Mutiara Tauhid Renungan #44
GAWAT

Di awal kedatangan ke dunia, pada saat lahir, warna jiwa kita putih bersih.
Perjalanan waktu merubah warna jiwa ini.
Bila hari demi hari perilaku kita selaras dengan kehendak-Nya, warna jiwa tidak hanya putih bersih tapi juga mengkilat. Namun bila sebaliknya, warna jiwa bisa berubah jadi abu-abu bahkan hitam!

Wah, bila kita pulang dengan warna yang tidak beda dengan saat kita datang aja udah salah, bagaimana kalo hitam ya … APA NGGA GAWAT?




Gambar : dreamstime.com

20 komentar:

  1. Bila warna jiwa abu2 bahkan hitam atau katalainnya kalbu kusam ,sudut pandang yang dipilihnya PASTI mengikutinya . Maka muncullah pembenaran-pembenaran EGO : marah boleh asal pada tempatnya ,sabar ada batasnya , Musibah apes, Stress, meronta,galau = wajar, Belajar agama nanti kalo sdh pensiun sekarang cari duit aja, Berobat ke dukun atau jadi dukun sah2 saja kan ikhtiar. dll
    PENGIN GAK KAYA DIATAS?.... PENGIN JIWA MENGKILAP SEHINGGA KEMBALI KE ALLAH DENGAN PD? ....PENGIN KALBU TIDAK KUSAM SEHINGGA JADI TERANG ?....harus upaya donk ...ada harga yang harus dibayar : 'FAKTOR DALAM ' / KALBU harus diisi!!!! Pilih DBAS gak mau kaya contoh diatas tapi....TAFAKUR bukan prioritas .????? Ah ...ini mah orang gila beneran "!!!!!! .#talktmyself. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang ya di apotik ngga jualan obat yg bisa bikin kalbu menjadi bening mengkilap... tapi kalo pun ada, apa di Indonesia obat spt itu bakal laku ya...?

      Hapus
  2. Awal dari "perubahan" menyadari adanya kesalahan pada diri...

    Kesalahan diri baru bisa kusadari
    Kalau terus bercermin diri.. Tafakur... Tafakur.. Tafakur...

    Pas kacaan liat muka jasad abu2 apalg hitam pasti panik... "Gawat"...jelek banget😭 Langsung tau mesti ngapain

    Tapi bagi jiwa?
    Cermin bagi jiwa cuma tafakur ya pak...
    Makanya ngga ada yg bisa membuat jiwa ini mengkilat selain diri sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ngga ada yg bisa membuat jiwa ini mengkilat selain diri sendiri,
      begitu juga ngga ada yg bisa membuat jiwa ini hitam selain diri sendiri...

      Hapus
  3. Gawat atau tidaknya kalo menurut saya sih tergantung apa yang kita inginkan, kalo saya inginnya Ridho Allah, kan ngga apa2 itam juga asalkan Allah ridho

    BalasHapus
    Balasan
    1. .. tapi kang Ginanjar tahu kan ya yg dimaksud hitam dalam renungan ini bukan kulitnya lho ..
      adakah yg mau berbagi? silakan ya...

      Hapus
  4. Kalo Ridho Allah diberikan tidak ada standartnya / tidak ada term & conditionnya, Kalbu Putih mengkilat di ridhoi Nya ....Kalbu Hitam kusam juga di ridhoi Nya . Lalu kalo ada penjahat mati dan Kyai mati . DIMANA PERBEDAANNYA YA !!!??????. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yg bilang perbedaannya kalo penjahat pake tato, sedangkan kyai pake sorban ... he..he..he.. pasti Jaka Sembung seneng banget nih denger yg beginian

      Hapus
    2. CAPEEE DEHHHH. 😩. Hidup DBAS

      Hapus
  5. Setiap perbuatan dosa akan meninggalkan 1 bintik hitam dihati.....
    kalo jiwa ini aku potret, berapa banyak bintik hitam yg sdh aku coretkan dari sejak "argo" jiwa ini berjalan?

    GAWAT!!!... karena surga hanya disediakan bagi jiwa2 yg putih bersih lagi mengkilat....

