Mutiara Tauhid Renungan #59
PECAH KONGSI

Kita mempunyai akal dan kalbu.

Akal kita sudah sangat meyakini DIA pastilah Maha Pengasih Maha Penyayang, bagaimana dengan kalbu kita? Apakah mereka kompak seiya sekata, jangan-jangan tanpa sepengetahuan kita mereka pecah kongsi!


BILA KALBU SERING MERONTA LANTARAN PENGATURAN-NYA, APAPUN ALASANNYA, HAL INI SUDAH CUKUP MEMBUKTIKAN TERNYATA SI KALBU INI MASIH MERAGUKAN KASIH SAYANG-NYA!

Lalu apa artinya ucapan lirih bismillahirrahmanirrahiiim ....?







Gambar : www.dreamstime.com

17 komentar:

  1. Inilah pangkal dari kesadaran diri kenapa aku butuh tafakur...
    Ternyata apa yg akalku pahami belum tentu di sadari kalbuku

    Apa yg terucap tdk seiring dengan dgn perilaku alias "pecah kongsi"....

    Semakin jelas upaya yg harus dilakukan...
    Ketika perilaku tak juga selaras dgn kehendakNya...

    Tafakur tafakur tafakur...
    Gunakan kalbu terus merasa rasakan
    Kebenaran demi kebenaran

    Alhamdulillah...
    Allah bukakan lg kesadaran adanya kalbu yg perlu di buat cerdas agar punya kemampuan berperilaku selaras sesuai tujuan penciptaan...

    Tafakur membuat akal dan kalbu seia sekata...

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kita tak menyadari "pecah kongsi" ini, manalah mungkin kita akan action
      apakah gara2 belum sadar adanya "pecah kongsi" ini yg menyebabkan orang belum mau tafakur ...?
      wallahu 'alam bishawab, pertanyaannya sukar dijawab

      Hapus
  2. Sebelum aku memahami adanya potensi akal dan potensi kalbu , terheran-heran melihat fakta ada seorang hapal Quran , bisa bahasa arab, dan sholat gak pernah putus , naik haji melebihi Rosul tapi berakhir di penjara karena korupsi. Ada juga fakta guru agama memperkosa muridnya. Masa mereka gak tau sih .....korupsi dan berbuat zalim kan gak boleh.

    Teman saya juga sampai berkesimpulan.....ngapain belajar agama atau ikut-ikutan pengajian tapi sikapnya suka bergunjing , marah , bohong dll. Eh...taunya dia pernah kena tipu bisnis sama seseorang bergelar kyai.

    Rupanya :
    AKAL YANG PINTAR tidak bisa dipakai untuk PENGABDIAN. PENGABDIAN adalah PEKERJAAN KALBU .
    Tidak ada cara lain agar selaras akal dan kalbu ( tidak pecah kongsi ) keduanya harus aku urus.

    SEKOLAH = AKAL PINTAR
    TAFAKUR = KALBU PINTAR

    Mau ...gak seperti mereka yang diatas .Mau...... gak cuma JAGO TEORI.Mau..... gak PECAH KONGSI. Sudah tau kan jawabanya atau aku ini pandir /pura2 bodoh.
    Hidup DBAS.


    BalasHapus
    Balasan
    1. bila tak menyadari punya kalbu, dan apa fungsinya, memang repot deh ...

      Hapus
  3. Iya ya....dalam perusahan aja bila para direkturnya ga sepaham ("pecah kongsi") akan bangkrut

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal ngurus "aku" jauh lebih rumiiittttt ketimbang ngurus perusahaan ya ..

      Hapus
  4. Bagaimana dong supaya akal dan kalbu ini gak pecah kongsi, help me please....

    BalasHapus
    Balasan
    1. adakah yg mau bantu mbak Miranti ...?
      silakan

      Hapus
  5. Coba liat dan baca dengan hati tafakur aku dan Usi diatas atau aku ini pandir, pura2 bodoh . Hidup DBAS

    BalasHapus
  6. Kata.2 pecah kongsi menarik pak. Antara kalbu dan akal luar biasa kerjanya mrk saling tarik menarik setiap saat. Ini mohon petunjuk pak....kalau aku berbuat sesuatu dasarnya ego atau keinginan tanpa menghadirkan Allah diawal setiap kegiatan atau pekerjaan maka pecah kongsi kemungkinan sangat besar terjadi. Tapi bila setiap kegiatan atau pekerjaan diawali dengan menghadirkan dan niat hanya krn Allah swt saja, kemungkinan pecah kongsi akan sangat sangat keciill.....even zero %....mohon petunjuk pak. Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak ada yg tarik menarik antara kalbu dan akal...
      uraian penjelasan dari Susianti Iwan di bawah ini sangaat bagus sekali ....

