Mutiara Tauhid Renungan #102
KETIKA KEBUTUHAN MENJADI KEWAJIBAN


Pernahkah makan dirasakan sebagai kewajiban ketimbang kebutuhan?
Pasti pernah. Ketika sedang sakit, makan pun berubah rasa jadi kewajiban.

Jiwa manusia butuh ibadah agar memperoleh dunia bahagia akhirat surga.

Ketika ibadah dirasakan sebagai kewajiban ketimbang kebutuhan, berhati-hatilah. Pertanda ada yang “sakit” dengan jiwa ini!

MENYADARI ADANYA KEKELIRUAN ITU PENTING!







Gambar:www.pixabay.com




10 komentar:

  1. Iya ya..., gara-gara sakit rasa butuh bisa hilang digantikan dengan rasa wajib....bener...bener....bila malas shalat, pasti jiwa sedang sakit !

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengobati sakit itu yg paling penting tepat diagnosanya

      Hapus
  2. KEWAJIBAN VS KEBUTUHAN

    ’HIDUP ADALAH IBADAH ’ adalah KEBUTUHAN . Apabila diperlakukan sebagai kewajiban tidak mungkin dapat rasa DBAS. Bukankah ibadah itu Ingin BAhagia Dunia AHerat . Kalo kewajiban dilakukan untuk menggugurkan saja tapi kalo kebutuhan indikatornya muncul rasa ,

    Sempat mingu ini terasa cape ,galau dan males bekerja karena salah fokus ...sadari saja aku bekerja saat itu bukan untuk ibadah. Berarti kerjaku sebagai kewajiban bukan kebutuhan . Harusnya kalo kebutuhan pasti terasa nikmat dalam menjalankannya mana mungkin rasa malas dan resah muncul.

    Ibadah sebagai kebutuhan itu kemampuan ........jadi kejar donk kemampuannya. Kemampuan yang satu ini tidak gratisan lho......rejeki duit aja bisa gratisan tapi untuk yang satu ini tidak . Perlu benar-benar diupayakan .#talktomyself .hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. bila "kesalahan" dijadikan pegangan ujungnya pasti kerugian

      Hapus
  3. Iya Bapak...IBADAH bisa dirasakan jd KEBUTUHAN...Klu aku punya dulu KESADARAN...apa itu agama...agama adalah kumpulan dari cara2 utk meraih DBAS...nah aku hrs memilih dulu...aku pemburu kesenangan atau pemburu KEBAHAGIAN???.. ..jd IBADAH bisa dirasakan KEBUTUHAN.. klu aku sudah SADAR aku pemburu kebahagian..smkn terasa bangeet skrg pentingnya belajar agama itu mulai dari tujuan apa yg ingin aku raih..selama belum SADAR tujuan adalah DBAS...mk selamanya ibadah akan dirasakan jg kewajiban..Terima kasih Pak. Salam DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, proses yg bener adalah mulai dari tujuan

      Hapus
  4. Bener Pak....Sebelum Tafakur Jiwa ini "sakit" belum ada kesadaran, semua perintah Allah aku kerjakan hanya sebagai kewajiban atas PerintahNYA.Ibadah Shalat, puasa Ramadhan, zakat, kerja, semua atas dasar kewajibanku sbg hambaNYA.

    Setelah tafakur ternyata aku keliru... Ternyata aku masih " tertidur" Allah ga butuh itu...
    Setelah Tafakur aku baru sadar kl aku adalah Jiwa. Jiwa lah nanti yg bertanggung jawab dialam berikutnya.

    Dengan berTafakur aku sdh memilih jalanku..
    Dengan Tafakur aku berproses untuk menuju pada TUJUAN ku
    Aku butuh Tafakur
    Aku butuh ibadah,
    Aku butuh Taat, untuk bisa mengantarkan aku ke DBAS.

    Berproses, berproses dan berproses mengolah rasa Dan mengisi jiwa ini dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah. Tafakur adalah kebutuhan aku, utk menjadikan jiwa ini Indah.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      semoga di akhir cerita kita bukan lagi tipe budak atau pedagang ya ...

      Hapus
  5. Assalamualaikum bapak, aku belajar agama islam sudah lama.. sejak usia 6 th sampai skrg usiaku 50 thnan sdh mengenal agamà islam..ternyata selama itu tahu aku "garing" tidak meresapi siapa aku dan Allahku sesungguhnya. Solatku hanya suatu kewajiban saja, bukan kebutuhan..ibadahku yg lainpun hanya sekedarnya saja..tidak ada rasa bahwa semua ibadah2 ku adalah suatu kebutuhan. Namun setelah tafakur , aku mengenal siapa aku dan siapa Allahku..dan sangat jelas aku rasakan..utk apa aku dilahirkan.. aku dilahirkan semata hanya untuk beribadah..dan ibadah adalah kebutuhanku. Subhanallah.. nangis berat aku..krn umurku selama ini aku sia2kan dgn ibadah yg abal2..tidak fokus dan sekedarnya saja tanpa tujuan. Dengan Tafakur membawaku kepada pencerahan hidupku yg selama ini gelap kepada jln yg terang.. dan punya Tujuan. Alhamdulillah..MT membawaku terbangun sblm aku mati..dengan memberikan "Road map" agar aku sampai kepada Tujuanku. Salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa aku belajar agama Islam?
      selama hati sendiri belum menemukan jawabannya yg pas (bukan mengamini kata ustadz), niscaya sejarah kelam berulang kembali ...

      Hapus