Mutiara Tauhid Renungan #30
ADA HARGA ADA BARANG


Manusia dari sananya diberi kemerdekaan oleh Sang Pencipta untuk memilih jalan hidupnya sendiri. Bila kita mau “mikir,” tentunya kita akan menyadari bahwa setiap pilihan pastilah ada harganya. 


Bila memilih yang perlu perjuangan serius, yaitu taat pada kehendak Allah, harganya surga. Sedangkan bila memilih yang semudah membalikkan telapak tangan, yaitu taat pada kehendak ego, harganya neraka.
  
MEMANG BEGITULAH SUNATULLAHNYA, ADA HARGA ADA BARANG.






Gambar : www.pixabay.com

15 komentar:

  1. Ass, pagi pak ...
    Kalo pemahaman aku pak, dunia itu kalo diibaratkan seperti panggung sandiwara ...semua peran manusia udah ditentukan oleh tuhan, kt gak bisa pilih peran kita sendiri tp tuhan yg menentukan.
    Ada yg jd polisi ada yg jd penjahat, ada yg jadi ustadz ada yg jd penghujat, ada suami setia ada suami tukang selingkuh, aku nich sekarang masih bolong-bolong shalatnya itu kehendak tuhan juga kali....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wls mbak Nurul, pendapatnya masuk akal. Tapi masuk akal belum tentu sejalan dg ajaran agama, sementara ajaran agama pasti masuk akalnya.
      Pendapat mbak Nurul diilhami darimana nih ... apa dari lagunya Ahmad Albar ya he..he ..he..
      Bisa ngga dirasakan berpendapat spt itu kalo dikaitkan dg adanya surga dan neraka pastinya membuat bingung, padahal ajaran agama itu kan maksudnya utk membuat "terang" bukannya malahan jadi bingung ..

      Hapus
  2. Assalamualaikum ...
    Apa Khabar Pak, sudah lama sy tidak muncul di blognya bapak.
    Pak, ada harga ada barang itu kan kata manusia.Kalau Allah mau , perbuatan ringan pun bisa saja hasilnya gede.Kan di hadits ada cerita, pelacur yg masuk surga cuman ngasih minum anjing doang..tuh kan kalau Allah mau perbuatan entengpun nilainya gede kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bener kalo Allah mau apapun bisa, termasuk Allah juga bisa untuk tidak mau.
      Allah ngga mau masukin orang yang membangkang padaNya ke dalam surga. Allah juga ngga mau masukin orang yang bertakwa ke dalam neraka.
      Apakah Allah mau masukin pelacur ke surga? Walaupun bisa, tapi pasti Allah ngga mau. Koq tahu? Kan DIA udah janji yang akan dimasukanNya ke dalam surga hanyalah orang2 beriman yang taat kepadaNya. Dan DIA itu ngga bakalan akan ingkar janji!
      Hadits mengenai pelacur yang kang Ginanjar katakan itu bahasa tersirat, bukan makna sebenarnya. Seperti hadits yg mengatakan surga berada di bawah telapak kaki ibu, kan bukannya berarti kalo kaki ibunya diamputasi maka hilang deh kesempatan anak2nya untuk masuk surga ..

      Hapus
  3. Ass p permadi.
    sy cocok dg istilah ada harga ada barang utk setiap pilihan. Dulu sy lebih suka memilih jln ego drpd ikuti aturan Allah. Patut marah ya marah,patut membalas ya membalas.Skrg setelah sy faham dg aturan main yg Allah bwt dan sy meyakini bahwa itu semua dibuat semata mata utk kebaikan umatNya serta krn kasihsayangNya dan menggiring agar kelak diakhirat kita menempati tempat yg layak, maka sy memilih utk taat saja pd aturan main yg dibuat Allah,krn sy menyadari setiap pilihan ada harga yg hrs kita byr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah..
      kalo kesadaran "setiap pilihan ada harganya" selalu ON, insya Allah akan dapat selalu konsisten
      salam

      Hapus
  4. Ada harga, ada barang. Itu satu istilah yang paling sering saya ucapkan ketika membeli barang. Dan nancep bener di otak.

    Namun manakala idiom ini mau dipakai untuk perilaku kok suliiiitttt sekali. Padahal rasanya sudah paham banget.

    Jadi "terpaksa" deh mengakui, pada diri manusia itu memang benar ada 2 kemampuan : kemampuan akal dan kemampuan kalbu.

    Kita aja sulit mengasah kemampuan kalbu, padahal masa kecil gak dicekokin dengan asah otak, apalagi anak zaman sekarang. Otak mulai diasah sejak usia 3 tahun, bahkan lebih muda lagi. Sementara potensi kalbu dibiarkan tetap orisinil. Ngeriiii....

    Ada harga, ada barang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, semakin jelas nih kenapa yg mau cape2 tafakur (pas hari santai keluarga lagi) dg yang maunya santai ajaaa, emang pasti beda

      Hapus
  5. Masuk surga dengan amalan ringan ? Jangankan dengan amalan ringan , sehebat apapun ketaatan kita masih belum sepadan nilainya dg surga, hanya karena kemurahanNya semata manusia itu bisa mendapatkan surga, saya sependapat dg penjelasan Pak Permadi di renungan # 25

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kang Ginanjar, kalo kata mas Fuad ngga bisa tuh dg perbuatan ringan masuk surga .. kalo kata saya sih walaupun surga itu punyanya Allah tapi realistis aja deh, mari kita beribadah sebaik2nya (bukan sekena-kenanya), dijamin ngga bakalan rugi deh ....

      Hapus
  6. Saya kok setuju dengan kata.2 ringan Bp.Permadi..mari kita beribadah sebaik baik.2nya .....ditambahin dikit dimanapun dan kapanpun....karena waktu ngga bisa di stop dan terus jalan...it is easy to say but it is difficult to do..if u don't wanna think...salam dbas

    BalasHapus
  7. Salam bapak...
    Hidup adalah pilihan..dan semua punya konsekuensinya.. Tiada yang tidak mau ke surgaNya..aku pun tak sanggup ke nerakaNya..jadi aku memilih taat pada kehendak Allah..saat ditenggelamkanNya aku dalam ujian-ujianNya, bisakah aku senantiasa komit dengan pilihanku ini? jika belum berarti aku masih omdo (omong doang) nato (no action talk only)...semoga jadi menghujam di hati akan harga pilihanku...tiada yang lain t.a.f.a.k.u.r....lah konsekwensi pilihanku..Mohon koreksi bapak.
    Salam...

    BalasHapus