Mutiara Tauhid Renungan #95
KALBU YANG CEMAS

Fakta sudah mengajarkan kita, sesuatu yang tidak digunakan sesuai dengan tujuan penciptaannya pastilah akhirnya akan rusak.

Bila kalbu rusak, apakah penyebabnya?
Tak diragukan, pastilah dia digunakan bukan untuk keperluan ibadah.

Salah satu bentuk kerusakan hati adalah rasa cemas. 

Rasa cemas muncul karena sebelumnya hati digunakan untuk menerawang hasil, padahal … perkara hasil sepenuhnya adalah urusan Tuhan.
Dengan begitu menerawang hasil jelaslah bukan termasuk perkara ibadah.

Pantas saja kata ahli hikmah, “KECEMASAN TIDAK PERNAH LAHIR DARI IBADAH, MELAINKAN LANTARAN DARI MEMIKIRKAN HASIL.”








Gambar:www.dreamstime.com




11 komentar:

  1. Salam bapak...
    Saat rasa cemas menerpa...pasti ada yg dilanggar...aku melirik hasil. Padahal hasil ga usah dipikirkan..krn sdh ada yg mengatur...pasti baik yg mggiringku ke surga..pasti sesuai dgn kemampuan. Kalbu yg terawat tiada rasa cemas was2 gelisah...tanpa tafakur kalbu terawat hanyalah mimpi. Semoga bisa tafakur senantiasa dimanapun berada. Saya insya Allah mau hijrah per 25Desember dr Duri ke rumbai sktr 1/2jam dr pknbaru..bapak. mhn doa smg bs tetap tafakuran...wallahualam dg cara Allah menunjukkn jlnNya. Haturnuhun bapak...

    Salam DBAS
    Eva

    BalasHapus
  2. Iya ya..., kata kuncinya sebenarnya setiap hari kita ikrarkan inna sholati, wanusuki, wamahyaya, wamamati, lillahi rabbil'alamin....

    BalasHapus
  3. Begitulah..kalau yg dipakai akal terus..akal bisanya berlogika matematika..munculnya jadi sebab akibat..munculnya untung rugi utk si jasad..materiil aja terus
    Padahal si kalbu bisanya hanya merasa rasakan..sebenarnya gak ada yg buruk dari smua pengaturanNya..
    Tuhan sudah atur bahkan dari hal yg paling kecil pun untuk hidup aku..DIA selalu ada , DIA yang tidak pernah tidur & selalu tau mana yg terbaik untuk si jiwa..
    Kerja aku sebenarnya hanya 1..mengaktifkan kalbu terus..supaya tidak ada lg rasa khawatir, kecewa, galau & bersedih hati..
    Tafakur never stop untuk jiwa yang mau DBAS..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalbu "ON" kalo keyakinannya "ON"
      kalbu "OFF" kalo keyakinannya "OFF"
      tanpa tafakur bisa dipastikan kalbu jarang "ON"

      Hapus
  4. Bener Pak... Sebelum Tafakur qolbu ku gelap... Yg ibadah cuma akal... Makanya kl ngerjain sesuatu yg dipikirin hasil... Ntar kl gini jadi nya gimana ya, ntar kl bgtu ..bener ga ya... Cemas n panik... Panjang angan2... Duuh Gusti Ibadah ga dapet apa2 kecuali resah...

    Alhamdulillah ... Sekarang qolbu mulai terang, dah bisa berbagi tugas sama Allah... setelah Tafakur udah bisa sadar kl semua yg aku kerjakan semata-mata hanya utk ibadah... Misalnya aku masak, niat aku ibadah lillahita'ala, jadi aku ga kesel kalau makanan nya ga dimakan... Jiwa ini tenang, ga kecewa.

    Aku sakit... Ikhtiar aku berobat sebagai bentuk ibadah aku ke Allah.. ikut aturan mainNYA...
    Aku ga mikir hasilnya lagi... Jiwa ini tenang, dan ga takut lagi. Dan masih banyak lagi.

    Ternyata ketika qolbu ini digunakan sesuai dgn peruntukannya, menjalani hidup jadi lebih indah... Anak dirumah dah bisa bilang, udah ga pernah denger lagi suara "petir" ibu.. dah ga kedengeran lagi keluhan ibu tentang penyakitnya... yaaa "Keyakinan menentukan sikap" itu sdh jdi lebih nyata sekarang, bukan slogan.. udah terbukti karena dah punya kesadaran.

    aku berproses terus, selalu mengisi qolbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah... Supaya qolbu bisa ibadah maksimal... walaupun sulit dan masih suka godeg... Dan ketika ujian-ujianNYA datang,
    Jiwa ini sudah sadar dan bisa bilang :
    - Pegang TUJUAN
    - Selalu kedalam diri
    - aku hidup utk mengabdi
    Berserah diri.. bener2 berserah diri, bukan cuma dimulut dan akal aja.

    Tidak ada kata terlambat utk memperbaiki hati yg rusak, yg penting berupaya maksimal..
    Dan aku bisa merasakan, ketika aku bisa melewati ujian-ujianNYA, disitulah pembuktian aku, kalau qolbu ini sdh bisa menggunakan rumus-rumus kehidupan.
    Alhamdulillah.... Terima kasih ya Allah..

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ...
      bila semua diniatkan utk ibadah, setan pasti nangis!

      Hapus
  5. Benar bangeet Bapak...klu kalbu digunakan utk ibadah pasti tdk rusak ( dbas)...tp sebaliknya klu kalbu digunakan utk ego/ nafsu pasti rusak ( cemas,marah,kesal,putus asa dll)....krn sdh pernah praktek dua2 nya...skrg tdk ada cara lain spy kalbu bisa ibadah adalah mengisinya dgn KYKN ILAHIYAH yg banyak...dia akan otomatis...krn kykn menentukan sikap...luar biasa kykn ilahiyah..NEVER STOP TAFAKUR...terima kasih bapak...salam dbas sababat2 jiwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita perlu bersyukur krn tak banyak yg dapet paham 'never stop tafakur'

      Hapus
  6. JOB DESK

    Antara diriku dan Allah selama hidup di dunia ini ,ada ’ PEMBAGIAN TUGAS’ yang sangat jelas . Tugas ku berikhtiar dan Allah menentukan hasilnya . Aku adalah mahluk yang penuh dengan kelemahan dan keterbatasan sedangkan Allah Maha Pandai , Dia tak mampu berbuat kekeliruan . Bila aku menyadari pembagian tugas ini ,pastilah hidupku lebih tenang dan ringan , fokus dan konsisten saja dalam berkarya di ikhtiar.

    Lalu kenapa aku masih melirik job desk Allah ini ,tidak ada kata lain karena aku tidak mengenal Allah sehingga meragukan kemampuan-Nya. Kalo masih meragukan kepada suatu Zat yang Maha dan yang tidak mempunyai Keterbatasan lalu mau mengandalkan kepada siapa ? Pantas saja hidup ini terasa berat dan hati ini selalu diselimuti oleh kecemasan .

    Bagi orang yang pandai dan berhati , pastilah mempercayakan hasil ditangan Allah, bagi orang yang.................dan .................., pastilah ingin ikut campur dalam menentukan hasil.
    Silahkan isi titik –titik diatas . hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga "mikir" .... dan .... ngga mau "mikir"

      Hapus