Mutiara Tauhid Renungan #103
MENGGESER LETAK KEPUASAN

Rasa puas muncul setelah kita melakukan suatu action.

Misalnya saja, kita merasa puas setelah melakukan perbuatan bergunjing.
Ataupun kita merasa puas setelah melakukan perbuatan melampiaskan nafsu.

Mengapa tidak kita geser saja letak kepuasan ini?



Kita tidak lagi puas setelah bergunjing, tapi kita puas setelah menang membungkam mulut yang mau bergunjing….
Begitu juga kita puas bukannya setelah melampiaskan emosi, tetapi setelah berhasil meminggirkan emosi.

Mestinya bisa kan ya

JAGOAN ITU BUKAN YANG JAGO MARAH, MONYET JUGA BISA









Gambar:www.pixabay.com

12 komentar:

  1. Iya Pak... Aku sadar sekarang, kenapa ya dulu aku sprt itu, emosian... Kl kesel atau marah selalu meledak.. rasanya kl belom dikeluarin tuh Dada sesek... Kl ingat masa itu rasanya habis sdh pahala ditransfer.. (itu juga kl aku masih punya pahala )...hik hik hik..

    Sekarang stlah bertafakur aku merasakan perubahan besar dalam diri dan jiwa ini. Jiwa ini sdh lebih tenang, jiwa ini sdh sadar dan lebih terang. Jiwa ini sdh mulai bisa sedikit2 menerima ketetapan NYA.

    Berproses menggeser "ego" adalah ujian buat ku. Mengisi Kalbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah adalah proses yg tidak mudah. Tapi Allah sllu memberi jalan dan kemudahan kepd hambaNYA yg ingin dekat denganNYA. ,😇😅

    Dua tahun lebih berproses, memperbaiki jiwa, membuang dan mengganti sifat2 buruk yg ada dlm qolbu dgn mengisi keyakinan-keyakinan ilahiyyah dan janji-janjiNYA. Sulit memang, sering dlm berproses aku stuck dlm ketidak percayaan. Sering godeg, bahkan DBAS terampas. Kalau sdh sprt itu, aku "mikir" lagi, pegang TUJUAN, kembali kedalam diri, Walaupun harus terseok-seok, tapi Allah sllu menuntun aku pada arah yg benar, sehingga mata hati ini mulai bisa meyakini janji-janjiNYA.

    Banyak kesadaran yg aku dpt, semua mengandung hikmah buat aku. Dan yg sangat dahsyat yg terjadi dlm jiwa ini adalah : sudah ga ingin yg macem2, ga ingin yg aneh2, jiwa ini otomatis menolak ketika bertentangan dgn ajaranNYA. Aku tersungkur diatas sajadah, betapa selama ini aku cuek dgn kasih sayang NYA.
    Perubahan dalam sikap sdh terjadi, karena lingkungan mengatakan aku berubah. Perubahan sikap dan cara pandang aku sdh berubah, aku ingin Taat, walaupun masih berproses, berproses dan berproses menuju kearah yg lebih baik. Baik yg bisa membawa aku pada DBAS.

    Bersyukur dan Terima kasih kepada Allah yg telah membimbing aku utk kembali masuk dalam koridorNYA.
    Terima kasih kepada Mutiara Tauhid yg telah membantu aku membuka jiwa ini menjadi lebih terang dalam menemukan TUJUAN aku.
    Alhamdulillahirabbil Alaamiin...

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. pegang TUJUAN, mk langkah yg mulai melenceng otomatis akan kembali ke koridor
      --> hanya tujuan yg dapat menyetir pikiran dan langkah kita

      Hapus
  2. ABILITY ARN’T BORN ,THEY BUILT

    Apakah sulit mengeser letak kepuasan ,yang biasanya puas setelah melampiaskan napsu digeser jadi puas setelah meminggirkan napsu . Sulit atau gampang sebenarnya RELATIF. Buat saya masak sayur asem sulit tapi asisten rumah tangga saya , sambil merem juga jadi tuh sayur asem. Kuncinya KEMAMPUAN.

    Kemampuan spiritual ini hanya dapat terwujud melalui TAFAKUR. Dengan tafakur : marah ,khawatir , galau , malas , stress minggiiiir semua, tapi kok tafakur masih belum sebagai prioritas utama ? weleh ...weleh.....mau ke surga tapi gak punya kemampuan . Ini mah ...bener-bener pengen sapi beranak monyet kali yaa....#talktomyself . hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeet, tanpa kemampuan mana ada yg namanya gampang ...

