Mutiara Tauhid Renungan #34
BINATANG KESAYANGAN

Bolehkah kita memelihara binatang?
Tentu saja boleh.
Persoalannya mereka dikandanginnya dimana?
Kalo dikandanginnya di halaman rumah, aman.
Tapi kalo dikandanginnya di hati, gawat!
Memangnya bisa ...?


Bila kita masih rakus layaknya babi
atau masih riya’ layaknya burung merak,
atau barangkali masih licik layaknya rubah,
maka kita perlu “mikir” :

JANGAN-JANGAN KITA PUNYA PIARAAN BINATANG YANG SAKING SAYANGNYA MEREKA ITU KITA KANDANGIN DI HATI !






Gambar : www.dreamstime.com


12 komentar:


  1. Lagi2 Allah kasih cermin nih untuk aku..
    Bahaya nya kalau gak "mikir" sama aja dgn memelihara bonbin (kebon binatang) di hati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sejarah mencatat, gara2 ngga "mikir" kelakuan manusia yg diciptakan sempurna itu sering kali jadi duplikatnya binatang

      Hapus
  2. Iya btl ya pak... kalo aku gk mkr mk bisa jd ak adlh jelmaan dari binatang2 ituu. Bkn salahsatu tp semua binatang2 itu ada dlm diriku.. yg setiap saat bisa muncul tanpa bisa dicegah..dan itu bersemayam terus sampai aku mati...dan kelak hrs mpertgjwbkn sifat2 binatang ituuu... tp dg semakin aku mkr semakin aku tau bgmn cara aku plg dg selamat sampai tujuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hati2 aja ya jangan sampai malaikat bingung ngeliat kita, ini binatang atau manusia..?

      Hapus
  3. Assalamualaikum..Bapakkkkk...bener yaa pak renungan ini.. sunatullahnya satu hewan hanya satu sifatnya tdk diborong ..spt ayam tukang kawin tp tdk kejam,tdk serakah..Namun kurasakan sgt Luarrrr biasanya manusia...kalo gak "mikir" manusia menjelma menjadi makhluk campuran ..semua sifat2 hewani diborong dihatinya.. tercermin dari prilakunya...Wujudnya manusia tp hakekatnya hewan..
    tanpa proses "mikir" manalah mungkin jiwaku bisa selamat ketujuan..!Alhamdu lillah..hatur nuhunn Bapak..Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...baik Bapak..Semoga Bapak sll dalam RahmatNya...Amiiiin Ya Robbal Alaminnn..

      Hapus
  4. Katanya ada orang yg bisa ngeliat tampilan manusia bukan sebagai wujud manusianya tapi tampilan binatangnya, misalnya ada orang yang mukanya tampak oleh dia berupa monyet, babi, ayam jago, dll
    Apakah bapak percaya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya percaya, seperti percaya kalo matahari setiap hari terbit dari timur

      Hapus
  5. Subhanallah....bila sdh "melihat dgn mata hati"...semua terlihat tanpa batas...Bapakkkkk hatur nuhunnnn.

    BalasHapus
  6. Salam bapak...
    Haturnuhun bapak diingatkan..semoga hatiku tidak jadi 'bonbin'..karena ga mau 'mikir'..klo binatang hanya 1 sifat buruk..sedang aku nano-nano..ya Allah..bimbinglah kami agar bisa kembali menjadi manusia yang sejati..kembali fitrah..aamiin..
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. doa adalah pelengkap ikhtiar, jangan mengandalkan doa tanpa ikhtiar

      Hapus