Mutiara Tauhid Renungan #45
PENGANTIN

Para bijak mengatakan, memasuki liang lahat bagaikan orang bangun dari tidur. Seperti apa kira-kira rasanya ya …? 

Taat pada Allah membuat ketika “bangun” serasa pengantin …..............



TAAT PADA EGO, MEMBUAT KETIKA “BANGUN” SERASA PENJAHAT YANG AKAN DIHUKUM PANCUNG 



Gambar : pixabay.com

9 komentar:

  1. ya Allah..ternyata keadaan JIWAKU nanti dialam kubur ada 2...klu didunia Jiwaku TAAT pd Allah dan Rasulullah...pasti yg dialami Jiwaku terasa PENGANTI..wangi dan indah menyenangkan...tp klu Jiwaku didunia mengikuti TAAT pd EGO..tdk Nyaman serasa penjahat yg dihukum pancung...mumpung msh ada sisa usia...aku tdk bisa main2 lg nih..krn pilihan ada ditanganku sendiri..tdk ada yg bisa menolong...Alhamdulillah skrg aku tau ada cara utk JIWAKU serasa penganten dialam kubur..yaitu JIWAKU hrs TAAT hanya pd ALLAH dan RASULULLAH..berarti bg JIWAKU TAAT adalah SEGALA2..tdk akan aku biarkan/relakan JIWA ini utk membangkang...aku akan isi kalbuku sebanyak2 dgn KI2.. hanya ini yg bisa membuat JIWAKU TAAT pd Allah dan Rasulullah..Tafakur jd KEBUTUHAN buat aku..terima kasih Bapak. Salam DBAS:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. "ada harga, ada barang"
      apa sih sulitnya taat pada ego..??? orang idiot juga bisa koq...

      Hapus
  2. LIANG LAHAT ADALAH AWAL DARI KEHIDUPAN KITA. Dunia hanyalah jembatan akhirat saja, Percuma ' keringetan ' waktu habis , cape-cape melintasi jembatan , bila hanya untuk menemui Algojo ! MAU ....? GAK KETEMU ALGOJO ....??? UPAYANYA MANA ??? . Taat pada Allah itu kemampuan , yang namanya kemampuan ...mana ada dateng sendiri . Kalo gak pernah BELAJAR AGAMA lalu mau taat pada Allah . Itu mah naluri doang pengen masuk surga . Kalo cuma andelin naluri gak ada beda sama kucing saya . MIMPI KALI YE... INGET LOH ...GAK ADA 'TAX AMNESTY ' NANTI DI AKHERAT. #talktomyself. Hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketaatan pada Allah dan RasulNya memang segala2nya
      worth it utk diperjuangkan habis2an

      Hapus
  3. Iya bener pak,semakin terasa bahwa menjalankan ketaatan pada Allah dan Rasul-Nya emang tidak semudah menjalankan ketaatan pada ego, ada "capek letih lelah" rasa nano2..., tapi memang layak untuk aku perjuangkan demi kenyamanan nan abadi..., semoga Allah meringankan hati ini untuk dapat mentaati-Nya dalam kondisi apapun..., karena modal dan cara sudahpun diberi ...

    Trimakasih pak,tidak mudah memang, tapi layak untuk diperjuangkan ... Salam dbas

    BalasHapus
  4. layak untuk diperjuangkan ....
    ini kesadaran udah tingkat tinggi, alhamdulillah ...

    BalasHapus
  5. Apakah aku termasuk penjahat yg akan dihukum pancung ?...media dng liar menampilkan keburukkan manusia u dijadikan santapan kita sehari.2..mampukah kita meredam atau bahkan kita yg menjadi corongnya. Jelas bergunjing membuka aib orang lain adalah perilaku non alqurani. Tapi si ego kadang membenarkan dengan alasan sebagai pelajaran. DIA memberikan hati u berpikir..hati sebagai saringan..hati sebagai barometer...apakah yg aku lakukan ini sesuai al quran ?....Hati sdh dikasih sinyal dr awal..tp ego trs berjuang u pembenaran...kalau ga pakai mikir..olah rasa..tafakur...apakah bisa filter hati bertahan ?....pembenaran dan kebenaran klhtnya beda tipis..tp ttp sj yg non alqurani judulnya salah. Aku ingin jd pengantin bukan jadi penjahat.....Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanpa "mikir" kayaknya ngga bisa berujung jadi pengantin ya ...

      Hapus
  6. Setuju pak we have to "mikir" all the time

    BalasHapus