Mutiara Tauhid Renungan #48
SATU SAJA

Semua manusia menginginkan kembali ke tempat asalnya semula yaitu surga.  Untuk ini ia harus mendaki jalan berliku ribuan bahkan bisa jutaan tahun lamanya.
Dan apakah akhirnya ia akan sampai di tujuan atau tidak, ditentukan oleh satu hal saja yaitu kesediaannya taat mengikuti kehendak2 Sang Pencipta.


Semoga kita tak berhenti bertafakur, karena sungguh tak terbayangkan apa jadinya bila setelah menjalani perjalanan yang begitu panjang ribuan atau jutaan tahun, boro-boro nyampe di tujuan ...

Ah,  mendekatinya pun sama sekali tidak.


Gambar: www.dreamstime.com

22 komentar:

  1. TANPA TAFAKUR , Aku orang miskin yang bergelimangan harta ........TANPA TAFAKUR , Aku sulit bersyukur dengan kenikmatan yang selalu dicurahkan Nya.......TANPA TAFAKUR , Prasangka buruk , Galau, Marah menyelimuti aku di semua ketetapan Nya yang pasti baik.......TANPA TAFAKUR, Aku 'zombie' mayat hidup yang menyamar jadi manusia. TANPA TAFAKUR MEMANG SEGALANYA JADI GELAP, Dampak jadi tujuan ......bisanya baca yang tersurat jadi yang diurusin jasad , hikmah yang tersirat dicuekin ,kalbu selalu diperkosa....Ah...boro2 mendekat surga ,wanginya saja tidak tercium . Di dunia ini saja sudah menjadi neraka. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga semakin banyak yg menyadari ini .... amiiin

      Hapus
  2. Semakin terasa kini bahwa kunci surga hanya taat, dan kunci taat hanya dengan tafakur...

    Taat butuh kemampuan yang banyak,sedang kemampuan akan terbentuk kalau aku tafakur tanpa jeda ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ....
      tak banyak orang yang mengerti, apalagi sadar, bahwa utk menjalankan taat butuh kemampuan ..
      semoga semakin lancar jalan utk menjadi orang yg bertakwa ... amiiin

      Hapus
  3. Dulu sebelum tafakur aku ini sdh mengira.2 dimana kelak tempatku. Percaya diri.aja lah !!...surga mungkin ya !!!....tapi begitu hidup ini aku mulai tafakuri...mulai muncul satu persatu perilaku yg harus segera aku perbaiki. Perilaku yg tidak alqurani yg msh aku pakai....jadi gmn mungkin aku mau rasain surga ??....jadilah aku sekarang tafakur....tafakur dan terus tafakur. Dengan tafakur nafsu menjadi terkendali dan nafsu menjadi tenang. Nafsu tenang jiwa tenang hasilnya sudah pasti bahagia. Yg ingin saya tanyakan pak...untuk mendapat nafsu yg tenang itu perjuangannya luar biasa pak. Terutama pd pukulan pertama sering ga lulusnya pak. Tameng keyakinan illahiyahnya blm 100% siap menghalau ketidak nyamanan. Bahkan si ego yg terkadang menghantam tanpa henti membuat jiwa nyaris terpuruk pak. Tp kehebatan tafakur akhirnya bisa mengalahkannya. Hantahan atau tamparan pertama ini yg msh buat jiwa oleng pak. Apakah keyakinan illahiyah yg saya miliki kudu msh dibiasakan untuk menerima ketidak nyamanan ya pak ? Jadi biar tamengnya makin kuat. Mohon petunjuk pak....Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar, tamengnya harus kuat dan ... harus banyak!

      Hapus
  4. Terima kasih sahabat...
    Semakin menajamkan rasa
    Dari sabda nabi yg mulia.. Rasulullah...
    "Bertafakur sejenak lebih baik dari ibadah satu tahun bahkan lebih...

    Ternyata memang benar apa yg mas desmi sampaikan...😭😭😭

    Tanpa tafakur aku mati sebelum mati...
    Bagaimana bisa meraih kunci surga?

    Astagfirullahaladzim...
    Ngeri banget pak... Kalo aku ngga tafakur... Dari mana bisa dpt kemampuan kalbu untuk meraih kunci surga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pencerahan demi pencerahan, akhirnya membuktikan kebenaran : Never stop tafakur!

