANMU” (Ibn ‘Atha’illah)



Gambar:www.pixabay.com


12 komentar:

  1. Bahan tafakur yg sangat lezat utk di rasa rasa...
    Canggihnya Alarm jiwa...
    Ada apakah dgn diri ini?
    "Berkaca"
    Ternyata... aku kalbuku belum menyadarinya...
    "Pecah kongsi" lagi deh...
    Lain di bibir lain di hati...

    Lillahi ta'ala adalah kesadaran
    Bukan sekedar ucapan bibir...

    Baru ngeh pak setelah di rasa2 apa yg di sampaikan "ibn atha'illah"...
    Ketidak jujuran jiwa krn minimnya kesadaran...
    Tafakur lagi...lagi dan lagi...

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. pamrih itu adalah lawan dari lailaha illallah
      selamanya tak mungkin bisa bebas dari pamrih bila kita belum punya kesadaran penuh akan lailaha illallah

      Hapus
  2. KEHAMBAAN YANG HILANG.

    Ditengah kemacetan supir taxi mengoceh terus tanpa jeda , mengeluh beratnya jadi supir taxi, mengeluh dengan kebijakan pemerintah , merasa tidak dihargainya oleh anak dan istrinya . .........'Bayangkan Pak, Saya bekerja sampai kepala di kaki ,kaki di kepala . Pulang ke rumah ,bukannya dilayani malah dipusingkan oleh mereka', ucap supir taxi.

    Nih orang pamrih banget sih ...Pengen rasanya ngomong ' Hey ...gw ini cuma minta dianterin ke tujuan , gak usah dikasih bonus curhat . Alhamdullilah tidak tersebut , malah saya teringat kejadian tadi siang di projek . Begitu kecewa , kesal , galau melihat hasil kerja yang tidak sesuai dengan keinginan. Rasanya sia-sia bombardir arahan arahan bekerja yang aku lakukan setiap pagi kepada mereka . Ada terucap dalam hati , ' Makan gaji buta ' , gak tau ya nyari proyek itu susah , meeting sama calon klien dari jam 3sore nonstop sampai jam 7malam sampe kaki kram........pulang macetlagi , sampe rumah masih direcoki istri dan masalah-masalah. Bener -bener gak tau diri orang2 ini.

    Ah....sebenarnya gak ada bedanya aku sama supir taxi ini . P A M R I H

    Islam sebenarnya sudah memberikan solusi untuk hal ini yaitu IBADAH . Tidak mungkin aku akan pamrih dan merasakan begitu beratnya hidup ini kalo setiap saat BERJIWA IBADAH. Sampai Sholat saja terasa berat karna sebagai kewajiban, Begitu sholatku tidak berjiwa ibadah , sifatnya menggugurkan saja dan saat doa sehabis sholat ,nyuruh-nyuruh Allah.........jauhkan ujian lah.........mudahkan rezeki lah ..........beri kesehatan lah........hindarkan musibah lah.........Semua yang memuaskan ego diminta. Gak sadar harusnya posisinya aku hamba malah jadi Boss. Jadi kaya gini posisinya ' Guwe udah sholat nih ..........sekarang Allah kabulkan dong permintaanku ,samakan dengan diatas, guwe udah gaji nih..... elu kerja bener dong. P A M R I H.

    'HIDUP ADALAH IBADAH '...........> INI ARAH PALING DAHSYAT ! Namun arah ini jarang sekali yang mampu melihatnya karna ketutup oleh kabut kegiatan .

    'HIDUP ADALAH IBADAH' Adalah ARAH . Bila arahnya sudah salah, sekencang apapun berlarinya gak bakalan nyampe ke tujuan alias gak bakalan deh ketemu sama DBAS . Hidup DBAS




    BalasHapus
    Balasan
    1. ini salah satu contoh yg dimaksud dg "never stop tafakur" itu ...
      alhamdulillah ..

      Hapus
  3. Judulnya nampar banget pak. Secara sadar atau ga sadar jujurlah aku ini pamrih tersembunyi msh ada. Ini udah harga mati bikin jiwa ngga nyaman banget. Obatnya ga ada lain hny isi jiwa banyak.2 dengan keyakinan illahiyah....tafakur..tafakur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, hatinya masih ada ... berarti tinggal menggosoknya aja

      Hapus
  4. Selama hidup ibadah hanya sebatas sampai diakalku.., maka selama itu pamrih terus ada...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, pamrih itu "rumahnya" di hati bukan di akal
      jadi selama ibadah hanya sebatas sampai di akal, gimana bisa ngegusur pamrih yg bercokol di hati?

      Hapus
  5. Iya ya....pamrih itu sejujurnya adalah membohongi Tuhan, katanya semata-mata untuk DIA padahal......

    BalasHapus
    Balasan
    1. ... pamrih itu sejujurnya adalah membohongi Tuhan ....
      wah daleeeemmmm ...

      Hapus
  6. Saat jiwa sedang merasakan "benar, yang aku butuhkan hanya DBAS", pamrih tersembunyi terasa menyiksa. Diam2 mengiris tipis rasa.

    Ya Allah... sungguh aku sangat perlu tafakur, jiwaku butuh tafakur untuk dapat memegang ucapan-MU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah sunatulahnya ... bila hati semakin peka, hal sepele bagi orang lain menjadi hal besar buat dirinya
      alhamdulillah ..

      Hapus