Mutiara Tauhid Renungan #93
KETIKA KALBU DITUNGGANGI EGO

Saat bekerja karena dorongan ingin kaya, bukan karena dorongan ibadah ...
Saat memberi karena dorongan kasihan, bukan karena dorongan kesadaran menunaikan perintah-Nya ….
Saat ke dokter karena dorongan ingin sembuh, bukannya semata-mata lantaran ibadah ...

Hati-hati ..., karena pada saat itu kalbu sedang ditunggangi ego!



INNA SHOLATI, WANUSUKI, WAMAHYAYA, WAMAMATI, LILLAHI RABBIL ‘ALAMIN ...







Gambar : www.pixabay.com



14 komentar:

  1. WALKING DEAD

    Selama ini aku ada tapi bukan untuk kalbuku . Aku ada hanya untuk egoku ....... Kulakukan shalat tapi kalbuku tidak ikut , kulakukan puasa tapi tidak untuk kalbuku . Segala kegiatan kulakukan hanya menghabiskan waktu tidak ada nilai ibadahnya . Sifatnya hanya rutinitas saja, ........pantas aja yang kudapat hanya galau ,khawatir ,sedih dan marah. Karena kalbuku selalu ditunggangi ego

    Aku jasad gentayangan tanpa roh ....aku ADA TAPI TIADA.
    hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ego menunggangi kalbu itu haluusss sekali,
      saking halusnya sampe ngga kerasa "aku ADA TAPI TIADA"

      Hapus
  2. Assalamualaikum bapak, buat aku , ego itu adalah penyakit hati..yg selalu mendahulukan keinginan nafsuku. ingin sembuh dari sakit,ingin kaya, memberi krn kasihan.. ketika itu aku melakukan hal2 yg tidak ada Allahnya.. niscaya pd saat itu aku sedang menuhankan egoku.. padhal doaku setiap melakukan ibadah sholat adalah INNA SOLATI, WANUSUKI, WAMAHYAYA, WAMAMATI, LILLAHIRABBIL 'ALAMIN...betapa aku telah dzolim pada diriku..betapa aku merugi.. terima kasih bapak..telah nengingatkan,.dan nenyadarkan akan Tujuan DBAS ku ... yg tidak sadar kalbu ini ditunggangi oleh egoku..yang akan merugikan aku sendiri. Hanya neverstop tafakur dan mengisi kalbu dengan keyakinan2 ilahiyah lah ego ini mampu aku lumpuhkan.. salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. ego menunggangi kalbu itu haluusss sekali,
      saking halusnya sampe ngga kerasa bhw aku tidak lagi INNA SOLATI, WANUSUKI, WAMAHYAYA, WAMAMATI, LILLAHIRABBIL 'ALAMIN ...

      Hapus
  3. Iya ya...., seharusnya shalatku, ibadahku, hidup matiku hanya semata-mata untuk ibadah....tak ada tempat sedikitpun untuk ego.
    Bantu aku ya Allah....

    BalasHapus
  4. Kalbu yang peka,kalbu yang sadar,Kalbu yang senantiasa hidup akan sangat mudah mendeteksi saat EGO akan menunggangi ibadah yang akan/sedang dilakukannya...

    Perjuanganku kini,bagaimana caranya agar Kalbu tetap hidup,tetap sadar dan waspada saat akan melakukan kegiatan yg menyerupai ibadah ini,jangan sampai EGO yg ambil kendali...

    Disini semakin terasa bahwa PENTINGNTA TAFAKUR itu,karena HANYA dgn BERTAFAKUR Kalbuku ttp dlm peribadatan dan Kalbu tidak dalam kemunafikan, mengingat tiap hari sudah kuberikrar "inna sholati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirobbil alamin"

    Alhamdulillah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kuncinya disitu : kalbu yg peka!
      adakah cara lain utk membuat kalbu menjadi peka selain tafakur?

      Hapus
  5. Assalammualaikum pak.. please help me untuk merasakan lebih dlm krn sblmnya rasanya enak bgt tp skrg lelah ragaku membuat 'rasa' itu tak sebesar kmrn2.. apa nda bs aku 'lihat' sehingga ak seperti rasa kmrn tak sekuat skrg.. apa krn ini 'dunia baru' buat aku ? Aah tp sepertinya niat dan tujuanku yg blm kental ? Tolong bantuin pak untuk induksi aku .. trimakasih pak sblmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat pelitaku penuh berisi minyak ia akan membuat pandanganku terang
      saat minyak menipis, mulailah malam menunjukkan kegelapannya padaku .....

      Hapus
  6. Yaa begitulah aku dulu Ego lebih dominan... Semua based on ego...ga berasa memang... Anggap semua sudah sesuai dgn ajaran Islam... Sholat ternyata cuma sekedar menggugurkan kewajiban. Sedekah atas dasar kasian... Kedokter pengen sembuh... Setelah tafakur dan yaqin dgn TUJUAN, ternyata ibadah aku yang lalu itu salah arah... Itu ajaran yg aku dapat sebelum aku Tafakur.

    Selagi belom terlambat memang penting banget Revolusi mental... Merubah kebiasaan lama yg salah arah.
    Sekarang setelah tafakur aku berproses .... Menggeser ego... Mengisi qolbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah, dengan mengganti media nya agar nafsu bisa jadi tenang...
    Masih godeg, tapi langsung dah bisa merasakan kl aku salah arah, dan sadar utk masuk lg ke koridor Allah...

    Berproses terus utk bisa menghanyutkan diri dalam Ketetapan NYA.. karena tiap sholat sudah berkomitmen sama Allah INNA SHOLATI, WANUSUKI, WAMAHYAYA, WAMAMATI, LILLAHI RABBIL ‘ALAMIN ...

    Tafakur itu dahsyat... Ketika qolbu ini sdh punya kemampuan, dan ketika aku mampu melewati ujianNYA dgn menggunakan rumus2NYA, rasa Syukur itu akan terasa nikmaaat ... Alhamdulillah Ya Allah... Ketetapan MU tdk ada yg buruk.

    Hai Jiwa ku...
    Tenangkan nafsu mu..
    Geser ego mu...
    Sehingga ego mu tak akan menunggangi mu...

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur..

    BalasHapus
  7. Terbuka hati ini, mengapa "bola salju" gak mau berguling.
    Aku hidup sendiri, berjuang sendiri untuk menggapai DBAS, gak ada yang bisa memberi, aku sendiri yang harus meraihnya.

    Seringkali ego menunggangi kalbuku karna aku sering melirik tugas orang lain... aku usil.
    Manakala kalbu mengingatkan : "Kamu salah, jangan lakukan itu".
    Hatiku membantah : "Ah abis dia juga ....."

    Aku tidak berjuang menahan nafsu/egoku, padahal kalbu cukup peka dengan mengingatkan. Aku korbankan Tuhan, dengan mengikuti ajakan setan. Pantas "bola salju" diam ditempat.
    Sebelum dia meleleh aku harus segera bebenah. Pakai "kacamata kuda", hanya fokus pada kewajiban diri, tidak usil dengan kewajiban orang lain.
    Aku akan dihisap karna perbuatanku sendiri, tidak ada kaitan dengan tugas yang tidak kamu kerjakan.
    Rasanya bila aku tidak usil dengan tugas orang lain, egopun dapat kulumpuhkan.

    Ya Allah, bimbinglah jiwaku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "melirik" tugas orang lain tujuannya cuma satu, bukan untuk usil tapi utk iqro doang : keyakinan apa ya yg dia ngga punya koq dia gitu amat sih ...

      Hapus