      Hapus
  5. Pernah saya main pingpong sama suami dan selalu kalah. Akhirnya saya gak punya minat lagi untuk menang, tapi saya baca apa salah saya dan berusaha memperbaikinya. Alhasil tiap kali main, saya yang menang sekalipun sebelumnya tertinggal jauh.

    Sekarang ini saya gak berkeinginan lagi untuk DBAS. Saya hanya bertanya " loh kok saya gak bisa taat? Apa yang salah?" (Gak taat itu gak enak, selalu merasa ada sesuatu yang salah, bikin jiwa gak nyaman). Kalau masalahnya ketemu dan solusinya didapat, jiwa rasanya plong. Alhamdulillah. Ketaatan pada aturan Allah itu memang segalanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, bener bangeet ketaatan pada aturan Allah itu memang segalanya.
      semoga segala daya upaya akan dikerahkan ke sana, amiin...

      Hapus

  6. ALLAH ciptakan jiwa ini untuk diperjalankan melewati 5alam.. di alam dunia ini isinya ujian2Nya.. kalau aku gak tafakur, mana mungkin dapat keyakinan2 illahiyah .. mana mungkin bisa melihat kebenaran .. gak akan bisa melihat yg tersirat.. karena dari zat yg Maha Ghaib dibutuhkan kemampuan yg Ghaib juga.. kemampuan ini adalah kemampuan kalbu..
    Jadi kalau gak tafakur, gak akan punya kemampuan untuk bisa merasakan Nikmat & KaruniaNya.. di alam dunia sampai dengan alam berikutnya..
    Allah buka pintu SurgaNya lebar2,, tinggal si aku ini mau atau tidak berupaya ke SurgaNya..satu pilihan pasti ada konsekuensinya..
    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. dg satu kata semuanya beres
      kata itu adalah "taat"!

      Hapus
  7. Bapak selalu mengatakan taat, taat, taat.....sy juga mau pak taat, tapi gimana caranya? kalo cuman ngomong taat aja sih semua orang juga bisa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mas Fachri, yang bilang bukan cuma pak Permadi loh.
      Mau bisa taat? Yuk ikut tafakur di Mutiara Tauhid. Syaratnya mudah, bawa hati yang bersih, yang mau mendengar dan mau merasa. Kalau gak dicoba memang susah.

      Hapus
    2. mas Fachri, tahu apa yg mesti dilakukan itu sudah sangat sangat baik, berikutnya tinggal mencari cara bagaimana agar bisa melakukan itu. Silakan dilihat kembali renungan #46, insya Allah bakalan tahu bagaimana caranya biar bisa taat
      semoga

      Hapus
  8. Iya ya....cuman diminta taat doang, yang sebenarnya juga ngga ribet asalkan mau "mikir" aja

    BalasHapus
  9. ass.untuk menjadi taat kita harus memper banyak keyakinan illahiyah/ qurani kemudian kita konversi menjadi sebuah kesadaran dengan rasa , apabila kita menyimpang dari keyakinan yang qurani tadi pasti kita akan galau ,cemas dll dan apabila kita sudah taat kepada aturan main pasti kita akan plong , damai dan nyaman , mohon koreksi kalau salah amin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. keyakinan ilahiyyah itu identik dg kesadaran yaitu hasil dari "olah rasa", hanya beda istilah aja ..
      menyimpang dari keyakinan Qur'ani menyebabkan tidak bisa atau sulit mentaati aturan main yg dibuat oleh Alqur'an, akibatnya ngga bakalan bisa selalu plong ..

      Hapus
  10. untuk menjadi taat harus melalui proses tidak ujug ujug/instan , disamping niat yang kuat dan tulus , hati bersih kita harus action sesuai alquran dan sunah , saya haqul yakin ketaatan pasti akan akan kita dapatkan melalui tafakur , yang harus memasak kita sendiri ,salam DBAS .

    BalasHapus
    Balasan
    1. taat adalah "pekerjaan" kalbu, yg ngga mungkin akan sukses dilakukan kalo kalbunya ngga punya kemampuan

      Hapus