Mutiara Tauhid Renungan #37
BERKARYA

Biar dia menghujatku, yang penting bukan aku yang menghujatnya ..
Biar dia memfitnahku, yang penting bukan aku yang memfitnahnya ..
Biar dia memakiku, yang penting bukan aku yang memakinya ..
Biar dia membenciku, yang penting bukan aku yang membencinya .. 

WALAUPUN KIAMAT BESOK, BENIH AKAN TETAP KUTANAM …









Gambar : www.pixabay.com


25 komentar:

  1. Assalamualaikum Wr Wb
    Sungguh karya yang luar biasa dan akan menjadi teman abadi di alam berikutnya...dan karya ini butuh kemampuan kalbu...di dunia saja sudah trasa nyamaaan dg mampu berkarya spt tsb diatas...never stop tafakur agar kemampuan makin kuat...salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga semakin banyak yang sadar dengan "yang sebenar-benarnya karya" ini ..
      tentu saja utk menghasilkan karya butuh kemampuan
      tanpa kemampuan maka yg keluar bukar karya, tapi angan2 ..
      salam

      Hapus
  2. Alhamdulillah...
    Semakin "terang" adanya 2 potensi pada diri ini yg mampu melahirkan karya...

    Karya sejati adalah hasil dari mengasah potensi kalbuku dengan tafakur...

    Karya yang tak akan pernah punah, bahkan Allah pun tak mampu menghancurkannya

    Semoga Allah tak pernah bosan menuntun jiwa ini dalam bertafakur agar mampu berkarya untuk alam keabadian....karya sejati...
    Selagi hayat di kandung badan...

    Barakallahu bapak...
    Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga Allah membmbing kita untuk membuat "karya" yg lebih baik lagi
      amiiiin ...

      Hapus
  3. Assalamualaikum
    Setelah saya merenungi renungan 36 # PUNAH....sy langsung mengevaluasi diri, yang pertama kali sy ingat adalah "bagaimana dengan shalatku, sudah sempurnahkah ?" karena menurut sy shalat adalah amalan yang paling utama.
    Tapi saat baca renungan #37 BERKARYA....kenapa bapak tidak cantumkan di nomor satu "shalat" , menurut saya shalat harus bertengger di karya no satu pak, karena shalat itu ibadah yg paling utama

    BalasHapus
    Balasan
    1. shalat itu ibarat orang makan adalah nasinya
      sedangkan ayam panggang, ikan bakar, sate kambing, sop buntut , atau telor dadar adalah lauknya.
      Bukankah adanya nasi merupakan suatu keharusan yg ngga perlu disebut-sebut lagi?

      Hapus
    2. Dari komen bapak atas pertanyaan Mas Luki, emang bener saya lihat di Indonesia kebanyakan org kalo makan ngga pake lauk tapi nasi doang....jadi dech kurang gizi makanya nomor 140 dech...

      Hapus
  4. Maha karya yg dibuat manusia didunia tentulah diperlukan kemampuan yg luar biasa, walaupun akhirnya akan punah. Fakta ini memberi pelajaran kpdku, ada maha karya yg bisa aku bangun tp tdk akan punah..knapa aku tdk membangunnya ? Krn aku tdk mikir dan lebih parah lg krn aku tidur pulas. Aku kini sgt faham dan mulai yakin, hanya dg kemampuan jiwa dan pandai memanfaatkan peluang, aku bisa membangun mahakarya yg abadi dan krn itu, kelak dialam kubur pastilah aku menjadi org yg tdk akan henti2nya bersyukur pernah hidup didunia, bkn menjadi org yg tdk henti2nya menyesal pernah hidup didunia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua orang ingin "berkarya"
      tapi sayangnya tidak semua orang tahu bhw utk menghasilkan karya yg tak akan punah ini butuh kemampuan kalbu
      sedangkan utk mendapatkan kemampuan kalbu butuh tafakur yg tak pernah henti
      so, never stop tafakur!