      Hapus
  7. Kalau belum menyadari cikal bakal perilaku memang sulit pak...

    Walaupun Rasulullah dgn gamlang bersabda... dalam diri manusia ada segumpal daging, yg bila daging itu baik maka akan baik perilakunya namun apabila daging itu buruk maka buruk juga perilakunya...
    Daging itu ternyata kalbu bukan akal...

    Begitulah anatominya dari perilaku...
    Apa yg ada di kalbu akan tercermin otomatis melalui perilakunya...

    Jadi walaupun akalnya terisi penuh dgn ilmu agama yg selaras dgn alqur'an dan sunnah RasulNya...
    Tapi kalbunya kosong...apalagi isinya berbeda maka pastilah akan selalu "pecah kongsi"....

    Hanya dgn tafakur yg mendalam upaya menurunkan isi akal (ilmu) meluncur ke kalbu menjadi keyakinan/kesadaran yg akan otomatis melahirkan perilaku...

    Begitulah sunatullahNya...
    Utk mengisi akal kita bisa melakukannya sendiri...
    Namun utk mengisi kalbu...?!
    Mutlak butuh bantuan Allah
    Dan Allah lebih tahu seberapa sungguh2 aku berupaya utk meraihnya utk mengisi kalbu ini...

    DIA Allah hanya menyuruhku berikhtiar dgn sungguh2 menggunakan kalbu, merasa rasa terhubung dgnNya...
    DIA lah yg akan membenamkannya di kalbuku...❤️
    Itulah karuniaNya yg tertingggi bagi jiwa... hikmah sebagai motor penggerak perilaku...

    Allahu Akbar...
    Allahu akbar...
    Alhamdulillah...
    Maha Adilnya Allah...
    Hanya meminta pertanggung jawaban atas perbuatanku sendiri...
    Karena perbuatan adalah produk kalbu..
    Dan yg hanya bisa mengakses kalbu hanyalah diriku sendiri...!!
    Mau aku isi dgn apa kalbuku..bila isinya sampah maka perilakunya jg sampah...
    Bila isinya qur'ani maka perilaku otomatis akhlakul karimah...

    Tidak ada yg tarik menarik antara kalbu dan akal...
    Yg ada adalah kekentalan kesadaran/kenyakinanku akan firman2Nya yg belum mencapai tingkat haqul yakin...

    Never stop tafakur saja...
    Allah sangat tahu siapa yg layak mendapatkan "motor penggerak perilaku" itu... ❤️ Salam

    BalasHapus
  8. Dalam sekali maknanya tulisan bu Susianti. Berarti aku masih harus terus dan terus olah rasa..mikir..tafakur....agar kalbu ini penuh berisi keyakinan...selama sikapku blm al qurani berarti jiwaku masih kosong..😟

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisakah mbak Ami menebak bu Susianti itu sering "mikir" apa ngga ..?

      Hapus
  9. Tafakur ini obat pencegah pecah kongsi antara akal dan kalbu,dalam arti dgn melalui tafakur akal dan kalbu tetap berkolaborasi dengan baik, karena melalui tafakur inilah proses penurunan keyakinan yg ada di otakku ini kekalbuku menjadi satu kesadaran / keyakinan...

    Jadi kalau tanpa melakukan kegiatan tafakur maka selamanya akal dan kalbuku akan pecah kongsi...

    Maka kenapa Rasulullah saw sampai mengatakan bahwa bertafakur sejenak itu lebih baik dari ibadah setahun, karena manfaat dari tafakur itu yang mengeluarkan produk keyakinan2 illahiyah di kalbuku ini ...,sehingga tidak akan ada lagi yg namanya pecah kongsi..

    Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneer bangeett ..., tanpa melakukan kegiatan tafakur maka selamanya akal dan kalbuku akan pecah kongsi...

      Hapus