Mutiara Tauhid Renungan #38
SURGA PILIHAN DIRI

Allah menyediakan surga untuk manusia tidak datar, tapi bertingkat tujuh. Adapun perbedaannya terletak pada ‘”kemuliaannya.”

SUDAHKAH KITA MEMILIH MAU TINGGAL DI TINGKAT YANG MANA?


Bila kita memilih tinggal di tingkat tujuh, yaitu bersama dengan Muhammad Rasulullah, para Nabi, orang-orang bijak yang bertakwa, maka ketaatan kita haruslah prima.
Tapi bila kita sudah puas dengan pilihan tingkat satu saja, yaitu bergabung selamanya dengan komunitas para bayi, anak-anak idiot, atau orang gila dari sejak kecil, cukuplah dengan ketaatan seadanya saja.

Masa sih makhluk yang sempurna milihnya bergabung dengan anak2 idiot dan kumpulan orang gila?


Gambar : pixabay.com

23 komentar:

  1. Tdk pak...aku skrg faham , oleh krn itu aku tdk akan memilih surga tkt 1. Aku sadar bhw aku adl mahluk Allah yg sempurna , yg dg ksh syg nya diberi 2 potensi , dari 2 potensi itu mana yg hrs aku isi utk bisa mencapai surga di tkt yg lbh tinggi lg dari sekedar tkt 1. Potensi akal Allah telah memberi ber beda2 kemampuan , perbedaan itu adl ujian , bgmn aku ttp taat disetiap kondisi itu. Tetapi potensi jiwa aku sendirilah yg mengisinya , mw dibawa kemana aku kelak adl pilihan aku sendiri dan setiap pilihan ada harga yg hrs aku byr. Utk mencapai surga tkt 7 bkn tdk mungkin kita bisa meraihnya. Buku pedoman hidup mampu mengantarkan aku kesana , tinggal sebrp besar keyakinan itu bersemayam dlm jiwaku. Dan melalui tafakur si jiwa punya kemampuan. Smkn sering bertafakur smkn bnyk punya kemampuan. Smkn bnyk kemampuan smkn berkwalitas ketaatan kita. Maka bkn mimpi utk bisa mencapai ketaatan yg prima itu. Paaaak... trmksh yaa... bpk bnyk mebantu aku dlm proses. Mulai dari mengenal siapa akuuu.. kemana aku akan pergiii... dan bgmana aku bisa tinggal dan plg dg selamaaat... daan.. skrg.. smkn aku yakin.. bahwa..surga tkt 7 itu bkn lah mimpi atau dongeng... ( hiikss...ko jd nangiis... ) makadiiih bapaaaakk...salaaaamm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      surga tingkat 7 itu disediakan oleh Allah untuk manusia, apa2 yg disediakan Allah pastilah akan bisa kita raih, asalkan kita memenui persyaratannya
      semoga Allah senantiasa membantu kita dalam memenuhi persyaratan itu, amiiiin...

      Hapus
  2. Assalamualaikum Bapak..ternyata Surga itu pilihan diri sendiri bukan Allah yg menentukan aku masuk surga..dan Surga itu itu bertingkat 7..ini persepsi Alq...berarti Surga itu aku yg harus MENGUPAYAKANNYA mau tingkat 1 atau tingkat 7.. Alhamdulillah ada harapan utk itu...karena aku sudah belajar bagaimana cara atau persyaratan utk masuk surga tingkat 7.. yaitu TAAT pada Aturan main Allah dan Rasulullah...utk bisa menjalankan KETAATAN itu caranya aku harus mengisi kalbuku dgn Keyakinan2 Ilahiyah yg banyak..krn dgn Kykn I yg sdh terpatri dikalbuku baru aku bisa punya KEMAMPUAN KALBU ( otomatis bisa TAAT ).. TAFAKUR adalah satu2nya cara utk bisa punya kemampuan kalbu..Never Stop Tafakur..Terima kasih Bapak. salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allah Maha Adil dan Maha Bijaksana
      DIA memberi kesempatan yang sama pada semua manusia untuk memperoleh surga
      salam

      Hapus
  3. Assalamualaikum
    Pak saya koq jadi bingung dari ceramah-ceramah yang pernah saya dengar, ada yang mengatakan surga hanya diberikan Allah pada orang-orang yang dipilihNya, lalu bagaimana bisa kita pilih-pilih mau surga tingkat yang mana ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita bertanya langsung pada Allah, apa sih syarat dan ketentuan bagi manusia untuk bisa masuk surgaNya
      Allah menjawab dalam An Nisaa' 13.
      Syarat masuk surga itu adalah TAAT. Tentunya krn ketaatan manusia itu berbeda2 maka surga yg akan diperolehnya juga berbeda2 yaitu sesuai dg kualitas ketaatannya masing2. wajarkan?