      Hapus

  5. Yes..Setujuuuuuu buaaannggeet pak..Never stop tafakur.. krn hanya tafakurlah satu2nya cara agar aku punya kemampuan untuk "BERKARYA" seperti diatas..ingin berkarya tanpa mau tafakur..omong kosong..kerasa sama saya pak..walaupun jatuh bangun dalam berproses tapi Alhamdulillah saya kini tau cara agar saya punya kemampuan..Ajari aku lebih banyak lagi ya Allah..agar aku bisa menjadi sebaik2 mahluk dihadapanMu.Makasih ya pak sudah membantu saya berproses..❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga semakin banyak orang yang mau bersama2 dlm menjalani proses ini ya ...

      Hapus
  6. Bapak iyaaaaa....never stop tafakur supaya ngg hanya sampai di ingiiiin dan ingiiiin tp bisa mewujudkan keinginan tsb dg kemampuan kalbunya..salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget, orang ngga punya kemampuan kalbu tapi punya keinginan mk yg didapatnya ya sebatas ngelamun aja...

      Hapus
  7. Jika aku menyadari bahwa aku adalah jiwa tentulah aku akan melakukan karya sejati ini. Krn yg mampu melakukan karya sejati ini adalah jiwa, yaitu jiwa yg memiliki kemampuan. Jd kuncinya utk karya sejati ini kemampuan kalbu ya Pak ?
    Spt yg pernah bpk sampaikan bahwa alam dunia ini telah mengajari kita bahwa tanpa memiliki kemampuan kita tdk akan mampu berkarya. Berarti begitu jg halnya dgn berkarya utk alam keabadian. Jika kesadaran ini berasa diaku tentunya meskipun besok kiamat maka aku akan tetap berkarya. Krn tdk ada yg mampu menghancurkannya kecuali aku sendiri. Dgn ria dan kezaliman yg kulakukan. Mohon koreksi bpk. Trm kasih... Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya benar, untuk menghasilkan karya pasti butuh kemampuan. karena yg akan berkarya sejati ini adalah aku sejati (jiwa), maka yg harus punya kemampuan adalah kalbu.salam

      Hapus
  8. Assalamualaikum bapak..sy br 3 bulanan ikut tafakur Alhamdulillah semakin iklas menghadapi problematika hidup....memang benar bapak bagi saya yg baru2 ini dikhianati rekan bisnis tetap bisa tersenyum karena sudah tertanam karya itu dikalbu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru 3 bulan ikut tafakur sudah bisa tersenyum dg musibah seperti itu? heibaaat....

      Hapus
  9. Berkarya yg pakai mikir ini yg dahsyat....in every single thing in our daily life itu bs jd karya yg luar biasa untuk tabungan di alam berikut. Dari bangun tidur sampai tidur lagi banyak sekali kejadian yg bisa kita "karyakan"....semoga jiwa ini tidak lelah untuk terus "berkarya".

    BalasHapus
    Balasan
    1. percayalah, berkarya yang satu ini tidak pernah mengenal lelah ...
      kalo muncul rasa lelah, ini indikator ada prosedur berkarya yg di bypass

      Hapus
  10. Betul pak.,prosedurnya yg saya harus terus jiwai dan gunakan setiap saat. Prosedur or way of life yg al qurani harus terus terjaga dan selalu dipergunakan disetiap keadaan....☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu prosedur dalam "berkarya" itu adalah lillahi ta'ala
      tidak ada jenuh ataupun lelah bila dlm nuansa lillahi ta'ala, setuju?

      Hapus
  11. Salam bapak..
    subhanallah..bersambung dengan perenungan PUNAH...tanpa kalbu yang bening tidaklah mudah untuk bisa bahagia terus tiada khawatir was2 gelisah apapun 'hidangan' yang disuguhkanNYA..
    Saya pernah punya pengalaman pribadi bapak.. diabaikan sama teman kepikiran jadi gelisah..introspeksi siyy..ada apa dgn saya ya sehingga diabaikan. Apa dia marah..jadi malah bersangka2. Baru ketemu kesalahannya karena ga 'mikir'... bagaimana bisa menghasilkan 'karya'. Padahal dia dihadirkan untuk batu ujian buat saya agar bisa 'berkarya'.. Mohon koreksinya bapak, haturnuhun.

    Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak ada alasan untuk tidak "berkarya" karena selalu saja ada pemicunya

      Hapus
  12. Absolutely agree pak...tidak boleh jenuh.....

    BalasHapus