Mutiara Tauhid Renungan #31
KURANG MIKIR

Hidup di dunia bagi sang jiwa adalah semata-mata untuk diuji.
Rasakan saja, bila tidak ada ujian-ujian akankah ada surga dan neraka?
Dalam ketidaknyamanan kita selalu dapat merasakan ujian-Nya.

APAKAH DALAM KENYAMANAN KITA JUGA MERASAKAN ADANYA UJIAN ALLAH?


Bila tidak, ini boleh jadi salah satu pertanda bahwa kita masih kurang banyak “mikir” ...






Gambar : www.pixabay.com



25 komentar:

  1. Memang susah merasakan kenyamanan sebagai ujian, karna jiwa merasa senang. Hanya dengan "berfikir" dengan melepas semua ego, baru saya bisa merasakan bahwa kenyamanan juga merupakan bentuk ujian Allah.

    Ujian Allah sesuai dengan kondisi masing2. Ada perbedaan ujian antara si kaya dan si miskin, antara pejabat dan bawahan.

    "Ketika langit dan bumi bersatu, kesenangan dan kesusahan sama saja"

    BalasHapus
    Balasan

    1. memang kalo kurang "mikir" (apalagi kalo ngga "mikir") walaupun sebenarnya terang tetap aja kelihatannya gelap
      Ketika "mikir" : "Ketika langit dan bumi bersatu, kesenangan dan kesusahan sama saja"

      Hapus
  2. Tp kenapa y pak, banyak org yg sudah banyak sekali dikasih lihat fakta, diberi ujian ketidaknyamanan oleh Allah, tetap tidak mau bergerak melakukan perubahan... Kl dikasih tau kebenaran, dia cm blg "iya siy...". Tp tetap diam di tempaaaaat graaaak...... Mrk ngga mau keluar dr convert zonenya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan lihat kembali #24 ya... insya Allah kebingungannya terjawab
      salam

      Hapus
  3. Kalau kita dapat kesusahan benar kalau kita anggap itu adalah ujian, tapi kalau dapat kesenangan, menurut saya itu waktunya kita bersyukur...bukan ujian

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener, kalo ngga membawa konteks renungan di atas
      renungan di atas ingin menyampaikan pesan bhw hidup ini adalah ujian, yaitu dlm senang maupun susah kita diuji taat atau tidak pada ketentuan yang diberikan Allah dan RasulNya. jangan inget Tuhan kalo dlm susah aja, tapi kalo pas seneng boro2 bersyukur, sama Tuhan juga lupa deh ...

      Hapus
  4. Hehehe...pantesan Indonesia no 140, coba aja liat mrk yg diangkat jadi menteri pada tersenyum lebar ngadain syukuran, pasti khan mereka gak sadar kalo lagi di uji dengan sesuatu yg menyenangkan "dapat jabatan".....padahal ....mereka diuji mampu ngga memegang amanah

    BalasHapus
    Balasan
    1. jeleknya kalo orang ngga "mikir" itu dia ngga tahu kalo dirinya sedang diuji. kalo ngga sadar lagi diuji, apa bisa lulus ya ..??

      Hapus
  5. Assalamualaikum...hatur nuhunn Pak renungannya...bener yaaa Pak...untuk lulus dari ujian2nya secara ilmu sgt cerdas akal ini menghapal bila ujian gak nyaman sabar bila nyaman bersyukur...tp kusadari untuk dapat melalui ujian2Nya aku butuh "kemampuan kalbu" ..aku merasakan bila aku tdk mengenal diri...siapa "sejatinya" aku....untuk apa aku diperjalankan dialam dunia ini...hidup ini spt mayat berjalan.. semua berlalu begitu saja bagi sang jiwa... hanya dgn "mikir" jiwa ini dpt merasa kan ujian kenyamanan dan ketidaknyamanan hakekatnya sama saja...kurasakan ujian2nya ini agar jiwaku selaras dgn kehendakNya utk beribadah / mengabdi...hatur nuhunn Bapak... Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jeleknya orang ngga "mikir" itu, dia tahu yang diuji adalah kalbu tapi yang diasah supaya pinter itu akalnya, bukan kalbunya. apa bisa lulus ya ..??