      Hapus
  4. Sy juga sama bingungnya kaya Mbak Miranti,ada yang mengatakan Nabi Muhammad walaupun ketaatannya pada Allah tanpa cela, belum tentu juga ia akan masuk surga, karena seseorang masuk surga tergantung dari rahmatNya semata, bagaimana pendapat bapak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sekarang saya yg "bingung" nih .... koq ada ya yg mengatakan nabiku yg paling mulia diantara para nabi belum tentu masuk surga.. waduuh kalo nabinya aja belum tentu masuk surga, gimana kita niih....
      mendapat rahmat Allah itu memang sangat pentiiiing sekali, karena itu janganlah kita keluar dari koridorNya, karena orang yg keluar dari koridorNya dijamin deh ngga bakalan dapet rahmatNya

      Hapus
  5. Baca ulasan Bapak...apalagi pas kalimat terakhir...jujur saya sempet ketawa sendiri...tapi lalu "mikir"...iya yah bener juga kalo saya santey2 merasa cukup dengan ketaatan yg saya lakukan sekarang...barangkali saya bahkan belum tentu layak juga dikumpulkan dengan komunitas para bayi, anak2 kecil yg idiot dan orang gila dari kecil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai sebaiknya jangan lagi pas di perjalanan, nanti aja kalo udah nyampe tujuan, iya kan..?

      Hapus
  6. ALHAMDULILLAH..
    Tambah sadar dengan perenungan dari bapak ini..
    Sudahkah aku ini merasa bhw Surga itu sebenarnya pilihanku?
    Sudahkah aku merasa bhw Taat juga pilihanku ?

    Jd makin terasa buat aku Taat itu memang konsekuensi dari pilihan ku kalau aku ingin mencapai SurgaNya..
    Tapi Surga yg tingkat berapa , itu pun ternyata pilihanku.. karena itu kan dampak.. Hasil dari upaya2 atau kerja ku selama hidup di dunia..
    Hasil memang ditangan Allah, tapi sudahkah aku berikhtiar yg maksimal untuk menyambut apa yg sudah Allah berikan untuk aku selama di dunia ?
    Upaya yg maksimal krn pengabdianku kepadaNya itulah karya ku yg akan jadi amal solehku nanti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, memang selalu ada harga dari suatu pilihan ....

      Hapus
  7. Baca SUDAHKAH KITA MEMILIH MAU TINGGAL DI TINGKAT YANG MANA? malu euyy...karna targetnya cuman jgn masuk neraka. Padahal sama ' PENJUALNYA ' sudah di obral abis-abisan , bayangkan beli 1 dapat 700.Selama berbisnis , Gak pernah nemu bisnis seperti ini . DIBERI KEMUDAHAN KE LEVEL 7 , tapi targetnya cuma jangan masuk neraka . Malu euyyy.....Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. konon katanya malu itu sebagian daripada iman ...

      Hapus
  8. Motivasi teruuussss sampe mati . Mantaaapppp. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya..?
      saya sih ngga ada niatan nyampein motivasi, cuman sebatas berbagi kebenaran aja .. barangkali aja udah lupa lagi gitu ...

      Hapus
    2. Pak memotivasi dengan berbagi kebenaran memang beda maknanya ?

      Hapus
  9. Alhamdulillah ...
    Kini jadi semakin terasa bahwa alangkah ruginya kalau kegiatan yang aku lakukan bukan karena aku sedang menjalankan KETAATAN ..., mengingat Surgaku, aku yang menentukan sendiri, mau Surga tingkat berapa ...

    Demi tidak relanya aku diSurga kelak bergabung dengan bayi2,dan orang2 idiot sejak kecil, maka mana kala aku lupa bahwa yang kulakukan ini karena sedang menjalankan KETAATAN, tidak segan2 aku akan berhenti sejenak untuk meluruskan NIAT lagi .., alhamdulillah ...

    Trimakasih pak atas Bahan Renungan Kalbunya, yg membuat jiwa ini senantiasa menyala dan terus evaluasi diri ... , semoga Allah membalasi dengan kebaikan yang tiada henti... Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. ...kesadaran aku sedang menjalankan KETAATAN ... good!

      Hapus
  10. Assalamualaikum wr wb.
    jawaban saya tidak memilih surga manapun. Saya lbh memilih sang pencipta dan pemilik dari surga itu. Pahala yg kita upayakan hanyalah setitik debu yg hrs dilupakan. Plong !! tanpa kata

    BalasHapus
  11. Salam bapak..
    Jujur..Saya sungguh merindukan rasulullah bapak..pingin bertemu sosok tauladan makhluk paripurna kekasih Allah yang sangat dicintai Allah...(((Allahumma sholli alaa muhammad wa alaa aali muhammad)))... yang mana membuat saya ingin mempelajari Islam yang dulunya cuma Islam KTP..ingin lebih menjadi Islam yang sejati.. Keindahan akhlak beliau membuat saya terpana dengan keindahan Islam..ALquran berjalan.. saya bacanya pertama2 lewat buku Bahan Renungan Kalbu..dan dengar cd BRK ttg Rasulullah.. subhanallah.. haturnuhun bapak..semoga keberkahan senantiasa bersama bapak dan keluarga.

    Kadang suka nangis sendiri karena indahnya akhlak beliau. Apa mungkin saya bisa berjumpa dengan beliau di surga? melihat dari lubang sedotan jg nda papa..mengingat bekal amal saya rasanya malu..tapi saya masih diberi sisa umur untuk berjuang..saya tidak mau kalah dengan nafsu setan yang membuat saya lemah ..tipu daya setan itu lemah...menahan nafsu surga ganjarannya... Hanya dengan berjuang sajalah, NEVER STOP TAFAKUR..jika tidak semua hanya mimpi. Semua manusia mempunyai peluang yang sama untuk di surgaNya.
    Jadi..saya memilih untuk berjuang agar bisa di surganya tempat nabi muhammad..
    Mohon koreksi bapak jika ada yang perlu diklarifikasi.
    Haturnuhun bapak..

    Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, saya juga pengin. udah tahu caranya kan ...?

      Hapus