    Satu2nya cara agar warna jiwa ini berubah menjadi putih mengkilat.... TAFAKUR

    BalasHapus
    Balasan
    1. lengkapnya begini :
      yg menyebabkan warna jiwa putih bersih mengkilap adalah amal soleh, sedangkan yg menyebabkan amal soleh jadi mudah adalah TAFAKUR

      Hapus
  6. Barusan selesai materi ...Persiapan Mendekatkan Diri pada Allah ...bercermin Ah !!...Aku sdh persiapan blm .???...Siapakah Aku dulu nih ... rasanya ...masih Aku adalah tubuhku : Setiap hari dimandiin , gigi setiap hari digosok , kuku dan rambut kalo panjang segera dipotong . Semuanya kubersihkan dengan senang hati . Tapi Jiwaku Bgmn ?????justru aku lupa . Justru yang paling berharga ini gak pernah aku bersihkan , malah aku kotori . Kupakai kalbuku dendam , kecewa ,iri ,dengki , lagi nyetir bawa mobil keren ..sombong , angkot dan motor mepet2 gak mau kalah ...sebel lalu marah, prasangka buruk sama orang , Selalu Pembenaran ego Pantesan gak pernah bisa deket sama Allah ..TABIR NAPSU BURUKNYA DIPERTEBAL TERUS. Kini ku sadar kenapa kalbuku selalu kotor dan sulit menerima Keyakinan Illahiyah dan sulit dekat dengan Allah . ....GAWAT tapi belum terlambat kok ...kencengin Tafakurnya ah....gak ada pembersih jiwa selain TAFAKUR . Hidup DBAS

    BalasHapus
  7. Ini unik soal hitam dan putih. Putih apalagi berkilat adalah pilihan banyak orang. Sekedar pilihan tp tidak dìikuti dengan tindakan is useless. Tindakan hanya sebatas akal tidak meresap di jiwa lebih gaswat. Dalam hidup yg kebanyakan diisi hanya akal dan yg dibuat putih rapi hanya raga. Padahal yg akan kembali menghadap Allah swt adalah jiwa. Kalau jiwa tidak diisi bagaimana mungkin kita berani menghadap kepd YME. Arah jiwa saja sdh tersesat krn tidak terisi. Aku dari saat ini bertekad untuk mengisi jiwa dengan keyakinan.2 illahiyah dan aku kudu segera implementasikan dalam kehidupan sehari hari semoga jiwaku semakin terisi dan semakin putih. Hidangan untuk mengisi jiwa Allah sudah berikan setiap hari dari semua kejadian mulai kita bangun sampai kita tidur lagi. Tergantung diri sendiri mau ambil hidangan itu atau just left it .

    BalasHapus
    Balasan
    1. keyakinan ilahiyyah berbeda sangat signifikan dg ilmu.
      kalo ilmu memang kita harus berjuang untuk mengimplementasikannya, tapi kalo keyakinan ilahiyyah tanpa kita perlu perjuangkan ia akan terimplementasi dg sendirinya

      Hapus
  8. Memang gawatlah pak ... :)

    Memang benar bahwa khendak diri tidak akan pernah membuat jiwa ini putih apalagi mengkilat,yang ada malah kusam bahkan kelam ...

    Terkadang hal diatas sangat terasa dilapangan, tapi tidak mudah untuk tidak menyelaraskan diri dengan kehendak EGO dan hanya selaras dengan kehendak_Nya, tidak mudah bukan beearti tidak bisa, karena modal dan cara sudahpun diberi ...

    @(^_^)@

    BalasHapus
    Balasan
    1. "mudah dan tidak mudah" itu relatif
      bagi yg berkemampuan pastilah akan terasa mudah
      kalo pengin mudah ya ngga ada jalan lain selain harus mau berjuang meraih kemampuan
      mudah kan ...

      Hapus
  9. Banyak terima kasih pak...setelah ditafakuri lagi dan lagi...1000% benar pak keyakinan illahiyah akan terimplementasikan dengan sendirinya .....dahsyat pak. Jadi perbanyak tafakur secara terus menerus sehingga keyakinan illahiyah juga terus bertambah.....Banyak trm kasih pak....Bravo DBAS!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi bener ya kalo perilaku mau selaras dengan kehendak-Nya ngga usah pusing2 tanya sana sini, cukup "never stop tafakur"

      Hapus
  10. Sangat setuju pak...tanpa tafakur seperti layangan tanpa kendali....atau tepatnya tertidur pulas. Sudah coba tidak bertafakur walau hny sesaat...si jiwa terganggu lagi.....jd memang kudu mutlak tdk bisa ditawar tawar lagi , lakukan tafakur sampai ajal menjemput

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabi kita yang mulia mengatakan kita harus belajar terus menerus mulai dari buaian sampai liang lahat. Tafakur adalah belajar

      Hapus