Mutiara Tauhid Renungan #40
TAMPIL MENAWAN

Manusia memiliki jiwa dan raga.

Di antara keduanya manakah yang seharusnya dibuat menawan : jiwa ataukah raga?

Bila aku katakan jiwa, apakah jawaban yang kuberikan itu sudah sesuai dengan kenyataannya?

Bila belum, bagaimana jadinya bila dalam keadaan jiwa yang kumel mendadak aku dipanggil-Nya ... ?

Akan beranikah aku menatap-Nya?
Akankah DIA mengajak aku ke surga-Nya?
Lalu kemanakah aku akan pergi, bukankah dunia tempat asalku sudah hancur? 

Oh Tuhan, jangankan untuk tinggal di neraka,

MENYEBUT NAMA ITU SAJA SUDAH MEMBUAT AKU TERKAPAR PERIH …



Gambar : pixabay.com

10 komentar:

  1. Astagfirullahaladzim...

    Oh Tuhan, jangankan untuk tinggal di neraka,

    MENYEBUT NAMA ITU SAJA SUDAH MEMBUAT AKU TERKAPAR PERIH …

    Dahsyatnya kesadaran ini mampu membuka banyak pintu pintu kesadaran lainnya...

    Nuhuun ya pak sudah berbagi rasa Nya...
    Membangunkan Jiwa ini yg masih harus terus berbenah diri mengganti persepsi persepsi yg non qur'ani dgn yg selaras alqur'an dn sunnah RasulNya

    Karena jiwa bisa tampil menawan hanya dengan amal soleh...
    Amal soleh buah dari interaksi antar kesadaran yg selaras dgn alqur'an...
    Dan kesadaran hanya bisa aku peroleh dgn Tafakur yg terus menerus setiap saat...!



    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga neraka kecewa karena kita tidak singgah di sana ...

      Hapus
  2. Yang buat lebih parah kalau ditanya pasti jawabnya ga mau masuk neraka....tapi cara untuk meraih surga diabaikan. Mungkin sebatas omongan di bibir saja. Bagaimana mau meraih surga bila jiwa dibiarkan kosong tanpa isi ?...jiwa yg perlu diisi dan diberi keyakinan malah terabaikan. Jangan tunda lagi...waktu terus berjalan dan tidak akan bisa diulang lagi....isi dan isi jiwa dengan penuh keyakinan.2 illahiyah..tafakur..tafakur...mikir..mikir....sebelum kita menyesal bila sdh dialam berikut ga bisa balik lagi....it is useless. Sekarang waktunya untuk mengisi jiwa.....isi..isi..mikir..mikir..tafakur..tafakur...biar jiwa semakin bersinar😃





    1




    BalasHapus
    Balasan
    1. memang bila neraka disebut oleh bibir tak berbekas, tapi bila disebut oleh kalbu munculah keinginan mengisi jiwa agar bersinar ...

      Hapus
  3. Aslm Bapak...semakin berasa PENTINGNYA "MIKIR"..dan BAHAYANYA NGGA "MIKIR".
    krn KESADARAN bisa diraih klu mau merenung... sdh berapa banyak KESADARAN yg terbenam dikalbu ini...klu ilmunya dan informasinya sdh sering dibaca..shg semuanya sdh TAU...masalahnya apakah aku mau merenungkannya..shg jd KESADARAN buat Jiwaku..telat "Mikir" aja terperosok dlm Nafsu/Ego..sdh dicatat jd malaikat jd Dosa..gmn klu mmg tdk merenung..sdh pasti dineraka..terima kasih Bapak sdh memberi bahan2 utk aku renungkan..salam

    BalasHapus
  4. 'Di antara keduanya manakah yang seharusnya dibuat menawan : jiwa ataukah raga?'
    Liat aja SIKAPNYA /PRILAKUNYA. Kalo ngakunya saya adalah Jiwa tapi yang diurusin raganya . raganya rusak dibetulin abis2an tapi jiwanya rusak ( DBAS terampas) dipikirin aja gak . ya ...itu mungkin yang dimaksud oleh Rosullulloh . ORANG GILA BENERAN. #talktomyself . Hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang lidah tak bertulang, cenderung bohong karena jaim ..
      hanya perilaku yg selalu berbicara jujur

      Hapus
  5. Bila aku mati dalam keadaan kumel sungguh CELAKA!!! karena pasti aku ke neraka.....

    Bersyukur hari ini aku masih diberiNya kesempatan untuk merubah penampilanku...

    jadi tugasku saat ini mengambil peluang karena setiap detik adalah sajianNya untuk aku ambil manfaatnya....
    Peluang itu akan terlihat dengan jelas bila mata hati aku banyak kesadaran.....

    Kesadaran hanya akan muncul bila aku terus tafakur.... dan tafakur....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanpa tafakur, gajah di pelupuk mata disangka comro ..

      Hapus