      Hapus
  6. Ass p permadi..
    jujur sj sebtlnya sy blm betul2 lihai merasakan ujian dlm kenyamanan. Tetapi sy mulai berfikir..kalo sj ujian Allah itu dtgnya hanya dlm ketdk nyamanan sj,lalu bgm dg sifat Allah yg sgt ingin semua manusia msk surga ?. Mk dari sini sy mulai merasakan walaupun baru sedikiiiit..bahwa dlm kenyamanan Allah tetap menguji kita, krn ujian Allah itu intinya menguji ketaatan dlm melaksanakan aturan main, jd mau susah mau senang, mau sakit mau sehat ujian Allah tetep berlaku tdk ada kondisi pengecualian. Bgm pak betukah logika berfikir sy ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setuju pissaaan ..., krn ujian Allah itu intinya menguji ketaatan dlm melaksanakan aturan main, jd mau susah mau senang, mau sakit mau sehat ujian Allah tetep berlaku tdk ada kondisi pengecualian
      salam

      Hapus
  7. Alhamdulillah... eghhmm .. bgn ya rasanya disetujui bgt sm yg jauuh lebih faham dan lebih terang benderang... apalagi kalo setiap perbuatan didunia ini disetujui oleh sang maha pencipta. Semogaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. .... krn ujian Allah itu intinya menguji ketaatan dlm melaksanakan aturan main, jd mau susah mau senang, mau sakit mau sehat ujian Allah tetep berlaku tdk ada kondisi pengecualian ... nah, akal sudah oke, sekarang tinggal sering2 dirasa-rasain aja sampe nancap di kalbu. karena kalo akal aja yg ngerti ini yah percuma ...

      Hapus
  8. hatur nuhunn pencerahannya Bapak....iyaa Pak sikapku ditentukan oleh keyakinan yg ada dikalbu...
    manalah mungkin bisa lulus dari ujian Allah dgn olah pikir..tp "mikir" dgn olah rasa pendukung nya spiritual krn sudah sunatullahnya yg ghoib dgn yg ghoib yg fisik dgn yg fisik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadangkala kita udah ngerasa banyak "mikir" tapi benarkah?
      Nah, renungan di atas salah satu alat ngetesnya ..
      salam

      Hapus
  9. Tdk cukup lolos secara akal menyadari hidup adalah Ujian,tapi memang benar tugas kita merasa2i bahwa selama 24jam kita sedang berada di ruang ujian suguhan apapun mestinya aku mampu,,saat ini faktanya aku sering kali tertidur,,maunya Alloh seluruh Aturan main Aku lulus ttapi tdk dg Aku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting kita sdh on the track, insya Allah akhirnya suatu saat kita bisa.
      Yes, we can!

      Hapus
  10. Benar pak.. kalau belum jiwa gak mungkin sadar & mengakui bhw ujian Allah bisa dlm kenyamanan atau ketidaknyamanan..
    Saya merasakan sendiri, pernah dlm posisi gagal dlm ujian kenyamanan itu..
    Krn pernah mengalami kegagalan yg teramat sangat membahayakan jiwa ternyata.. barulah berupaya spy bisa tetap dlm koridorNya baik dlm kondisi apapun.. krn selama aku ini masih di alam dunia, pasti berubah2 ..gimana spy bs terus selaras dgn pengaturanNya ? Gak ada lg selain Tafakur..kalau gak tafakur pasti aku tidur lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bgmn bila mengalami kesenangan yang teramat sangat, apakah juga akan berupaya bisa tetap dalam koridorNya?

      Hapus
  11. Menurut saya Iyaa pak..jiwa harus slalu dipastikan dlm koridorNya dlm kondisi apapun.. krn kesenangan itu sejatinya ujian kenyamanan utk jiwaku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. "... krn kesenangan itu sejatinya ujian kenyamanan utk jiwaku.."
      --> mungkin maksud mbak, kesenangan itu sejatinya ujian ketaatan utk jiwaku (dg kata lain mampu tidak jiwaku dalam kesenangan tetap berada dlm koridorNya) .. begitu ya?

      Hapus
  12. Iya pak.. begitu..maksud nya kesenangan itu ujian ketaatan jiwa.. untuk raga kan nyaman, tp untuk jiwa ini diuji apakah tetap bisa taat..

    BalasHapus
  13. Salam bapak,
    Susah/tidak nyaman senang/nyaman menurutku sama2 ujianNya untuk jiwaku sebagai persiapan bekal ke alam berikut2nya.. diberikanNya ketidak nyamanan agar aku bersabar..diberikanNya kenyamanan agar aku bersyukur. Kenyamanan bisa displit ke kebahagiaan jika aku bersyukur dengan cara menyenangkan DIA dengan cara yang DIA sukai. Menurut pengalaman pribadi, saat DIA berikan kenyamanan, diri ini kadang terlena sehingga lupa untuk bersyukur (bersyukur yg tdk sebatas kata alhamdulillah tapi sudah ke action). Apakah penyebabnya bapak? apa karena kemampuan kalbuku yg blm memadai makna bersyukur? mohon pencerahannya bapak. Haturnuhun bapak..
    Salam dbas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah/tidak nyaman senang/nyaman sama2 ujianNya untuk jiwaku sebagai persiapan bekal ke alam berikut2nya.. diberikanNya ketidak nyamanan untuk menguji mampukah aku tetap taat pada aturanNya.. diberikanNya kenyamanan untuk menguji mampukah aku tetap taat pada aturanNya ..

      Hapus