      Hapus
  3. Iya ya ....,soal menggeser nggeser emang butuh kemampuan,mau menggeser sedikit letak meja dari kiri kekanan aja kalau ndak punya kemampuan ya tidak tergeser itu meja,tak terkecuali juga dalam hal spiritual..., marah,emosi,menggunjing dll.
    Kalau menggeser meja ndak mampu bisa minta tolong ke orla,tapi kalau menggeser dalam hal emosi marah menggunjing meminggirkan ego,mau minta tolong sama siapa...?? Emang harus aku sendiri yang mengupayakan dengan cara BERTAFAKUR...,dalam hal yang satu ini aku emang makhluk individu....

    Salam dbas @(^__^)@

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya memang dlm spiritual ngga bisa minta tolong sama orla tapi bisa orba (olah rasa bareng2)

      Hapus
  4. Assalamualaikum bapak, hidup ini memang pilihan ..kalau aku ikuti hawa nafsu/emosi sama dengan aku mau ikuti hasutan..hasutan itu memang haluus..tidak terasa dia membawa aku kpd hal2 yg merusak kalbu.. sblm tafakur aku merasakan puas banget setelah emosiku bisa tersalurkan..badan enteng dan tidak ada rasa berdosa. Namun setelah aku tafakur dan memiliki kemampuan2.. terasa banget bhw penyaluran emosiku selama ini karena aku tidak mikir..dan mau mnjd budak nafsu..padhal nafsu adalah hasutan setan yg mengajakku untuk membangkang pada Allah..dan neraka tempatnya. dengan membangkang otomatis kalbukupun tertutup dan gelap. Setelah aku tafakur..aku rasakan banget, bahwa tafakur bisa menggeser nafsuku menjadi tenang..tidak meledak ledak seperti sblm aku tafakur. Dalam berproses utk mencapai Tujuanku..banyak sdh yg aku geser..dengan berusaha ikhtiar semaksimal mungkin mengubah keyakinan yg non islami kpd yg islami. agar aku memiliki banyak kemampuan. Contohnya ..baru2 ini aku mengalami hasutan utk melakukan perbuatan melampiaskan nafsu marah kpd anakku krn perbedaan pendapat /persepsi.. aku terasa lepas dan terampas banget...setelahnya badanku jd sakit2 sepertinya sel syarafnya bnyk yg rusak, dan ada rasa tidak nyaman/penyesalan di kalbu ini. Begitu Luar biasanya tafakur...ternyata aku sdh bisa memiliki kepekaan kalau aku berbuat diluar koridor. Berbeda dengan dulu yg tidak mempunyai rasa. Ternyata secara tidak sadar dan "otomatis" tafakur sdh dapat membantu aku menggeser emosiku yg dulu meledak ledak menjadi tenang. Tidak kebablasan dan cepat sadar. Alhamdulillah...semakin terasa bahwa neverstop tafakur memang luar biasa..bisa merubah nafsu menjadi tenang. Bisa mewajarkan dan bahkan menguntungkan. Salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. selangkah lagi eyang .. selangkah lagi..
      pake terus tongkatnya ya ..
      salam DBAS

      Hapus
  5. Assalamualaikum Bapak..melampiaskan nafsu itu gampang bangeet....tdk perlu belajar semua manusia bisa marah,sakit hati,bergunjing dan puas setelah melakukan itu.tp utk mampu menggeser menahan nafsu utk tdk marah, utk tdk bergunjing ini perlu bertafakur... masalahnya disini pak..tdk semua manusia tau atau tdk ingin tau klu utk bisa menahan nafsu itu perlu bertafakur....jd selama aku tdk mau bertafakur selama itulah aku tdk akan pernah bisa menggeser PUAS SETELAH NAFSU ITU DITUNDUKKAN...never stop tafakur..Terima kasih Pak.Salam DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setuju, utk mampu menggeser menahan nafsu utk tdk marah, utk tdk bergunjing ini perlu bertafakur...
      dan untuk bisa tahu ini juga mesti bertafakur, ya kan..?

      Hapus
  6. Menggeser letak kepuasan ini yang membuat manusia, menjadi manusia sejati, bukan sekedar hewani ya Pak..

    Butuh kesadaran untuk ingin menggeser letak kepuasan..
    Butuh kemampuan untuk berhasil menggeser nya..

    Tanpa menyadari siapa aku, apa tujuanku, kemana aku menuju... masalah mungkin aku rela menggesernya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanpa menyadari siapa aku, apa tujuanku, kemana aku menuju, apanya yg mau digeser ya ...

      Hapus