Mutiara Tauhid Renungan #33
MEMANFAATKAN PELUANG

Banyak orang  yang memaknai alam kubur hanya sebatas alam penantian menunggu malaikat Israfil meniup terompet sangsakala sebagai tanda kiamat.

Sebenarnya alam kubur lebih tepat dimaknai sebagai “alam kemurahan” yang disediakan Allah untuk memperbanyak pahala yang dibutuhkan kelak ketika kita ditimbang.


“ADA TIGA PERBUATAN YANG PAHALANYA AKAN TERUS MENGALIR SETELAH KEMATIAN,”  demikian disampaikan oleh Nabi kita yang mulia.


Nah, ada peluang nih …





Gambar : www.pixabay.com


15 komentar:

  1. Hanya org2 yg mikir yg bisa melihat peluang, seeeekecil apapun peluang itu. Apalagi peluang ini bgt luarrr biasa hingga betul pak diibaratkan batu permata yg walaupun keci tp sgt mahal .Ditambah pemberian nama lain utk alam kubur menjadi alam kemurahan. Betapa bodohnya kalo kesempatan mengumpulkan pahala utk dialam kemurahan ini disia2kan. Sy sgt terkesan dg gambar dan sebutan ini..Bgt mahal tp penuh kemurahan krn dialam kubur ini dosa2 sdh tdk diperhitungkan sementara pahala terus mengalir dan ini bisa terjadi lebih lama dari umur kita didunia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. DIA memang sangaaaaatttt royal ...
      alhamdulillah ...

      Hapus
  2. Apakah yang dimaksud 3 perbuatan yang pahalanya mengalir terus itu : anak soleh, guru , wakaf ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan guru tapi menyebarkan ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu yang membuat seseorang dapat masuk surga. adapun mengajarkan ilmu matematika atau bahasa Inggris tidak termasuk ke dalamnya karena ilmu seperti ini tak ada hubungannya dg seseorang masuk ke surga

      Hapus
  3. Pak Kalo gitu orang yg ngga punya anak ngga bisa ngumpulin pahala setelah kematian dong... Allah gak adil dong, koq ngga semua orang dikasih anak ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. he..he..he.. kalo ngga punya anak kan bisa dari yg dua lagi. Emangnya kalo punya anak pasti bisa gitu dijadikan soleh? Nabi Nuh aja ternyata ngga bisa tuh ...
      Tapi kalo yg dua lagi, semua orang pasti bisa melakukannya asalkan dia mau. Lagian kalo nungguin punya anak dulu, kalo keburu meninggal gimana..?

      Hapus
  4. Asww,
    Boleh klarifikasi ya pa.
    Yg dimaksud anak dalam konteks ini, tidak terbatas hanya anak kandung bukan?
    Anak angkat / adopsi, anak asuh meskipun tidak tinggal serumah bisa masuk dalam konteks ini. Sehingga pasangan suami istri yg tidak mempunyai anak kandung, tetap memiliki peluang mengisi jiwa "anak2" yg diasuh / dibesarkannya.
    Sehingga dapat dirasakan keadilan Allah kepada hamba2Nya, tetap ada peluang beramal sholeh....
    Mohon diluruskan persepsi saya ini pa.
    Wass

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setuju mas
      seringnya pasangan yg tak dititipi anak merasa seolah2 Allah tidak adil, mereka melupakan ada dua hal lagi yg bisa dilakukan

      Hapus
    2. Benar pak,padahal kalau pun mrk dititipi anak bisakah mrk membinanya jadi anak soleh ? Kan jauh lebih gampang melakukan yang dua hal lagi.
      Yang sulit dikejar , eh yang gampang malah dilupain , padahal ganjarannya kan sama....

      Hapus
  5. Pak duluuuu banget saya memahami ilmu bermanfaat nya adalah ilmu dunia kesana sini ngajar ilmu menjahit dan memasak ....Alhamdulillah ketika tafakur pencerahan saya dapt...ooooo ilmu yg bisa membuat taat ya...terus ingat sabda Rosul sampaikan walau pun hanya 1 ayat....
    Wakaf juga duluuuu persepsi saya berupa tanah yg besar yg nilainya ratusan juta...ternyata tidak seperti itu ya jadi betul semua punya peluang yang 2 hal tsb masalahnya peluang ini mau diambil apa tidak ??trasaaaaa banget kemurahan Allah ini.Dan yg susah memang mensolehkan anak, untung Allah memberi 3 peluang sehingga semua bisa menikmati pahala yg mengalir terus menerus di alam kemurahan kelak,asal mau!!!
    Bersyukur banget ketemu metoda tafakur yg membuat semakin terang dan bangun...trimakasih bp bimbingannya...salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener, asal mau!
      seandainya aja banyak yg mau memanfaatkan peluang ini (satuuuu aja, ngga usah tiga2nya deh ...) kayaknya bakalan susah menemukan orang Muslim di neraka

      Hapus
  6. Salam bapak..
    Subhanallah..baru terasa bapak..betapa Maha Kasih Maha Sayang Allah..walau sudah di alam kubur..masih ada pahala yang terus mengalir.. amal zariyah..ilmu yang bermanfaat...doa anak yang sholeh.. Dan itu harus dipupuk sebelum ia mati ya pak dan lillahi taala? bolehkah jika orangtuanya sudah meninggal, anaknya yang masih ada di dunia berdoa..ya Allah jika apa2 yang telah orangtuaku lakukan bukan karenaMu, ampunilah orangtuaku karena ketidak tahuan dan kekhilafan orangtuaku..jadikanlah itu pahala yang mengalir untuknya ya Allah? Mohon pencerahannya bapak.
    Haturnuhun bapak..
    Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kita sungguh2 membina anak menjadi soleh tanpa ia berdoa seperti itu pun, tak ada yang dapat mencegah, pahala akan tetap mengalir

      Hapus
  7. Alam kubur...
    Alam kemurahan ...
    Alam peluang besar melipat gandakan bekal pahala.., dengan 3 hal ...

    Subhanallah yg Maha Pengasih lagi Maha Pemurah ...

    Kini tinggal akunya lagi,mau ndak mengambil kesempatan..., pengen ndak melipat gandakan pahala yg sangat aku butuhkan kelak di alam Akhirat ...

    Kesempatan masih diberi, carapun sudah dimudahkan ...

    Trimakasih pak ..., dgn perenungan bapak ini,jadi makin fokus saya dipengumpulan bekal ..., semoga Rahmat Allah senantiasa tercurah pada bapak... Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, DIA Yang Maha Pengasih Maha Penyayang memang pengin bangeeet manusia ciptaanNya yg sempurna ini masuk surga
      kalaulah DIA tidak MAHA ADIL, pastilah hisab itu tidak pernah ada ....

      Hapus