Mutiara Tauhid Renungan #42
PALING PASTI

Semua manusia pada akhirnya menjadi tua, dan mati.
Menabung untuk kehidupan hari tua dan menabung untuk kehidupan setelah kematian tentunya menjadi suatu keharusan.


Mana yang harus diprioritaskan?

Yang pasti, menabung untuk hari tua BELUM PASTI aku yang bakalan menikmatinya, sedangkan menabung untuk alam kubur PASTI aku yang akan menikmatinya.


  


Gambar : pixabay.com

12 komentar:

  1. Assalamualaikum Pak Permadi,
    Pak koq menabung untuk hari tua belum pasti aku yang bakalan menikmatinya, kalau bukan aku siapa dong ? anak ? istri ?
    Mohon pencerahannya pak, thk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls, ya kalo aku sebelum 70 thn keburu meninggal kan aku ngga bakalan menikmati apa2, lalu tabungan yg susah payah dikumpulkan itu siapa yg akan menikmatinya? kalo istri kawin lagi, ya laki2 itulah yang akan menikmatinya. sialnya lagi kalo ternyata laki2 itu yg kita benci, waahh....

      Hapus
  2. Assalamualaikum bapak...

    Bener mesti "mikir"....

    Aku adalah jiwa yg tidak akan sirna...
    Yang pasti Butuh bekal yg memadai utk bisa hidup nyaman di alam kubur dan alam akhirat kelak...

    Demi mengumpulkan bekal yg tidak pasti, mati2an di upayakan krn sangat menyadari tanpa bekal pasti sengsara...
    Butuh kemampuan akal utk mengumpulakan bekal hari tua yg belum tentu sempat aku nikmati...

    Sedangkan utk meraih bekal di alam kubur yg pasti akan aku jalani... Aku butuh kemampuan kalbu...
    Tanpa kemampuan kalbu, bekal utk hidup nyaman di alam kubur nihil...😭

    Tafakur bukan pilihan, tapi keharusan!

    Tanpa tafakur, tidak ada kesadaran, tanpa kesadaran, tidak ada kemampuan kalbu,
    tanpa kemampuan kalbu, bekal utk hidup nyaman di alam kubur tak kan pernah terwujud...😭😭😭

    Semoga Allah tak pernah bosan menuntunku utk terus bertafakur...'
    Mengentalkan kesadaran "AKU ADALAH JIWA" bukan penduduk bumi, pasti mati melanjutkan perjalanan ke alam kubur dan alam akhirat alam yg kekalπŸ˜‡

    Be a Rational Actors...
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tafakur bukan pilihan, tapi keharusan! SEMUANYA BERAWAL DARI TAFAKUR!
      Tanpa tafakur, tidak ada kesadaran, tanpa kesadaran, tidak ada kemampuan kalbu, tanpa kemampuan kalbu, bekal utk hidup nyaman di alam kubur tak kan pernah terwujud...
      Kebenaran itu milik semua, jangan menuntut saya ke pengadilan ya kalo kebenarannya saya kutip lagi.... he..he..he..

      Hapus
    2. Ada pernyataan bapak "Kebenaran itu milik semua, jangan menuntut sy ke pengadilan ya kalo kebenarannya saya kutip lagi "
      Hampir saya mengatakan "jawaban bapak jaka sembung bawa golok" hehehe maklum jiwaku masih merem melek....tapi akhirnya paham....memang ya baca renungan itu harus pelan-pelan dan mutlak rasa harus "on" supaya gak salah nangkep

      Hapus
  3. Bener...bener banget Usi .AKU BUKAN PENDUDUK BUMI . Tapi sikapku sama jiwaku ' Jaka Sembung main Blog' Ngak Nyambung Go......Harus lebih kenceng lagi nih Tafakurnya. Hidup DBAS.


    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya ...?
      bagus deh kalo akhirnya sadar juga selama ini tafakurnya kurang kenceng ... he..he..he.. hidup DBAS!

      Hapus
  4. Assalamualaikum... Hatur nuhunn pakk renungannya...kurasa2kan..dunia ini sdh memberikan pelajaran yg nyata.. kenapa ada orang yg tinggal dihotel bintang 5 dan ada yg tidur dikolong jembatan...semua krn kenyamanan hidup seseorang tgt dari "bekal" yg dimilikinya ...nahh itu bener bangettt..kata desmi...krn aku kurang kenceng "tafakurnya" jd jaka sembung mukul bedug..kalo gak mikir...pastinya bekal yg dikumpulin utk keperluan jasad yg bakal ditinggalkannya ....hidupnya gak balance..Alhamdulillah..dgn "mikir" aku olah rasa lg..olah rasa lg ..jiwa ini bisa merasakan...dan meraih kesadaran2 dengan modal kesadaran inilah... baru jiwaku punya kemampuan untuk mengumpulkan bekal yg akan kunikmati terus sampai dikehidupan yg abadi nanti... Kurasakan.. dgn "tafakur" barulah aku bisa jd sempurna akal dan kalbu selalu selaras dgn kehendakNya..Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. semakin terang ya mbak ... SEMUANYA BERAWAL DARI TAFAKUR
      alhamdulillah ...

      Hapus
  5. Memang hidup ini perlu "mikir" yaa ... Biar ndak salah fokus, dah jelas aku jiwa gara ndak "mikir" jadi aku jasad, dah jelas yang perlu dipikirkan itu kedepan yang akan dihadapi, ini malah mikirin yang bakal ditinggalkan dan punah ... Hadyuch ...

    BalasHapus
  6. manusia makhluk Allah yg diciptakan sempurna
    gara2 tidak "mikir" kesempurnaan itu terpelanting jauuuh....

    BalasHapus