Mutiara Tauhid Renungan #97
TAK PERNAH KELIRU


Mungkinkah dalam menentukan hasil atas ikhtiar manusia Allah melakukan kekeliruan?

Saatnya menyadari …, Sang Maha Kuasa mempunyai kemampuan yang tak terbatas, DIA TAK AKAN MAMPU BERBUAT KEKELIRUAN!

APA YANG DIBERIKAN-NYA PADA KITA SELALU SESUAI DENGAN YANG KITA BUTUHKAN, BUKANNYA SESUAI DENGAN APA YANG EGO INGINKAN.






Gambar:www.mohlimo.com

13 komentar:

  1. Iya beneeer... sebelum aku Tafakur ego ku sllu dominan, dan sllu ego yg maju duluan, apa yg Allah berikan sering aku merasa ga puas... Karena ga sesuai.

    Betapa kurang ajar nya aku.. padahal Allah sdh sangat sempurna men-design apa yg aku butuhkan... tapi diri ini masih saja meronta, protes terus... Duuhhh kl ingat itu, rasanya aku menzalimi Allah. Ngeri banget kl ngikutin ego.

    Sekarang dengan "mikir" aku berproses utk bisa menggeser ego ... Suliiiiiit banget, karena masih banyak hasutan. Tapi dengan terus memegang TUJUAN aku mulai bisa mengenal diri ku dan mengenal sifat2 Allah...

    Berproses terus dgn ikhtiar maksimal utk meraih keindahan hidup yg selaras dgn KehendakNYA. Apa yg Allah berikan ke aku, memang itu yg aku butuhkan...jadi ga mungkin banget Allah keliru dlm menentukan hasil dari ikhtiar aku.

    Taat dgn pengaturanNYA adlh satu2nya alat utk mncapai keindahn hidup&meraih DBAS. Maka nikmat Tuhan mu yg mana yg engkau dustakan.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Allah bisa buat kekeliruan, tentunya alam raya ini udah lama hancur

      Hapus
  2. Assalamualaikum bapak, bahaya banget kalau ego aku yg selalu mendominasi dlm diriku..kalau aku masih mengikuti keinginan ego aku..berarti tafakurku gagal..karena kesadaranku masih rendah. namun setelah aku tafakur..kesadaranku mulai meningkat..ternyata pd hakikatnya musuh terbesar dalam diriku adalah egoku sendiri..jd kalau aku sdh mengenal musuhku, maka akan mudah aku mengalahkannya. Maha suci Allah Tuhan seluruh Alam..DIA maha sempurna. DIA sangat memperhatikan apa yg aku butuhkan..bukan apa yg aku inginkan..krn maha sempurnaNYA..kenapa aku meronta akan ketetapanNYA ?? Dengan tafakur dan terus berpegang pada TUJUAN otomatis aku rela diatur olehNYA..krn aku yakin designNYA selalu baik dan tidak pernah salah.. Alhamdulillah Allah membimbing aku kpd cahayaNYA melalui tafakur dan neverstop tafakur..membuat jiwaku yg gelap mnjd terang.. maka..nikmat Tuhan manakah yg kamu dustakan... salam DBAS❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kesadaran itulah satu2nya yg bisa meredam ego
      tanpa tafakur bgmn bisa terang ya ....
      kalo ngga terang, kapan sadarnya?

      Hapus
  3. KELUAR ORBIT

    Allah tak mampu berbuat kekeliruan . Kenapa aku tidak yakin .....? Kenapa aku tidak seyakin api itu panas ........air itu basah ? Kenapa tidak seyakin , bila benda saya jatuhkan pasti akan meluncur kebawah .

    Orang bijak mengatakan karena , ’AKU GAK MIKIR’ . Karena gak mikir aku jadi ’gelap’ .. Ketetapan Allah yang gak sesuai ego ( harapan dan keinginan ) dianggap penganiayaan. Karena gelap gak tau mana kiri mana kanan...... doanya ke surga beloknya ke neraka.
    Begitu aku tidak mikir ,aku akan keluar orbit dan terhempas kelak di neraka.

    REVOLUSI MENTAL MUTLAK. hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang, dalam gelap mana semut mana gajah suka kebalik2
      akhirnya ... keinjek gajah deh!

      Hapus
  4. Iya ya...., ternyata aku seringkali punya prasangka buruk padaNya ....astagfirullah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang, dalam gelap suka kebalik2
      karunia dikira bencana, bencana dikira karunia

      Hapus
  5. Setuju bangeeeet ....yang penting aku ikhtiar aja sebaik-baiknya, apapun hasilnya itulah yang memang palinng sesuai dengan kebutuhanku menuju DBAS

    BalasHapus
  6. Iyaaa yah..
    Selama ini memang gelap..gak kenal TUHAN..

    Begitu "mikir" baru terasa..
    DIA kan selalu memberikan sesuai kemampuan kita..bukan kemampuan manusia..
    Krn kemampuan ku blm tentu sama dengan kemampuan orang lain, maka DIA berikan yg sesuai kemampuan ku saja..
    Makanya..DIA gak akan mungkin keliru yah..kalau tidak sesuai kemampuan ku berarti TUHAN zalim donk... ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg benar adalah DIA selalu memberikan sesuai kemampuan manusia, bukan sesuai dg kemampuan aku.
      Seperti di sekolah Dasar, seorang guru SD akan menguji muridnya dg soal SD. Kalo ada anak yg ngga lulus bukan berarti guru SD itu zalim, tapi anak itu aja yg kurang tekun belajarnya. Guru SD itu dikatakan zalim kalo dia memberikan soal anak SMA kepada anak SD.

      Hapus
    2. Setuju pak, kalo Allah menguji sesuai dengan kemampuanku aku ngga mau tafakur lagi, karena mendingan kalbuku bodoh aja biar ujianNya ringan....

      Hapus